Dilemma

batch_5IMG_5798

Postingan panjang nih, monggo kalau mau baca sampai selesai dan kasih tips atau saran parenting :’)

Gue baru aja balik dari acara makan2 ultah Chicco dan sepupunya lanjut langsung ajak Bazyl main splish splash di playground Darling quarter. Tetiba sampai rumah langsung pengen cepat buka laptop dan cerita di blog tentang apa yang lagi gue rasain belakangan ini terutama tentang Bazyl dan orang tua disini (bule)

Namapun anak kecil pasti girang luar biasa dong ya yang namanya liat air apalagi di waterpark gitu yang design nya seru dan buat gemes anak2. Ditambah weekend gini, Darling quarter yang memang playgroundnya terkenal bagus dan seru ya pastinya ramai dengan anak2 dan keluarga. Bazyl  langsung ngacir waktu selesai gue gantiin ke boardshort pant. lari sana-sini teriak2 seru,pokoe raut wajahnya happy banget. sampai tetiba pas dia lagi asik jongkok disalah satu air mancur kecil yang lagi berusaha nangkap2 air gak sengaja ketendang kepalanya sama satu anak bule yang umurnya diatas Bazyl. Bazyl kaget dong untungnya gak nangis. gue suruh dia pergi ke area lain.  namapun area main anak2, yang pasti heboh dengan teriakan anak2kecil, lari sana-i jadi kalau ada sedikit senggolan atau tabrakan ya menurut gue wajar. Jadi Bazyl tadi pas lari2 gak sengaja tabrakan sama anak cewe bule. pasca tabrakan bazyl kaya kesal (walaupun sepengamatan gue , mereka tabrakan juga gak sengaja karena sama2 asik lari2an sembari main air ) trus dia berusaha dorong si anak cewe bule tadi, dari jauh gue udah teriak2 ke Bazyl “no, Bazyl..jangan pushing” tapi terlanjur si anak cewe bule tadi udah keburu kedorong ama Bazyl. akhirnya gue samperin Bazyl dan tegur dia kalau itu gak baik. dan minta maaf ke Ibunya. Ibunya diem aja dan melengos. Gue gendong Bazyl pindahin ke area lain dekat dengan pengawasan gue dan Chicco. gak lama gue liat si anak bule cowo yang tadi gak sengaja menendang kepala Bazyl ternyata dia jatuh kedorong sama anak korea/jepang pokoe asia gitu. Ibunya si anak bule cowo tadi  langsung marah2 ke anak korea/jepang tsb yang menurut gue si mereka sepantaran. yang gue liat si anak korea/jepang itu kaya diem dan  bingung dan takut. gak lama orang tuanya datang dan minta maaf tapi si ibu bule tsb terus aja nyerocos dan kaya bersikap gak suka. ( dalam hati gue tadi pas anaknya nyenggol kepala Bazyl emaknya liat gak ya?? apa pura2 cuek aja?? ;/ )

Pas bazyl lagi asik main2 tetiba ada anak bule cowo umuran masih jauh dibawah bazyl, dia pengen ikutan main air sama Bazyl tapi, Bazyl kaya gak mau diganggu (pengen nguasain area tsb buat dia aja) dan dia dorong nih anak gak sampai yang gimana2 si tapi si anak kecil tsb reflek jatuh dan duduk gitu. tetibaaa..Bapaknya langsung hardik Bazyl dong nunjuk2 Bazyl sembari “dont pushing my boy” sembari nunjuk2. gue reflek manggil chicco..dan chicco nyamperin bazyl dan say sorry ke bapak tsb dan suruh Bazyl say sorry ke anaknya. tapi bapak tsb kaya gak mau terima dan tetap marah2 gak suka. gue tau Bazyl salah, gue tau yang namanya dorong/mukul atau apapun lah namanya yang menyakiti anak lain gak bagus. Sudah berkali2 gue selalu mengingatkan bazyl tentang ini. di sisi lain gue gak terima Bazyl dimarah2in  seenaknya. kesanya anak gue kaya apa aja 😦 .  Chicco juga udah gue tahan2 jangan emosi . tapi kok justru gue yang mau labrak bapak bule tsb .gantian akhirnya Chicco yang nahan gue buat gak emosi. akhirnya kita milih selesai dan pulang ajalah toh juga udah makin sore.berakibat anaknya nangis gak mau pulang. selama diperjalanan berkali2 gue bilang ke bazyl kalau perbuatan dia gak bagus dan bisa buat mama papa nya sedih.  iya sedih deh liat Bazyl nangis 😦 gue tau anaknya masih mau main tapi apa adaya ini salah satu bentuk hukuman dia juga konsekuensi dia kalau gak berlaku manis. tapi sedih kok anak gue dimarahin bule huhuhuh. serba salah jadinya

