Delay speech?????

IMG_8102

perkembangan bazyl di umur 17blan ini. klo secara motorik kasar dia udah bisa banyak.mungkin karena dasarnya aktif dan ditambah dia kan join di gym-class dan beberapa kelas toddler lainya jadi makin  menjadi2 kedabruk gabruk kaya kitiran gak bisa diem, lompat2, jalan mundur, manjat2, nyusun2 balok kecil, joged2 ( eh ini termasuk gak sik?? ahahaha ) menjelajah ke sana ke sini kaya mau nyari alamat palsu :p ohya sama bazyl lagi senang naik turun tangga , ooh gustiiiii nyuwun ngapuro klo udah ngejer2 bazyl ditangga. aslikk cepet banget naik tangganya. malah gue pernah kesandung di anak tangga gegara ngejer si little mister ..afternya gue ngeringis kesakitan akibat kelingking kecetit eehh si anak..nyengir2 sembari triak2 kesenengan T_T”

akhir2 ini juga bazyl mulai gue kenalin sama alat mewarnai…woohoooo sukses buat anaknya anteng. pikiran dia udah bisa mulai fokus. eh gataunya kertas gambar diacak2 aka di remet2 klo gemesnya kumat sama pensil2 warna di gigit2 .nah kadang pensilnya sengaja di-rolling gitu.. si bazyl seneng banget ngejer2 trus dicoba ditarok di tempatnya trus diacak2 lagi deh.begitu seterusnya nasib kertas gambarnya yaaa bye bye deh..dicoret klo lagi maunya aja.asal jangan nyoret tembok ya nak.

intinya perkembangan bazyl udah hampir sesuai sama milestone di umuran 15-17 bulan..tapi gak begitu dengan perkembangan bicaranya :(untuk ngomong dia baru bisa  papa, mama/mamam, ba’ (mba), iss ( abis ), bay ( bye2 ), bajj dan selanjutnya lebih banyak bahasa planet.itu juga ngomong ya klo dia lagi mood aja. padahal bazyl udah sering gue stimulasi dengan baca buku cerita, flashcard, tunjuk2 benda dll. tapi kok ya agak susah banget buat dia nangkap dan mengulang apa yang gue omongin. klo pengen sesuatu yang dia mau palingan “uggh..ugh..” sembari nunjuk2. sebagai ibunya gue parno lah takut bazyl gak bisa ngomong. sampai gue nanya sana-i termasuk ke mba sondang

nah seminggu yang lalu waktu bazyl harus imunisasi gue sekalian konsultasikan ke DSA. dan si dokter langsung ngejudge “wahhh..bu ini jangan2 delay speech nii, langsung aja daftar ke klinik tumbuh kembang anak buat terapi bicara” lah gue kan jadi maknyosss jleb jleb sedih gitu kok asal main judge aja si dokter gak pake ngomong yang enak gituuu. yah pada saat itu gue iya2 in aja walopun bete. pulangnya gue mikir panjaaanggg banget dan mulai cari2 informasi. di awal gue search ke forum TUM dan ada pembahasanya. klo disitu dibilang selama anaknya ngerti apa yang kita bicarain , dipanggil noleh so santai saja mungkin dia ngumpulin dulu seluruh vocab nya trus langsung cas cis cus ngomong di bulan sekian sekian…tapi ada juga beberapa ibu2 lain yang langsung bawa anaknya ke terapi bicara. yah gue baca forumnya juga belum selesai juga ada 9page bokkk ahahahah

akhirnya beberapa hari yang lalu gue daftarin bazyl buat ke DSA khusus tumbuh kembang anak di RS. Bunda dengan dokter Rini sekartini. ketika waktu bazyl datang si dokter nyuruh lepasin anaknya aja dilantai karena diruanganya banyak sekali mainan. bar dia eksplore dilingkungan baru seperti apa.si dokter sembari mengamati perilaku bazyl. anaknya si langsung senang aja main2 mobil2an.dorong2 kursi. nah dokter rini langsung bunyiin lonceng kecil buat narik perhatian bazyl. si anak langsung ngedeket ngoceh2 pake bahasa planet lagi..dari kesimpulanya untuk kontak mata bazyl ok. trus ditanya dirumah gue sama chicco pake bahasa apa. ya jujur si kita pake dua bahasa. bukanya mau sok2 bule or gimana tapi melihat perkembangan jaman sekarang kayanya bahasa inggris sudah lumrah dikenalin dari kecil plus di rocktar semua kelas yang diikutin bazyl menggunakan bahasa inggris. jadi gue dan chicco pikir ya wajarlah.

