ASI kan, Nis??

itulah pertanyaan sejuta umat yg dilayangkan ke gue pasca lahiran.

Klo ditanya asi, yess gue selalu berusaha sekuat tenaga u/ kasih asi ke Bazyl. tapi delalahnya asi gue gak cukup buat muasin kebutuhan dia. akhirnya…sufor pun menjadi pendamping asupan Bazyl. sedih bangett. gue ngerasa (lagi2) gagal . setelah gagal lahiran normal sekarang gagal ngasih asix ke anak gue.

“usaha dong nis..gitu aja nyerah pake sufor” dalam hati gue cuma ngebatin hanya Tuhan yang tau deh gimana usaha gue u/ terus bisa kasih asix ke Bazyl. mulai dari mompa manual, electric ampe tangan yg sumpah sakitnya dasyat. pluss gue juga masih minum vit pelancar asi, rajin makan sayur2an biar asi lancar. tapi tetep aja…gak semulus yang gue kira di awal klo asi bakal lancar.

dipikiran gue apakah asix itu pembuktian ke diri sendiri ,klo “yess..gue berhasil jadi ibu yang baik karena bisa asix gak pake campur sufor” atau pembuktian ke orang2 “ini lhoo gue…!! berhasil tuh dengan susah payah  nngasih anak  asix “ gausa dibilang n diceramahin panjang lebar. gue tau ASI is the best tak ada tandinganya pokoe makanan terbaik buat bayi. tapi gimana dong….masa iya gue tega dengerin anak gue nangis meraung2 keausan karena minumnya kurang.

Risih deh klo para mommy2 lain yang tau gue udah campur sufor langsung dapat respon  gak enakin. dan secara gak langsung kaya ngejudge gue bukan ibu yg baik untuk anak gue. hellowww..gue masih waras dan normal dan tau mana yg terbaik untuk anak gue. klo anak nangis kelaparan masa gue diemin aja ampe nunggu asi gue ada lagi?? trus si anak keburu lemes?? sungguh gue gak setega itu. gue acungin jempol buat para mommy yg berhasil bisa asix ke anaknya. tapi pliss juga jangan jadikan keberhasilan situ buat merendahkan ibu2 yg gak berhasil ngasih asix ke anak2nya.saling empati lah..

emang mereka ngerti gimana susahnya kita ngurus anak kita sendiri,berjuang mati2an buat menuhin kebutuhan minum si anak, emang mereka mau repot2 juga ngurus anak kita yg nangis2 terus2an karena kurang minumnya. mau sampean kerumah gue hanya khusus ngasih asi nya?? enggak kan?? yang ada cuma bisa ngomong doang selangit.

iyah sebelum lahiran gue dan suami rajin baca2 sana-i ikutan seminar sana-i mengenai ASI, teori gampang, prakteknya……Subhanallah memang perjuangan seorang ibu berat. tapi menurut gue baik or gaknya seorang ibu gak dinilai dari berhasil ngasih asix or gak. klo memang iya pada berpikir seperti itu…dangkal sekali pikiran mereka. masih banyak yang harus gue pikirin kedepanya untuk ngasih yg lebih baik lagi ke Bazyl.

sedih klo anak gue yg udah dicampur dengan sufor dapat julukan anak sapi walaupun munkin maksudnya becanda or apalah.cuma cukup buat gue meradang emosi dan cukup tau buat orang2 seperti itu.plus kesel dengen org2 yg kepo-an cuma khusus nanya “masih asi kan nis??”

sekarang gue hanya bisa senyum dan sabar klo masih ditanya seputar asi. Insya Allah Bazyl akan tetep sehat baik fisik maupun mentalnya. gak akan pernah kekurangan perhatian dan curahan kasih sayang orang tuanya.

masih diimpian gue pelan pelan asupan sufor akan berkurang sembari menunggu asi gue bisa deras seperti ibu2 lainya yang bisa merah sampai berliter2 bisa disimpan di freezer plus difoto2 segala. gue pun mau seperti itu juga. tapi semntara ini gue cukup bersabar dulu dengan keadaan sekarang. toh tiap anak tiap orang tua punya kondisi yang berbeda2..jadi tolong  para ibu2 diluaran sana yg berhasil ngasih asix saling hormati saja dengan keputusan para orang tua yg tidak berhasil asix ke anaknya. jangan direndahkan toh kita sama2 seorang Ibu yg tau kan perjuanganya itu berat…

ada yang lebih penting yg harus kita urusin, yaitu anak kita sendiri.klo kata nyokap gausah diladenin dan didengerin orang2 negatif seperti itu. pembuktian yg terbaik ada dimata anak kita sendiri bukan dimata para ibu2 yang seenaknya ngejudge tsb.

sekian.

3 thoughts on “ASI kan, Nis??

Comments are closed.