Long Distance Marriage

Gue sendiri pernah ngalamin status LDM tapi cuma sebentar waktu Chicco harus berangkat duluan ke SF itu aja amboii rasanya sedih , kesel merana campur aduk kaya gado2. Apalagi ini yang LDM bertahun2.Tetiba pengen nulis ini karena kemarin gue liatΒ  status path temen gue yang sedih kangen suaminya mereka LDM dah lumayan lama

cerita pertama tentang ..sebut aja si S lah ya. dia ini temen deket adek gue. dia dan suaminya LDM itu sudah 4th lamanya, klo gak salah. Waktu awal nikah suami masih kerja normal sampai akhirnya ada pengurangan jatah karyawan dan sudah ketebak dong ya seperti apa…mana kalau gak salah anaknya baru lahiran mau gak mau mereka akhirnya sementara ngungsi ke rumah orang tua S buat ngemat biaya idup. Lumayan lama buat suaminya dapat kerjaan baru.sampai jual mobil , motor dll segala demi menyambung hidup..sedih deh klo ingat cerita si S dulu. Dan pada akhirnya si suami keterima di suatu perusahaan yang mengharuskan mereka berstatus LDM. sejak berstatus LDM tersebut mereka hanya ketemu tiap 8-9 bulan sekali itupun suami cuma dapat jatah sebulan-an deh gue gak tau detail persisnya dapat berepa hari atau bulan. Setelah itu suami ya harus balik kerja lagi . karena suaminya itu kerja di pelayaran/perkapalan perusahaan luar gitu jadi yaa jaraknya bukan jangkau lautan nusantara lagi tapi dah lintas lautan luar negeri sana. Tau gak si bagian yang buat gue ikutan sedih itu..kalau misal si S buat status atau curhatΒ  kegue tentang gak ada kabar dari suami berhari2 bahkan semingguan dikarenakan faktor sinyal dilautan luar sana yang kadang susah kadang gampang. duuhh gak kebayang 😦  Pernah rekor gak ada kabar dari suami hampir 2minggu, duh galaunya bukan main si S. sampai dia ngubungin cari tau ke kantor suaminya. taunya kapalnya sempat karam ditenga lautan akibat badai besar. Untungnya suami S gak kenapa2. kalau kata S yaudalah gue cuma bisa pasrah and doa semoga suamiΒ  gue selalu baik2 aja dan dilindungin ama Tuhan..

si S dan suami sebenarnya dah capek si dengan kondisi LDM gini ,setau gue sampai sekarang suami S masih usaha cari kerjaan yang gak mengharuskan mereka berpisah lama gini. Tapi ya mungkin Tuhan belum ngasih jalanya jadi ..ya kata si S gue harus terima dulu kondisi gini. yang penting anak bisa sekolah, bisa makan, bisa ada tabungan lagi dan gak ngerepotin orang tua.

 

Cerita kedua tentang temen gue disini sebut aja namanya M, dia orang Indonesia lagi dapat penempatan dinas di HK selama 2th. ini dah masuk tahun keduanya sekitar bulan Okt atau Nov nanti dia bakal back for good ke jakarta. si M terpaksa LDM dengan suaminya karena suaminya bekerja disalah satu perusahaan ternama di jakarta dan sudah ada ikatan dinas yang gak boleh ambil cuti lama or apapun .Mereka berpikir jakarta – HK deket dan juga belum memiliki anak ,jadi diawal2 dulu tiap 3bulan sekali entah si M yang balik jakarta ataupun suaminya yang ke HK. cuma katanya pernah dulu mereka sempat berantem hebat dan saking keselnya mereka baru ketemu setelah 5bulan *Toeengggg

Nah ternyata suami si M ini dapat beasiswa di Inggris sana selama kurang lebih 2th dan sudah berangkat dari akhir tahun lalu . dengan jarak yang makin jauh dan tentunya faktor biaya mereka belum ketemu lagi sampai saat ini. komunikasi ya palingan hanya lewat chat, wa call, ft atau lainya…teruss si M ini sempat ngajuin cuti tanpa gaji buat nemenin suaminya selama 2th di Inggris sana dan gue baru tau klo ternyata ditolak sama perusahaanya. at least si M harus balik ke kantor di Jakarta minimal 1th dulu baru boleh ajuin cuti tersebut..hiks gak kebayang banget , masih lama banget buat mereka ketemuan 😦

 

Yang pasti gue salut dengan teman2 yang bisa jalanin status LDM seperti ini ketemu pasangan cuma beberapa bulan sekali. Apalagi yang namanya ngejalanin kehidupan pernikahan itu kan gak gampang. Beda klo masih pacaran dulu kan ya..LDM itu butuh extra sabar, extra pengertian , komitmen , kepercayaan dll..semua butuh ekstra kerja keras deh biar rumah tangga tetep adem ayem. Yah yang gak LDM aja konflik bermacam2 trus belum lagi ngatasinya apalagi ini.