tapi ternyata menurut dokter rini pengenalan bahasa selain bahasa ibu lebih baik diumur 2,5th keatas atau 3th keatas. akhirnya kita disuru menggunakan satu bahasa saja yaitu bahasa ibu. dan menurut beliau juga kalau bisa kegiatan bazyl di rockstar agak dikurangin terlebih dahulu mengingat penggunaan bahasa asing takutnya makin buat bazyl bingung.( tapi  kok filing gue bilang bazyl klo gue instruksikan dalam bahasa inggris ya kadang ngerti2 aja trus klo gue switch lagi ke bahasa ya ngerti juga)

setelah itu si dokter juga menyarankan agar stop dulu untuk nonton tv. karena sifatnya yang searah dan membuat anak terpaku diam . yah sebenarnya bolehaja asal gak boleh lebih dari setengah jam sehari. beliau menyarankan agar diperbanyak dengan membaca buku cerita, bermain dengan hanya satu mainan ini gunanya untuk melatih fokus anak. dan jangan menggunakan bahasa tubuh ketika kita bicara ke anak.

dan dokter rini mencoba berinteraksi dengan bazyl kembali dengan cara memanggil  bazyl menggunakan lonceng(lagi) trus diajak main susun balok dan pindahin barang. alhamdulillah si bazyl udah bisa walopun gayanya ya semaunya . tapi gak masalah kata dokter rini . terlihat bagus dan normal. guepun lega dong dengernya.

trus gue tanya dong apakah bazyl beneran delay speech or gak , normal or gak? apakah ada gejala autis or gak ( jangan sampai ya Allah..sehat2 terus nak,pintar pintar pintar kamu bazyylllll ) pokoe gue nyerocos nanya2 tentang perkembangan fisik dan mental bazyl. yang dimana dokter rini belum bisa memastikan dan menyimpulkan dikarenakan untuk mengetahui perkembangan baik dan buruknya normally ada di bulan ke 18. untuk sementara si dokter rini bilang bazyl cukup baik dan aktif. paling PR buat gue dan chicco dalam kurun waktu sebulanan ini (hingga bazyl umur 18 bulan) untuk terus memberikan stimulasi ke bazyl. ajak bicara terus , banyak baca buku cerita (bahasa yaaa bahasa), stop nonton tv, dan mengurangi kegiatan di rockstar.

meanwhile bazyl dikasih surat pengantar ke kasoem untuk dicek pendengaranya. kalau nanti hasilnya normal berarti yang perlu diintervensi hanya dari segi bicaranya saja. ya buat itu semua mesti sabar nunggu di bulan ke 18.

akhirnya dong, kemaren gue keluarin semua mainan bazyl dikamar . cukup satu mainan biar dia bisa lebih fokus. yah anaknya langsung bingunglah. mainanya kok pada gone ahahahaha. buku2 cerita dia sementara gue bacain yang bahasa. which is cuma punya 2 bijik.yang lain inggris semua T_T . weekend ini rencana gue dan chicco mau beli buku2 cerita bahasa buat anaknya.

deg2 an banget si melihat nantinya bagaimana dengan perkembangan bicara bazyl kedepanya. semoga semakin baik. dan gak perlu sampai ikutan terapi bicara deh.

nah teman2 mungkin ada yang punya pengalaman hampir mirip?? bisa bantu sharing atau sekedar kasih tips yang berguna. it would be very helpful for me.

30 thoughts on “Delay speech?????

