Ketika Chicco Datang ke Lampung

IMG_2818

sayang! ini kenapa pohon kelapa semua ..?? ”  *muka terheran2*

( iya waktu itu masih manggilnya pake kata SAYANG..entah nguap kemana kata sayang sekarang? helloooo married life !! kecuali kalau lagi ada maunya *EHEEMM* )

Kira2 Kalimat itu yang keluar dari Chicco sekitar 3,5th lalu waktu pertama kali pesawat mendarat dikota Lampung. kali itu juga pertama kali chicco nginjakin kakinya ke Lampung. Dalam rangka  minta ijin ke orang tua gue buat dipinang *sedap bahasanya dipinang* ^^

Padahal gue udah bilang tunggu bokap nyokap datang kejakarta aja, cuma kan namanya demi cinta apapun dijabanin,pengen buru2 dia. Takut pujaan hati kesambet orang lagi. maklum lah ceritanya waktu itu pengen tunjukin kegigihan sang pejuang cinta buat dapatin pujaan hatinya *nunjuk diri gue * yaudahlah  tetiba tiket pesawat juga udah dia beli.. cusss kita kelampung.

walaupun sebelumnya dia  udah ngelamar gue duluan waktu di Singapore (lengkapnya bisa baca disini) tapi teteup ijin orang tua harus dapat. Sepanjang perjalanan dari bandara menuju rumah, jalanan dilampung tuh gak selebar jalan tol jakarta or kota besar lainya, kanan kiri masih banyak rumah2 sederhana, pepohonan, kebon kelapa sawit dan sawah2.. Beda deh ama lampung yang sekarang jalanan makin besar dan mulus dah banyak tempat2 enak. bahkan starbucks, Jco, breadtalk dan tempat franchise makanan tenar dijakarta juga udah ada. mall pun makin banyak ;p

trus  inget banget dia bilang gini “sayang, ntar kamar mandi mu didalam rumah kan” ( kan !! ..teteup masih pake kata SAYANG namapun cinta masih berkobar dan sama2 clueless tentang dunia pernikahan gimana ..sekarang si manggil  kalau lagi kesel/bete “HEH” kalau perlu gak panggil nama  ;p ) entah juga apa yang dipikiran dia pake nanya kamar mandi dalam rumah apa gak? dipikir dia, kamar mandi gue yang nun jauh dari rumah pake ngelewatin pematang sawah ;p

Waktu dipesawatpun Chicco kaget pas dia baru mau tidur eeh si pilot dah kasih tanda pasang seatbelt buat landing ahahaha.kocak kalau inget kejadian itu. lah iya wong durasi waktu terbang Jakarta -Lampung itu cuma 20-25menit saja. Kalaupun ditiket ditulis 40-45menit karena itu termasuk jalan di runway dan parkir  si pesawata ;p

Malamnya ketika waktu meminta ijinpun tiba..pas nyokap bokap udah siap diruang keluarga buat denger apa si yang kira2 mau diomongin si Chicco ke bokap (walau gue  udah kasih kisi2 ke bokap nyokap sebelumnya) tetep aja dia grogi..pas dia bilang “malam om eh assalamualaikum Om aku chicco pengen  ngomong kalau maksud kedatangan saya kesini itu….belum selesei ngomong tetiba  MATI LAMPU !! trus chicco bilang gini..”om saya ngomongnya nunggu lampu idup aja om biar enak” ,dibalas bokap “ gapapa nak chicco ngomong aja om masih bisa denger kok suaranya”

ya begitulah intinya malam tersebut ..chicco sukses ngomong ke bokap dan nyokap. yah kalau gak , mana mungkin ada cerita anniversary  4 years of love ^^

dan sisa hari di Lampung gue sempet ajakin jalan Chicco keliling kota lampung.cobain berbagai macam kuliner lampung. dan dia bilang mana gajahnya..dipikir gajah itu memang terlihat dikota ..eh tapi gak hanya Chicco dulu temen kantor gue pernah nyangka hal yang sama. Jadi pas dulu  gue masih kerja dan sempet dinas ke Lampung bareng , temen gue sejak landing dari pesawat dah standby dengan kameranya buat bisa liat gajah :/

Padahal yaa gajah2 lampung itu letaknya di Way Kambas di tempat khusus yang dimana buat kesana butuh waktu 4-5 jam nyetir. gak berkeliaran di dalam kota juga..bisa modyar ketendang gajah lewat.

 

 

Advertisements

66 thoughts on “Ketika Chicco Datang ke Lampung

  1. Ahahaa.. lucunya nisss ngakak selalu suka baca tulisan nisa di blog ini, inspiring ! Keep on writing and posting ya nis ! barusempetkomen 😁😁

  2. Baru bangun tidur trus baca ini aku terpingkal2 yang bagian terakhir Nis. Padahal enak ya kalo mati lampu, ga grogi lihat muka pas ngomong :)) What a sweet story 🙂 selalu menyenangkan ya ingat2 awal2 dulu.