Sebenarnya hal ini gak sekali dua kali si ya kejadian di Bazyl. diplaygroup Bazyl, kalau lagi freeplay yah ada aja lah ulah anak2 yang rebutan mainan sampe dorong2an lah, kejar2an lah, mukul, atau bahkan ada yang jambak berujung ya nangis sampai teriak2.  Biasanya yang lebih agresif itu ya anak2 bule. walau gak semua ya. apalagi kalau lagi di playground..Bazyl udah berkali2 suka didorong atau diganggu. ya bukan Bazyl aja kadang anak2 lain juga gitu.gue yang liat si gemes banget..ibunya kemana si bukanya liatin or kasihtau kalau anaknya salah. rata2 ibu2 bule kalau di playground ya mereka asik sendiri main hp atau ngobrol dengan teman2 lainya. ya gue ngerti deh mungkin salah satu “me time” seorang ibu kali ya pas melepas anak2nya main diplayground. gue juga kadang gitu tapi tetap mata gue ngawasin kemana bazyl pergi. tapi mbok ya samperin anaknya kek or diliatin anaknya, kasihtau anaknya say sorry kek, ya gak mesti say sorry lah minimal anaknya dikasihtau aja .ini mereka tetap cuek aja bok!! gue takutnya bazyl liat gini kaya ngerasa “sah” buat perilaku mukul/dorong dll nya karena gak ada konsekuensi dari si ibu2 bule tsb. nah pas kapan itu Bazyl ngedorong salah satu anak bule di playground gara2 rebutan ayunan. si anak langsung teriak “mommy” dan emaknya dong langsung nyamperin Bazyl dan bilang ” dont push him, its not nice” pas lagi dia bilang gitu si anaknya pas banget mukul anak lain eehh emaknya cuek aja cuma gendong dan mereka pergi. cihuy deh lo !!!

Paham gak dari cerita gue diatas tadi kalau orang tua bule itu suka lebih agresif dan “gahar” kalau anaknya kenapa2. tapi giliran anaknya ngapa2in anak orang lain ya mereka cuek aja gitu. pura2 gak peduli atau gimanalah..atau dianggap normal kali ya. bangga kali ngeliat anaknya ngerasa superior??  suka sebel banget. giliran anak kita aja sampe ditegurnya gimana2.

Ya gue juga suka kesel ama ulah Bazyl diumur dia yang 2,5th ini beuuhhh tingkahnya ya buat pusing kepala. adaaaa aja…. *ngelus2 dada* sehari lebih banyak kata “no” dibanding “ok”. belum kalau tantrum nya kumat. trus belum lagi kalau misalkan kita kasih hukuman trus dia nawar . dan ditambah gakmau makan!!!  kebayang gak si pas kita dikondisi udah capek trus si anak 2,5th ini “berulah” kepancing jadi ikutan emosi juga gak jarang gue suka ampe mewek T_T

Dilemma juga gue sebagai orangtua  disituasi kaya gini. kadang omongan gue dan chicco suka gak mempan atau ampuh ke Bazyl. kalau orang lain udah marah ke dia biasanya dia jadi kaya takut dan diem atau dengerin. tapi gue juga gak rela Bazyl dimarah2i orang lain selain keluarga / guru / atau siapapun yang berkaitan dengan kegiatan dia sehari2. Sebagai orang tua gue dan Chicco gakmau kalau salah satu sikap bazyl yang bisa memicu konflik ke anak lain disekitarnya 😦

sekian ceritanya.. met malam mingguan ya teman2

 

41 thoughts on “Dilemma

    • Terima kasih buat Pukpuknya Puji 😉
      Ya yang aku rasain emang seperti itu adanya ya Ji, tapi gak semua si..ada yang baik ada yang ngebetein huehehe.tapi selama ini banyak nemu yang kaya aku ceritain diatas. apa karena faktor lingkungan juga? dont know . balik ke individunya lagi kali yaa