  1. My twin boys baru lancar ngomong sekitar 2.5 tahun-an Nis. Menurut midwives disini memang anak laki itu biasanya ngomong/bicaranya lebih lambat dari anak perempuan. Bazyl kan baru setahun lebih bukan, so don’t worry relax aza. Ntar kalo uda pinter ngomong baru bingung dey 🙂 Tiap anak beda2 juga, ada yg duluan bicara daripada jalan atau sebaliknya. The boys aza meskipun twin, yg satu uda bisa jalan sejak 10 bulanan sementara yg satunya lagi baru jalan pas 12 bulan.
    Kalau mengenai dwi lingual sebaiknya memang pake bahasa ibu aza dulu spy si anak ga bingung. Kan di gym nya juga pake English speaking bukan, so don’t worry anak2 cepet koq beradaptasinya. Happy parenting, Nisa, relax and just enjoy him, kalo uda waktunya ngomong pasti akan mengalir sendiri. Begitu juga dengan toilet training nanti ya. When they are ready they will do it. xx

    • aahhh mba potty training aja bazyl mood2an mba ahahahahah.
      iya neh banyak yang nyaranin pake bahasa ibu dulu. trus dulu si the twin bisa ngomongnya degan sendiri aja ya mba? gak pake mba bawa ke terapi speech or sejenisnya? maunya relax aja mba tapi tetep ketar-ir takut ina dan itu.
      thats why kali ya mba kenapa cowo lambat membaca pikiran wanita karena kecilnya lambat dalam mulai belajar ngomong ahahahahahah :)))

      tyankyu tipsnya hot momma !!! :*

      • Don’t worry too much mama Nisa 🙂 Iya, ga pernah dibawa ke speech therapy segala, kata2 pertama ngomong yg twin #2 adalah…’i like meat!’ Hahaha! Baru lancar bener ngomong menjelang 3 tahun. Seterusnya sampe sekarang ga berenti ngomong hihihiii 🙂 Just relax, jgn kebanyakan denger sana sini, yg penting dokter bilang he’s fine kan. xx

  2. insya allah bazyl baik2 aja mba, dan mungkin memang belum mau bicara kali mba bazylnya, nanti pasti kalo dah ceriwis ngomong terus ga berhenti2 😀

  3. Hi Nissa, aku boleh kasih pendapat ya.
    Yang dibilang dokter Rini ada benernya niss, pake bahasa ibu aja dulu. Memang ada anak2 yang bisa langsung bilingual dari kecil dan dua2nya sukses aja gitu. Tapi ga semua anak mempunyai kemampuan linguistik yang sama. Kalo aku sendiri pake bahasa Indonesia dirumah. Nah si Gwin (3,5 yo) sekolah pake English. Sekarang dia mulai pake bahasa Inggris dirumah untuk hal2 yang simple.Anak2 akan cepet kok nangkep bahasa asing. Tapi rulesnya kira2 musti gini. Si anak musti konsisten mendengar bahasa itu dari orang yang sama. Maksudnya jangan campur2, anaknya bingung. Nah kalo soal di rockstar dia pake bahasa Ingris, then its fine. Dia akan menyerap dulu, nanti disaat ‘blooming time’ nya Bazyl, baru deh dia ngomong. Nah nanti tugas si mama papa yaitu ngasih tau bazyl gimana bahasa Inggris yang benar, at the same time Bazyl has acquired his First languange/mother tongue too. Rules nya emang konsistensi. Anakku yang ke 2 pernah disangka bisu, karna kayak orang gagu gitu kalo mau sesuatu, padahal dia baik2 aja. Emang agak lambat bicaranya. but surprisingly, selama aku libur natal kemaren, kemampuan bicaranya tiba2 melesat, lagi berusaha ngomong 2 kata, walau nada nya terdengar aneh. Tapi udah improve. Menurutku, libur natal lalu adalah blooming timenya dia untuk hal bicara. Oh ya murid2 ku yang Kindergarten 1, banyak loh ga bahasa inggris dirumah, dan ga pernah sekolah dimana2 sebelumnya tapi setelah beberapa bulan diskolah, mereka udah cas cis cus aja bahasa inggrisnya. Berbekal itulah aku pede ngomong pake bahasa indonesia ama si Gwin, krna menurutku nanti diskolah juga pasti bisa kok. Sorry kepanjangan ya Nissa. #Fans_Bazyl_Garis_keras 😀