  3. Buahahahaha Nissaaaaa ini asli ngakak abis. Chicco pake nanya kamar mandi di dalem and nunggu lampu nyala dulu. Hahahahaha kocak amattttt!

    • Iya karena dia belum pernah kan ya kekota kecil gini dan waktu itu dia baru balik dari LN jadi pemandangan rumah2 sederhana sawah pohon kelapa dll dianggap pun rumahku begitu ahahaha

  4. Aku ketawa ngikik, baca tentang kamar mandi dan juga pas mati lampu. Dah gitu papanya Mba Nisa masih jawab, masih kedengeran suaranya bikin aku tambah ngakak 😂😂😂

  5. Ketawa dan senyum2 sendiri bacanya. Lucu and sweet. Gak pernah bosan deh baca cerita cinta Mbak Nisa and Mas Chicco. Lovely couple! 😊

  6. wkwkkwkw,,,ini postingan lucu banget, orang udah grogi mau ngomong serius malah mati lampu, udah gitu bokapnya nisa bales gak papa msh kedengaran suaranya,hahaha kocak abis, ini pengakaman aku hampir sama nih dengan kamu Nis, untungnya gak mati lampu pas lagi ngomong serius, dan jadinya groginya pindah ke saya takut di tolak,hehe
    btw married life ya awal2 pacaran semua kata2 sayang saban 5 menit di denger, sekarang,,krik2 😀

  7. masalah gajah akupun begitu dari jaman kuliah klo ditanya orang mana dan jawabnya lampung pasti balesanya banyak gajah dong hihiihiih sekalian aja aq bilang dong “iyah dsana gajah itu kaya kucing jd klo kita lagi makan tiba2 suka lewat” dan mereka percaya hahhahha tp sekarang lampung terkenal ama pantai2 nya mba pahawang kiluan pasir timbul gt2 bahkan aq belom pernah kesana tp temen2ku udah kesana dan sampe gabisa move on gitu hihihihi

  8. huahaha sampe ngakak gua pas bagian mati lampu itu. iya lah gak apa ngomong aja kan masih kedengeran ya walaupun gelap gelapan. hahahaha 😀

  9. Nisssssaaaaaaa hahahahahahaha, u made my day deh yang lg gak karuaaaan ples meriaaang, bagian nanya kamar mandi.. lagi ngelamar matlamp pluuuus jawaban bokap :””))))). Ayo2 mau cerita2 begini lagi hihihihi

  10. Eh sama euy, saya juga waktu pertama kali ke Lampung sudah standby dengan kamera, nungguin gajah, cuma mana gajahnya kagak lewat-lewat… yakali ya disangkanya kebun binatang, ngeliat gajah tinggal sepelemparan kutang :haha. Kocak Mbak cerita lamarannya gara-gara mati lampu, terus jawaban ayahnya Mbak seperti itu :haha. Akhirnya meski mati lampu jadi ngomong kan ya? :hihi.

      • Habisnya Lampung kayaknya identik banget dengan gajah, tapi sampai di sana baru mikir, eh kayaknya agak nakutin ya kalau gajah ada di mana-mana, kan secara si gajah itu gede banget :haha.

        Baiklah, kayaknya sudah bisa disimpulkan :hihi.

  11. Nisaaaa…. Ngakak sengakak ngakaknya😄😄😄
    Ya namapun di Lampung mati lampu mah sudah biasaaaa… Gw pernah pertama kali mengunjungi rumah calon mertua itu lampu mati Idup mulu tp di kamer Gw doank ya krn “sesuatu” ngisengin pendatang baru kali yah, genset udah dinyalain kamer Gw tetep boooo mati 😁😁😁

    • nah emang lampung ini dulu suka mati lampu giliran gitu dah macam kaya dimana aja ya, “giliran” ahahahah
      serem amat itu kamar tetep gelep dong , sengaja kali ama suami hihihi

      • Digiliiiiiir bwahahah😂Mmmmm… Swami Gw ma adeknya usaha bener terangin takut Gw ketakutan, krn tiap gw keluar kamer lampu nyala tp klo gw Masuk lampu nya mati rrrrrr…. Ya emang sih daerah Pahoman bawah kan spooky2 gimana gituyaaaa😱 pas jaman2 Belanda dan Jepang ktnya😁

  12. Hahaha… Itu beneran manggilnya “HEH” klo lg marahan?! pukpuk Chicco
    Aku bayangin yg kalian ngobrolnya gelap-gelapan itu asli bikin ngakak 😀

Comments are closed.