  1. Menurut pendapatku, perlu toleransi yg lebih karena orang kita terbiasa dengan budi pekerti, sementara orang luar (dari tas apapun ya) ga kenal budi pekerti. Budi pekerti atau bahasa jawa nya “unggah-ungguh” itu karakteristik orang kita. Kalo orang luar taunya sopan santun aja kan. Merasa superior kayaknya di kita jg banyak yg merasa kayak gitu. Kembali lg, biar aja anak orang begitu yg penting anak kita enggak gitu. Hadeuh, ilmu parenting aku jg masih cetek, jd ini murni pendapat pribadi ya, Mba 🙂

  2. Hemmm.. Serba saLah yaaa, di satu sisi kita mau ajarin anak kita toto kromo dan sopan santun, kadang Danu suka biLang “kenapa Si A suka pukuL2 atau tendang tapi ga dimarahin mama? Kenap aku dimarahin?” Udah dikasih pengertian do’s and donts nya daLam berteman tp ya gitu kadang ngertiin kadang nggak mau ngertiin, mungkin kadang anak juga ngerasa capek sih ya harus nice tp nggak diapresiasiin ama Lingkungan sekitar.
    Pernah baca jg dibeberapa parenting kaLo Lbh baik kita nggak seLaLu beLain anak kaLo dia Lg di situasi semacam ini, biarin anak fight on their own sehingga nantinya mrk terbiasa hadapi masaLah dan cari soLusi nya sendiri. Cumaaaa yaaa namanya orang tua, kaLo anak masih piyik gini masa dibiarin beranteman sendiri krn pasti kaLo kaya gini sih si anak ujung2nya mewek..ya ga?
    Jujur aku juga ga punya masukan yg ok buat kamu mbak, tp sepertinya ya kita ttp harus konsisten sama niLai yg kita ajarkan ke si bocah, kaLo anak org mau superior biarin aja deh, yg penting yg kamu Lakuin dengan terus ngawasin Bazyl itu yg saat ini terbaik diLakukan supaya ga kecoLongan bazyL mukuL atau dipukuL sama anak Lain.. GoodLuck! 😃

    • Nah itu dia aku ngerasa Bazyl belum pantas si dapat teguran yang terlalu keras kecuali dari orang tua dan orang terkait dengan aktifitasnya. takutnya itu buat dia trauma untuk bersosialisasi dengan anak2 lain atau lingkungan sekitar. memang si banyak yang nyaranin yang kaya Mba yun bilang suruh “fight on” gitu tapi mungkin kalau umurnya sudah diatas 3 th kali ya.
      serba salah jadinya mba. kalau udah nemu sama ortu bule yang sok2 gitu suka makan ati. kadang mereka juga suka ngomong kasar si . temanku dapat tuh pengalaman kaya gitu. entah masuknya rasis or apa ya. walau gak semuaaa ya Mba. dan balik juga ke individunya masing2. Thank you ya Mba 🙂

      • Skrg Danu udah di tahap aware emang ada temen yg menurut dia “bad” dan memang krn dia anaknya aga cemen dan takut konfLik dia kaLo udah gt meLipir minggir main yg Lain aja dan ngadu “td ada temen yg bad dan dia ga say sorry sama aku”. Tp kadang aku kesian kok jadinya dia ngaLah bgt ya.. Dan kadaaaang kaLo dia jengkeL sama temennya diLampiasinnya ke adiknya, adiknya suka jd tiba2 dimarahin.. Huhuhuu pusing dibuatnya 😥

  3. Aku ga bisa kasih masukkan Nis, Ben masih ku kekep dalam rumah hehe .. ngebayangin situasimu sih ya benar banget yg kamu & Chicco lakukan. Klo kuperhatikan teman Indonesiaku disini juga melakukan spt km, klo anak mereka dorong2 atau ganggu anak lain ya ditegor disuruh minta maaf. Tp ada anak yg ibunya asal negara asia lain ganggu anak lain, bikin ulah gilaaa ibunya anteng aja ngobrol ga negor.. menurutku sih kembali ke masing2 pribadi orangtuanya, ketika mereka kecil orangtuanya bgm memperlakukan mereka ya jdnya pas jd orangtua ngikut pola yg pernah dialaminya juga.

