#flashback : How we met each other part 3

yup Move on and Move up ceritanya……

hari demi hari, minggu berlalu, dan berbulan2 kemudian ( hayah kaya apaan aja bahasanya ) no kontak2an at all. walopun kadang gue suka (iseng) search twitter chicco. penasaran kan ceritanya dia lagi apa dan ngapain dan lagi sama siapa. yang gue tau akhirnya dia balik lagi dengan mantanya. ( huh hah huh secepat itukah dia melupakanku????? sewot ceritanya ) tapi yaudin lah toh gue juga berusaha enjoy dengan  H.

sampai…..tiba2 si V sadar klo memang masih ada cerita yang tersisa yang memang tidak gue ceritain sama dia. dan hal tersebut buat V marah kembali ke gue. yah gak terang2an ditunjukin ke gue, tapi sempet terlihat dengan sindiran tazam setajam silet via twitter. gue cuma bisa diem terpaku.yah bingung mesti gimana. toh juga gue dah gak deket lagi ama chicco. orangnya juga dah jadian ama cewe lain. trus gue beraniin diri ngubungin chicco buat nanya2 dan menyampaikan niat gimana klo kita berdua temuin si V buat minta maaf dan cerita semuanya ( dimana gue pikir chicco bakal setuju dengan pendapat gue) tapiiii….i was wrong. pas gue telp chicco saat itu, tanggapanya diluar dugaan gue. DINGIN bagaikan ES mambo.

gue kecewa dan sedih. cuma bisa curhat aja gituh ke Icha n  echi serta nyokap. dan suatu malam chicco telpon gue..dia minta maaf karena terakhir gue telp dia gak bisa berkutik karena pacarnya pada saat itu marah2 ngerasa gak nyaman dengan telp gue. eehhh tapi dia yang ujug2nya curhat tentang situasi dia yang sulit or masih inget sama gue dan kangen . ouw ouww…guepun begituh tapi tak kuucapkan dong. GENGSI ! yaiyalah gue juga mikir klo masih kangen or kepikiran ama gue kenapa dia dah jadian aja gituh ama cewe lain ahahahahaha ( pikiran yang egois….. ) dan itu juga komunikasi terakhir gue dengan chicco. afternya yaa..kita sibuk masing2.

dan masalah tersebut “nguap” gitu aja. gue dan V kembali dihinggap perang dingin. plus teman gue dan V juga kaya berpihak disatu sisi tanpa melihat semua hal secara obejktif.  yoweslah..suka2 mereka saja. secara capek. berusaha gue jelasin tapi mereka keburu dukung V tanpa mau denger penjelasan dari sisi gue. yah gue akuin , emang salah dari awal…cuma sekejam itukah mereka menghakimi gue tanpa ampun??? endesbre endesbre…gue lupa gimana2nya. intinya perang dingin terjadi antara gue dan V.

sementara gue berusaha enjoy dengan si H walopun jujur dah gak  nyaman lagi, plus dia terus gak bisa kasih keputusan yang jelas. komitmen yang jelas..guepun semakin gundah gulana. apalagi dia mau dikirim ke vietnam selama 3 bulan. nah sebelum keberangkatan dia. sempet gue tanya lagi, ini kita gimana? mau kemana? klo gak ada ujugnya or si H masih mau fokus ama kerjaanya yaudah gue mundur. dia hanya jawab dengan singkat dan padat ” tenang aja”  gantung lah itu menurut gue *sigh
gimana mau tenang kan yah, secara setiap ada obrolan tentang kehidupan masa depan, gak pernah sekalipun H ngelibatin gue dalam impian masa depan dia. semua selalu dia sendiri. lah gue kan jadi ngerasa nih orang kaya gak nganggap kehadiran gue .  sakit hati !! bangettt…capek hati!! iya…. percuma gue selalu berusaha support dia sana-i klo dia sendiri gak tau mau gimana-in hubungan tersebut.

sebelum H berangkat gue nangis..nangis karena sedih, sedih kayanya gue nasib cewe digantung deh hiks hiks hiks. walopun banyak yang bilang ” sabar doong nis, si H kan merantau demi masa depan” yeah right…masa depan diri dia sndiri. tanpa gue pernah ada terlintas dipikiran dia.

selama dia di vietnam guepun berusaha tetep menjalin komunikasi.skype, email sms dll. berusaha membangun  komunikasi yang intens which i wrote so many love letter istilahnya biar romantis getoh. tapi tak ada satupun dibalas huhuhuhuhu. kecewa

gue jadi keinget chicco,  dimanakah dia berada ya Tuhan…???? aku kangen dia…..