    • gavin umurnya brapa ya jo sepantaran ama bazyl juga kan ya? senang banget ya udah lancar ngomongnya. tapi emang ada yang bilang suasana dan lingkungan mempengaruhi banget buat anak untuk cepat ngomong apalagi klo ada teman2nya yang sepantaran. ahahaha gapapa panjang commentnya aku malah suka detail gitu share pengalaman dan tipsnya. trima kasih banyak ya mama gwen dan gavin *peyukkkk*

      • Gavin usianya 1 tahun 10 bulan Niss. Jadi waktu seumur Bazyl, dia masih belum bisa bicara seperti sekarang. Memang sih ada kakaknya yang jadi temen berinteraksi dia sehari2nya. Dia suka copycat gitu, niru2in omongan kakaknya. Mudah2an semua akan baik2 aja ya Niss *kiss Bazyl* (aku naksir bibirnya and pipinya….eh semuanya deh! ) 😀

  4. ikut sharing ya nis…

    andrew juga dulu termasuk ‘telat’ (gua kasih tanda kutip karena sebenernya tiap anak kan emang perkembangannya beda2 ya, jadi gak ada yang dibilang telat :D) ngomong. sampe umur 2 juga belum terlalu ngomong.

    sama kayak lu, kita dulu juga ngomong berbagai bahasa ke andrew. gua ngomong indo, esther ngomong inggris. mertua gua malah ngajak ngomong mandarin. kita tau pasti kalo andrew ngerti. karena kalo disuruh dalam 3 bahasa itu, dia bisa ngelakuin. tapi dia gak mau ngomong balik.

    sama juga kayak yang lu dikasih tau ama dokter, dokter kita juga akhirnya nyaranin kalo kita pake bhs indo aja. dan ternyata terbukti sih, sejak kita semua konsisten ngomong indo doang, andrew pelan2 (pelan2 ya, gak tiba2 bisa lancar ngomong) akhirnya mulai ngomong.

    jadi mungkin itu boleh dicoba untuk ngomong 1 bahasa aja.

    anyway, menurut gua, kemampuan linguistik setiap orang emang beda2. karena gua ngeliat sendiri ada sepupunya esther yang anaknya dari kecil diajak ngomong 3 bahasa dan ternayta bisa. gak telat ngomong, bahkan jadi bisa ngomong 3 bahasa. yah mungkin karena anak itu kemampuan bahasanya bagus. sementara andrew enggak.

    gua sendiri termasuk orang yang kemampuan bahasanya gak bagus. paling susah buat belajar bahasa asing. bahasa inggris aja sampe sekarang masih ancur2an padahal udah 6 th tinggal disini. so i guess andrew nurunin dari gua (unfortunately).

    point nya maksud gua emang bagus ngajarin anak banyak hal, tapi harus liat2 kemampuannya juga. kalo dipaksain takutnya malah gak bagus.

    ini sekedar sharing aja. toh tiap anak emang beda2 ya. kadang apa yang berhasil diterapkan buat 1 anak, belum tentu bisa diterapkan ke anak lain. cuma boleh dicoba itu untuk ngomong bahasa indo aja. si andrew sih sejak akhirnya udah bisa ngomong, jangan ditanya dah bawelnya kayak apa. sekarang malah susah buat nyetop dia ngomong. sampe kadang gua harus bilang kalo kita perlu quiet time. hahahaha. 🙂

    good luck ya nis!