    • Iya si mba emang balik lagi tergantung orangnya. dan gak semua bule juga yang “gahar” tapi keanyakan yang aku alamin ya emang kaya aku ceritain diatas. apa akunya aja yang apes huehehehe. serba salah mba jadinya..huhuhu
      thank you ya masuknya mba 🙂

  4. Waah playground emang suka sering jadi ajang playfight, apalagi kslau lagi crowd banget. Namanya anak2 Nis, yg mana mereka blom ngerti bener cara bermain yg harus nunggu ‘turn’ mereka, or ga bole mukul dll. Emang sebel dan sering emosi kita sebagai ibu ikutan kepancing untuk ngamuk2 juga. I’ve been there many many times Nis, tau dwonk the boys itu tipenya yg ga bisa diem dan kalo main cenderung kasar. Untungnya krn mereka berdua, jadi lbh sering mereka main berdua. Tapi dulu pas jaman seumuran Bazyl yg suka juga mereka dipelototin ortu lain or ditabrak sama anak lain. Kalo aku sih ya, uda bener Nisa warn dan remind Bazyl utk ga mukul or bales mukul ke anak lain. Uda bener juga Nisa bilang ke ortunya sorry etc. Nah, sikap ortu lain yg tetep sebel or marahin anak kita sebenarnya ga layak si ya kl menurut aku. Apa karna Sydney lbh kota besar dan lebih padat penduduknya jadi gahar2 gitu ya para ortunya? Soalnya pengalaman aku so far selama disini, kl aku bilang sorry gitu mereka biasanya balesin ‘it’s ok no problem’ sembari senyum. Malah kadang jadi lanjut ngobrol 😊

    Akan banyak deh Nis nemuin kejadian2 seperti itu nantinya. Aku aza d boys uda hampir 11 tahun kadang masih suka ngalamin. Contohnya tadi pas basket ball game, Dylan ga sengaja nabrak lawannya yg berakibat si anak tersebut jatuh dan nangis. Tau dunk basket ball game apalagi kalo lagi bertanding kan suka rough ya. Terus si ibu anak itu nyamperin anaknya dengan muka khawatir dan cemberut. Dylan bilang sorry ke mereka berdua dan lanjut main. Si ibu aku liat melengos aza dan tetap ngedumel2 ga jelas. Si ibu looks like Asian either Singaporean or Malay. Jadi either itu bule or asia aku rasa insting sebagai orang tua kalo liat anaknya jatoh/hurt ikutan pengen marah, karena aku juga sering merasa begitu sih.

    Keep telling Bazyl that hit people is not good. Lama2 dia pasti akan ngerti koq Nis. Bertambah umur nambah ilmunya juga. Diatas 3 lah baru aga2 settle biasanya. Ini komen aku uda kepanjangan aza hehehe…kalo mau ngobs lebih lanjut nanti kita chat di WA aza ya darling😀 Don’t worry, Bazyl will pass the rebellion phase koq Nis😘😘

    • I totally agree with mba Ria.
      We wi find lots of surprises in this parenting stuffs and ga ada manual booknya bok. Aku juga suka gemes sih liat ortu yg rada cuek kalo anaknya nyakitin anak lain tp ga dinasehatin. Dan gak fair rasanya kalo pas anaknya got hurt trusndia ngedumel or marah2

      • Iya nih Jo gemes kan yaa..makanya yaudalah ngalah biarin negur anak sendiri biar jangan sampai dia yang nyakitin anak lain. its so hard aja to ignore this phase . bener2 emang harus nyetok sabar .
        terima kasih ya Jo masukanya 🙂

    • Iya nih Mba suka deg2an aku kalau Bazyl lagi main di Playground yang crowded ama anak2 kecilnya. tapi jujur aku kok kebanyakan ngalamin kaya hal yang diatas ya . apa akunya aja yang lagi apes huehehe. serba salah si mba rasanya.
      aku si bukan gakmau Bazyl ditegur sama orang lain tapi aku gak suka caranya kalau sampai ditegur keras gitu. takutnya jadi buat anaknya trauma. karena Bazyl masih 2.5th blm pantas sampai yang dihardik gitu. makanya aku emosi banget kemarin. tapi emang gak semua ada juga yang nice. emang harus balik lagi ke tipekal orang tua dan lingkungan ya mba.

