#Flashback “Fiksi-Mini”

batch_5DSC01089_FotorMasih edisi kangen suami nun jauh disana, dari kemarin iseng buka2 HD external lama gue trus buka blog jaman single dulu. eehhh nemu beberapa postingan jaman gue galau dengan si Chicco dan yang lain (terutama Chicco yaaa) ;p Iya gue dulu suka nulis2 gak jelas gitu sering gue kasih tag Fiksi-Mini atau gak kadang gue suka jadiin lirik lagu, gonjreng2 gitar yang ujug2nya banting bantal karena kesel dengan keadaan. kesel kok dia gak telpon2 or kesel kenapa si laki2 nyebelin semua sok2 misterius semua , kesel kapan gue ketemu jodohnya ya Gustiiii  ahahahahaha. ujung2 banting notebook dan pulpen #eeaaaa .iyalah  moso gitarnya yang dibanting . trus mewek. trus curhat ke oncom. halaaahhh gak beres2 masalah :)))

Nah ini ada salah satu postingan judulnya “Disudut kedai kopi” karena setelah lamaaaa gak ketemu, eehh ketemu lagi,trus pakai maju-mundur-gengsi buat telpon gak ya? ketemuan gak ya dll..akhirnya ketemuanlah kita ( dimana sebelumnya gue milih baju sampai 2 jam sendiri)  di salah satu tempat ngopi dibilangan jakarta selatan. yang saking seneng , nervous dan deg2an..gue malah pesen SUSU ANGET pula !! hellowww….sejak kapan Niss..seneng SUSU??? haahh???? ;/

Saturday, January 15, 2011

Fiksi mini

“Disudut kedai kopi”

…………………

Memulai cerita manis untuk dibagi.Ditemani satu gelas susu coklat dan putih untuk dinikmati. kontras dengan bangku yang kita duduki saat itu. Malam mulai berganti dini hari..alunan kata terus mengalir..diselingi tawa canda dan tatapan mu yang tidak semestinya aku dapatkan. Iya..tatapan yang telah ku kubur lama walau berjuta rindu mendambanya, tatapan yang juga ingin kulihat terakhir kalinya sebelum semua berubah menjadi kelabu.walaupun Dibenak,terus berpikir untuk segera pergi dan tak terhanyut. menahan airmata dengan senyuman sederhana. hati ini hanya ingin biilang ..diam lebih baik biar kita bicara melalui hati. Tak ingin ada yang disakiti.maafkan semua..alam yang menentukan.

Masih disudut kedai ini, sekejap saja semua usai. Ternyata hanya ilusi rinduku yang sedang menatap catatan tanganmu. Dimana kau saat ini…

 

ya..begitulah gue dijaman masih muda bergelora dan labil ;p tapi sekarang udah gak labil lagi kan Chicco udah jadi partner hidup semati. labilnya jadi hal lain kaya misalkan “masak apa hari ini? Nis?? / atau doohh ada sale? pake duit belanja harian aja kali ya??” ;))

yasudah segini aja . kelamaan takut pada eneg yang baca. ohya kalau mau tau kisah gue dan Chicco ketemu “how we met each other” bisa baca di here part 1 , part 2  , part 3, part 4 , and part 5  

 

39 thoughts on “#Flashback “Fiksi-Mini”

  1. waahh yang lagi kangeenn ahahahhaaa 😀
    Kangen emang suka bikin galau ngoomong sendiri sambil liat cermin 😀 😀

  2. Tulisan yang jujur dan dari hati mesti jadinya bagus :)). Dan semua gelora itu sekarang menjadi kenangan indah yang abadi dalam kata-kata di catatan hidup yang tak akan terlupa. Keren, Mbak :)).

  3. Jiyeeee nissaaaaa..puitis juga loh doiiii ;)))

    Aku mah dah tamat series how u and chicco met. Ampe begadang niss bacain itu. Hahahahaha

  4. Aku dulu juga jaman galau ga jelas sama yang lain suka bikin puisi sama tulisan sampai blog satunya isinya cuman puisi sama racauan cerpen hihi. Eh tapi gara2 suka bikin puisi sama cerpen diajak temen bikin buku, akhirnya jadi beberapa buku Nis. Lumayan, galau jadi penghasilan haha

  5. Ehem2.. Prikitiwww.. Knp yah jaman pacaran itu jaman2 labil tingkat internasenellll hahahahaha.. Gw pun gt dulu, saking grogi nya malah pesen menu yg ga gw bnget :p

  6. Aku paling suka baca cerita pertemuan pasangan yang sudah menikah mbak. Belum pernah baca cerita tentang mbak nisa dan mas chicco, jadi sekarang langsung meluncur ke sana hihihi.

  7. napa lah pas lagi kerja nemu postingan ginian…. hmmm… nerusin kerja atau baca cerita satu2 yak, bahahaha…..

  8. Waaahh.. Ka Nisa aku udah tamat baca “mini novel”nya dari part 1 – 5. Seru juga ceritanya, kayak sinetron. Bisa tuh dijadiin novel. 😀
    Ternyata kalo jodoh gak kemana ya.

Comments are closed.