    • iya man dokter juga bilang tiap anak kemampuan berbahasanya beda2. ada yang cepat ada yang lambat. thats why nih gue n chicco udah beberapa hari belakangan pake bahasa aja. yah semoga sih gak kenapa2 dan gak perlu ke terapi wicara juga si ya.

      thaankyu so much ya man buat sharingnya. appreciate it! 🙂

  5. Yang paling jadi racun buat anak2 emang TV, Nis. Rasanya tv itu penyelamat buat ortu banget, ya. Secara kalo dikasih tv, anak pasti antenggggg, dan emaknya bisa me time lebih lama… 😆 *tunjuk diri sendiri*
    Anak kakakku duluuuuu dideteksi gejala autis. Dia kayak punya dunia sendiri gitu. Pinter, sih. Cuma suka seenaknya. Dan kata dsa-nya, bukan karena genetis, tapi karena sejak brojol, si anak ditaruh di depan TV dan durasinya kelamaan. Katanya, tv emang bahaya loh, buat bayi. Karena kan emang itu reaksinya searah, ya. Apalagi kalo nontonnya pas mau tidur (entah tidur siang or malem) karena langsung masuk ke alam bawah sadar. Sekarang ponakanku alhamdulillah udah SD, dan perkembangannya normal, alhamdulillah. Btw, rasanya kalo masih 17 bulan sih masih terlalu dini ya, nilai Bazyl delay speech ato nggak. Bener kata dokter rini, tunggu 1,5 tahun. Kalo autis..? Nggak, laaahhh! Aktif gituuuu..! Take good care ya, guys. Pastiiii semuanya baik2 aja, in shaa Allah.. 🙂

    • aahhh betul betul betul mbaaa TV itu ibaratnya penyelamat aku dikala ada hal yang harus dikerjain sedangkan bazyl riweh gentolin emaknya terus ahahaha. tapi ternyata gak boleh juga terlalu sering ntn tv. akhirnya sekarang bazyl nonton tv cuma sore aja itupun setngah jam-an.kesian si dia kaya ngrasa ada yang hilang kliaatan dari tatapn matanya *halaahhhh * emak2 lebay nih aku ahahahahha

      terima kasih sharing dan tipsnya mama A3 *kecuuppppp*

  6. Hih! Kebayang deh kamu langsung hak jleb ya dengen vonis dokternya 😦 . Semoga Bazyl sih oke oke aja ya Nis. Jangan kuatir Nis, harusnya sih selama Bazyl respon nya masih bagus harusnya semua oke ya *peluk Nisa & Bazyl*

    • iya kadang dokternya emang klo ngomong suka makjleb gitu thats why pengen cari2 dsa yang sreg dihati neh may huuhuhu. cocok2an emang klo dokter anak. sama kaya jodoh lah istilahnya ahahahaha. peluk balik mayaaa !!! thankyuuuu cantikkkk 🙂

      eh iya may aku sebelum ini mau comment di postingan mu kok failed terus yaaa . tapi udah aku follow..

      • Susah emang hari gini cari dokter yang simpatik Nis, makanya sekarang mesti rajin cari 2nd opinion.

        Iya udah Nis, aku pake wordpress kalo dari HP juga sering roro kalo mau bales komen atau posting *banting HP ke bantal*

  7. Berhub. aku belum punya anak jadi belum bisa kasih pengalaman. Paling aku perhatikan anak2nya teman2ku disini. Ada yg anak yg langsung cepat nangkap (bisa 3 bahasa) umur 2 thn, si ibu bhs Indonesia, si bpk bhs Jerman, ibu dan bpk bicara english. Tiap anak beda sih daya tangkapnya.
    Ada teman lain, si ibu bicara bhs Jerman saja pdhl dia org Indo, katanya spy sekalian dia belajar bhs Jerman, hasilnya anak sdh sampai 5 tahun keterusan bicara 1 bahasa saja dan ga tahu sama sekali bhs Ibunya.

    • yaahhh sayang banget kalau gak sampai tau bahasa ibu gitu ya mba.
      sekarang kita berdua dah konsisen pake bahasa aja dan semua bacaan buku cerita juga dah bahasa sampai tiba bazyl udah ada kemajuan hehehe.eh tapi bentar lagi mab nella bakal ada juniornya hihihi. sehat2 terus yaaaaa bumil and baby inside *peyukkkk*

      thankyu mba buat sharingnya 🙂

  8. nisaaaa itu daffa banget… sama dulu daffa anak pertama gw gitu, pada akhirnya daffa gw pindahin ke sekolah yg pake bahasa, karena pada dasarnya daffa ngerti apa yg gw ucapin in english tapi dia males utk ngomong.