      Kayanya Bazyl mirip2 deh ama The boys yang kalau main itu yang into everything gitulah.belum lagi hal curiosity nya beuhhh!! thats why ini yang dimaksud terrible two kali ya mba such a pop parenting phenomenon ahahahaha

      Makasih ya mba masukanya 🙂

      • Iya Nis, gue juga heran sih koq bisa2nya sampe itu orang negur keras si Bazyl. Padahal sebagai sesama ortu pasti ngerti lah gimana cara mainnya anak2 kecil ini kan, jadi ga harus ditegur sekeras itu. Selama ini aku juga suka ngalamin hal2 ga enak shubungan dengan kelakuan the boys ya, tapi ya ga sampai ditegur keras kayak gitu. Makanya aku wondering apa karna Sydney bigger dan more urban ya? Anyway Nis, jangan patah semangat. Tetap aza terus main ke playground or mingle with the locals. Trust me, one day you’ll pass this stage. I know how you feel been there done that. Hugs to you and Bazyl. xx

  5. Wah kok bisa ya si emak bule sebegitu buanget ya nis apd tradisi di sana bgt, tp kok ngak mungkin juga ya.
    mungkin si kakak minta adik nis jadi sekarang super aktif.

    • ya Gak semua juga si Ria,, tapi ini yang aku alamin sendiri si. dan beberapa teman juga bilang begitu. ya bukan berarti anak kita selalu benar juga ya tapi setidaknya saling diingatkan akalu anak2 mereka nyakitin anak lain ya tegur.
      ahahaha sedang dalam proses nih doakan jadi secepatnya Ria hueheheh

  6. Wah ya nyebelin ya nis kalo org nya marah kalo anaknya didorong tp cuek kalo anaknya ngedorong…

    So far sih kalo disini gw ngeliat malah bule bule nya cuek cuek aja kalo anaknya jatoh. Soalnya kayaknya anak bule gw liat lbh tough ya.

    Anyway bule disana marah cuma sama asian atau sama sesama bule juga gt? Gw pernah denger katanya bule di Australia banyak yg rasis dan gak suka sama asians, apa bener gt nis?

    • Man, gw coba jawab yg Aus bule racist to Asians ya; yes and no. Yes few of them do have attitude like that, dan biasanya nih orang yg begitu itu malah yg sebenarnya immigrant juga, kalo disini kan byk thu orang2 dari inggris yg migrate kesini nah kadang mereka ini yg lebih gimana2 ke Asians dibanding yg beneran growing up di Aus. Dulu waktu the boys msh dibawah 5 tahun dan gw masih baru disini, gw felt more offended kalo misalnya anak gw ditegur sama bule, rasanya pgn langsung ngamuk2 dan men-cap si bule racist. Lucunya sekarang dengan bertambahnya tahun gw hidup disini, gw jadi lebih more adapt and adjust dengan tata krama disini (bukan berarti gw jadi racist loh ya) Bule itu kalo gw bilang more assertive dan to the point, while Asians are bit passive dan kurang konfrontasi tapi ngedumel dibelakang. Nowdays spt peristiwa minggu lalu gw lg di beach ada anak bule kira2 umur 6 thn dateng dan main pasir deket bgt dr tempat gw duduk. Mula2 mainnya msh ok, lama2 jadi terlalu seru sampe pasir beterbangan ke gue, ke tas piknik gue, ke makanan juga. Gw liat ortunya ga ‘ngeh’ or ga perhatiin. So dengan sopan gw bilang ke anak itu: ‘ can you please don’t throw sand onto me please?’ Si anak angkat kepalanya liat gue dan bilang ‘oh ok’ Uda gitu aza. Si ortunya tetep ga sadar juga kl gw negur si anak. Or sadar tapi pura2 ga tau😊 Kali kata si ortu, ini di beach ya loe harus kena pasir…maybe ya atau ya mereka ga peduli.

      Gw bilang yes and no karena yes waktu gw baru2 tinggal disini gw merasa ini bule2 sini koq ga ramah sama gue ya dan cenderung racist. Gw juga perna ngalamin kejadian yg menurut gw emang racist krn dia menggunakan kalimat spt ini: ‘you Asian go back to your country….’ Hanya karna anjing gw pengen main dengan anjing poodlenya yg posh itu ( gw perna blog about this ) No karena dengan berjalannya waktu gw merasa ‘less’ diperlakukan racist atau karna urat nerves gue uda putus jadi gw more resilient, mungkin juga😃 Atau karna gw jadi more assertive juga, maybe. Itu lah pendapat gue….

    • Iya Man nyebelin si emang. gak fair apalagi waktu yang bapak bule itu hardik bazyl makanya gue emosi liatnya keran menurut gue umur bazyl yang masih 2.5th belum pantas dapat tegurankeras kecuali dari org tua atau guru. takutnya trauma.walau gak semua bule gahar yaa.. balik keindividu masing2 kali ya

      Nah masalah bule aussie rasis awalnya gue pikir disini lebih open minded dan free dari rasis2an ternyata hiks kejadian juga di gue semingguan yang lalu huhuhu. teman gue dia org korea campuran amrik gitu citizen amrik baru pindah dari newyork keisini karena suaminya pindah tugas kerja dan dia ngalamin hal serupa. dia bilang mirip2 kaya yang lo bilang diatas. nanti kalau gue dah mood mau sharing disini

      thank you ya Man 🙂

  7. sabar nissa sok bilang sabar padahal kalo kejadian di saya juga pasti gk sabaran,hahaha,, aduh sedih ya kalau liat anak kita dimarahin orng lain yg gak ada hubungannya misal keluarga atau guru disekolah,ih ibu2 bule itu bikin aku gemes deh,giliran anaknya dorong/pukul anak orang mreka malah biasa aja huffft
    mungkin bazyl ikut2an dorong anak2 lain karena dia sering liat kejadian itu di playgroundnya, atau memang serin kejadian di dia makanya dia ikutan juga dorong anak lain kalo merasa gak suka (ini sok taunya saya sih) mohon maaf kalo saya salah mb nis 🙂

    • Nah iya Bazyl ini aku perhatiin mulai bersikap agresif sejak ya bergaul di paygroup dan playground mungkin dia liat sana-i kesanya itu hal yang wajar kali yaa. tapi gak semua kok bule yang gahar.
      thanks ya Adhya 🙂

  8. Sepertinya komentar teteh sama dengan mbak Ria [ohdearia] dan mak Joey..

    Tapi sebagai kaum minoritas, teteh jg kadang merasa sedikit dibedakan dgn yang berkulit putih.
    Kadang dianggap Oon gitu, apalagi pakai kerudung, krn maaf disini emak2 dr Turki penguasaan bhs Jermannya terbatas sekali pd umumnya.. Trs anak-anak mereka ya Allah …bikin ngusap dada.
    Tp teteh juga mengajarkan sama anak-anak, jangan pernah memukul..tapiii kalau kamu tiba-tiba dipukul, kamu hrs menghindar, tp jika kamu dipukul lagi, kamu harus balas..dan katakan alasannya mengapa kamu balas memukul.. hehe mungkin ini salah..?? tp teteh mencoba menanamkan pd diri mereka, kalau mereka juga harus melindungi diri mereka.

    Tapi memaaang, usia masih dibawah 4 thn atau 3 thn mah belum terlalu mengerti sekali ya.. itu salah satu alasan mengapa anak-anak teteh semua masuk TK diusia 4 thn, dari kematangan emosi, kesiapan mental mereka dlm menghadapai berbagai perilaku anak yg lain, meski disini tersedia mulai usia 6 bln.

    Naaah masa usia sebelum 3 thn itu adalah masa yang paliiiiiing “indah” perlu kesabaran ekstra dr emak bapaknya.. tp in syaa Allah itu akan berlalu.. jadi bersabar dulu saja yaaa…

    • Iya Teh aku juga sering merasakan pembedaan itu disini. makanya kadang kalau sama bule2 yang superior gitu gantian aja kita sok tau juga ahahaha. dan aku juga pernah dapat perlakuan rasis gak enakin. sedihnyaaa ya Teh huhuhuh.

      iya masa2 ini masa2 “indahhhh bagaikan bintang2 diangkasa” saking indahnya ampe nangis emaknya ahahahaha

      thank you ya Teh 🙂

      • Sudah resiko ya jadi kaum minoritas, kadang ketemu sama yang rasis.. 😦

        Ya sabarnya didobel-dobel saja ya Nis… tp kalau sudah keterlaluan mah, lawan sajaaa hehe

        Naaah serep sabarnya juga dido belin buat si ganteng pulaa..