    Anyway, semua saran dokter gw jalanin dan bener banget itu yg utama bahasa ibu, karena kalo dia sudah mengerti bahasa ibu, bahasa apapun dia pasti ngerti. Maksudnya gw disini tetep pake bahasa dalam hal apapun mau curhat, nyanyi n ngomong apapun.

    Tapi itu ga cukup sebulan nis, 3 bulanan deh daf dah mulai tambah kosakatanya, Alhamdulillah….tapi pas dia 2,5 tahun dia udah bisa dikenalkan dalam english

    makanya anak ke2 n ke3 semua pake bahasa aja heheehe

    • xu daffa waktu itu disekolahin dimana. agaknya gue n chicco mau ngurangin dulu neh toddler class di rockstar. mau nyari2 lagi. lo ke dokter mana xu sampe dibawa ke tempat terapi wicara gak si daffa? bookk bagi line or wa dong? email ke gue aja yaa qyusha(at)gmail.com biar bisa nanya2 ahahahaha

  9. mau sharing ya mbak, kalau kata dosen aku, anaknya mau diajarin dwi bahasa sebenernya sih ga papa, tapi kudu jelas aja,,jadi kalau bapaknya ngomongbahasa inggris depan anak, mesti gitu terus. Jadi jangan ampe bapaknya ngomong inggris-indonesia ke anaknya, soalnya ntar malah bingung. Lebih baik misalnya bapak ngomong Inggris terus, Ibu ngomong bahasa Indonesia terus. (termasuk kalau orang tuanya lagi berantem di depan si anak, jadi yang satu tetep kudu ngomong bahasa Indonesia yang lain pake bahasa Inggris) Jadi anaknya ga bingung dan bisa lebih fokus belajar bahasanya.
    Biasanya perkembangan bahasa juga tergantung dari makanan, soalnya berhubungan banget sama tumbuh kembang daerah mulutnya (dari pertumbuhan gigi dll)

  10. Ikut ngasih pendapat yaaa, Nisa 🙂
    Kalo secara teori sih dari ilmu jaman kuliah yang aku dapetin (aku dulu di Psikologi), memang tiap anak beda2 kemampuan bahasanya, dan bener tuh kata dsa-nya kalo stop tv dan hal2 lain yang cenderung satu arah. Sering2 aja ajakin bazyl ngomong dan berinteraksi. Kalo dulu dosenku juga bilangnya, untuk anak yang pas minta sesuatu cuma bilang ‘uggh.. ugh..’ atau cuma nunjuk, coba pancing dia untuk mau nyebutin yang dia pengenin itu, sambil dijelasin nama benda/sesuatu yang dia pengenin tsb. Intinya sih arahin ke two-way communication sama anak. Tetap positive thinking aja yaaa, selama interaksi dia bagus (kalo dipanggil noleh, mau merespon ini itu) dan ga ada masalah di pendengaran, mudah2an baik2 aja ke depannya, tinggal stimulasinya aja yang lebih dikencengin biar bazyl mau mulai ngomong 🙂

    Aku belom nikah sih, jadi belom kebayang gimana mempraktekkan itu semua kalo udah punya anak. Apalagi kadang teori emang gampang sih ya hehe. Tapi kamu tetap semangat yaaaa Nisa. Insya Allah semua baik2 aja 🙂

    • oh kamu psikologi dulu, yowes aku numpang konsultasi dong masalah idupppp ahahahahhahah

      eniwei thankyu lia buat sharingnya. gemes kadang klo ngajari bazyl ahaha. suka gak sabaran aku kadang ujug2nya tak sundul2 cium2 gemes. hayooo ntar pas dah ada anak rasakan sendiri hihihihi

Comments are closed.