        Sama-sama Nis… 😊

    • Iya wor huhuhu. nanti juga ngerasain stok sabar harus sering dipupuk karena semakin anak besar tingkat kesabaran kita makin diuji dan fase nya makin unik lagi gak gampang deh .thank you ya Wor 🙂

  9. Mbak nisaaa… aaaaaah i feel you sekaliii…
    terkadang suka ngerasa bersalah banget sama anak kalo dia lagi main, terus mainannya direbut and then dia nangis minta mainannya balik kalo aku malah nyuruh anakku diem dan bilang harus gantian.. padahal dia gak salah kaaan… huhuhu.. daripada marahin anak orang lebih milih marahin anak sendiri 😥

    Rasanya pengen nge-kekep anak kita selamanya di rumah ya mbaa… even di playground hukum alam udah berlaku sekali and its getting worse dengan ortu2 yang mau menang sendiri…

    peluk mbak nis dan bazyl

    • nah iya Dis aku sering benget ngerasa bersalah gitu. cuma demi kebaikan anak sendiri lah. dan bener Dis rasanya aku pengen kekep Bazyl terus dirumah biar gak jadi santapan dunia luar yang ganas 😦

      makasih ya Dis 🙂

  10. Hi mbak Nisa, salam kenal yah.. im ur new follower :). Mbak, aku baca tulisan ini malah galau hahaaha… Bazyl seumuran anak aku mbak.. 2.5th. Aku ada plan pindah ke oz selama 2 tahun, melihat ibu2 disana rada horror juga ya mbak.. rencananya anakku mau kumasukin childcare 3x seminggu. Horror gak ya pergaulan buibu disana *mrebes mili. Terus sekarang aku kan berjilbab –bukan mau SARA, tp gak dipungkiri aku agak waswas juga nanti disana gimana… semoga sih gak ada perlakuan gak mengenakkan yah. Sorry ya mbak Nisa, ngajak kenalan malah curcol sendiriiii hehehehhe… 🙂

    • Hallo Neng mumun ( nama panggilanya bener gak tuh ; p ) salam kenal juga. makasih sudah mampir keblog ku. wow so excited dong ya mau pindahan ke down under. kalau boleh tau ke kota mana? cerita2ku disini yang berkaitan dengan kehidupan sehari2 disini jangan idjadikan patokan ya. gak semua kok ngalamin yang kaya aku alamin. mungkin aku aja pada saat itu lagi “apes” huehehe. tapi overall hidup disini menyenangkan kok. banyak hal2 baru yang bisa dipelajari. pastinya dirimu juga bakal betah dan happy2. intinya dibuat enjoy dan terus berusaha mingle dengan locals dan teman2 dari manacanegara lainya. Kalau mau tanya2 hal seputar sini monggo ya, buzz di email aku aja kalau mau. biar lebih enak bahasanya 🙂

      • Hi Nisa (aku panggil nama aja yaaaaah), oiya panggilan aku Dila hehehhe.. nanti aku update nickname di blog ini :p. InsyaAllah suami aku mau study disana, dapet scholarship dari australian gov.. sekarang masih on process pilih uni nya. Hasil diskusi sih pilihan pertama di melb, yang kedua adelaide (disini sepi ya katanya weh hehehehe). Selama ini aku yang rajin bacain blog2 terkait istri pendamping suami yang lagi kuliah disana, or ya kehidupan di luar negeri aja deh.. soalnya belum pernah kan stay di negara lain dalam jangka waktu lama. Aaahh, baik sekaliii Nisa.. nanti aku cari e-mailnya kali aja udah nyantumin di blog, aku cm buka pake hp soalnya, atau kalau dirimu gak keberatan drop disini ;). Pastinya aku harus berusaha bgt yahh.. mingle dgn locals n yaaah insyAllah temen2 lain yang spouse nya lg pada sekolah (banyakan di sydney-melb sih). Thanks a lot ya Nisa for ur nice response ♥

  11. Duh.. Serba salah ya, Mbak.. 😦 Kasian Bazyl dimarah-marahin gitu, pasti dia shock.. 😦

    Tapi kalok anak bule yang saling dorong itu orang tuanya bakalan ngedumel jugak ngga sih, Mbak? Atau cumak ke orang yang berwajah Asia aja? :’

    • iya beby, sebel ya antara kesel, sedih, marah ya campur aduk lah.

      ada yang cuek dan ada yang ngedumel si. tapi emang kebanyakan bule kalau sama asia tuh suka songong. makanya kita harus balasin songong juga biar gak disepelein hueheheh. tapi gak semua bule lho yaaaaa….

Comments are closed.