When people dream of marrying their love one, they never imagine living apart right? kecuali kalau dari awal dah tau status si pasangan misal bertugas di militer yang mengharuskan dinas sana sini dalam waktu lama.But sometimes long distance marriage is unavoidable. I think not every couple can handle the difficulties of saparation ada juga beberapa contoh di lingkungan gue dan Chicco yang berujung pisah.tapi semoga buat teman2 yang lagi jalanin LDM saat ini bisa langgeng selamanya yaa..staying connected so keep your marriage strong !! aminnn

Banyak yang bilang kuncinya satu komunikasi ..cuma gue bayangin kaya temen gue si S ( cerita pertama ) yang gimana mau komunikasi lancar walau jaman makin canggih ada internet dll kalau suaminya misalkan lagi dilautan lepas susah sinyal dll lah piye?? long distance living isn’t cake. Menurut gue lebih berat lagi kalau sudah ada anak kan ya..pasti si anak kangen bapaknya, butuh figur bapaknya ..dan buat si istri untuk bisa survive tanpa kehadiran suami ngurus rumah, anak dll itu luar biasa hebat !!

Ada yang punya pengalaman LDM kah? and yeasshhh happy weekend teman2 πŸ™‚

 

 

 

34 thoughts on “Long Distance Marriage

  1. Temenku LDM, cuma bentar2an aja sih krn kerja di rig. 2 bln on, 1 bln off. Maksimal 3 bln, tp istrinya kurang ajar. Dikirim gaji tiap bln, dititipin rmh. Malah diabisin smp ga bersisa, skrg lg proses cerai. Huaaa..mesakke *kalo kata org jawa. Mana kami seumuran, sama2 baru 27thn eh dia udh mau jadi duda aja.

    Aq malah pengen bgt punya suami LDM, lha wong senengnya aja hub LDR. Aneh ya hihi.
    Eniwei, tmnnya ka nisa yg suaminya pelayaran itu sbnrnya bs cek posisi kapalnya ada dimana, tapi aq lupa nama websitenya apa. Dulu dikasih tau sm tmn yg pelaut. Dan emang klo berlayar itu bisa berminggu-minggu, dan bikin galau abis. Tapi bakalan seneng kalo tiba2 tengah malem dapet telepon kalo pujaan hati dapet sinyal. *laah curhat dong gue.
    *cerita masa lalu kok

  2. Belum pernah sih LDM begini, ditinggal keluar kita seminggu aja aduhh gak enak banget..
    Punya temen jg sih yg LDM gini tapi syukur smpe skrg mereka bertahan n kalau ketemu mereka yg ada makin mesra..

  3. Testimoni veteran LDM nih Nis (((veteran))) LDR selama 8 bulan itupun ketemu cuma 2 kali, sisanya mengandalkan whatsapp dan telfon aja, email juga. Pas sudah kawin LDM selama 6 bulan. Pas LDM itu bener2 sangat stress, bukan karena kangen tapi karena tekanan sana sini. Tekanan harus menyelesaikan tesis, harus lulus ujian bahasa Belanda, bolak balik Sby-Jakarta ngurus dokumen2 dan visa, packing urus pindahan, sidang tesis. Belum lagi beda waktu 6 jam, komunikasi tambah amburadul. Penganten baru adanya tekanan tinggi mulu. Kami ga pernah skypean. Yg ada sering nangis bukan karena kangen tapi karena bete karena banyak banget yg harus diurus. 6 bulan ga ketemu muka, begitu ketemu sampai lupa muka suami kayak apaπŸ˜…πŸ˜… kalau ingat betapa beratnya masa 6 bulan itu, suka kagum sama diri sendiri setelah bisa melewati *agak narsis, kagum sama diri sendiri haha.

  4. Pejuang LDM is on her speech. Asek!
    Cibubur – Balikpapan, checked. Cibubur – rig di Laut Jawa kadang tanpa sinyal, checked. Cibubur – Cilegon deh sekarang. Lebih deket, 3 hari di rumah, 4 hari di Cilegon. Piece of cake ini mah *gayaa πŸ˜‚πŸ˜‚
    Kuncinya komunikasi & komitmen mba. Alhamdulillaaah ga ada konflik berarti. Ga ada drama juga. Kecuali aku lagi pms πŸ˜‚πŸ˜‚

  5. akoooh udah 4 tahun LDM qaqaaaaa lahh kenapa jadi alay
    tapi masih alhamdulillah kok, cuma Jkt – Balikpapan dan ketemu tiap 2 minggu…karena jadwal kerjanya dia on 2minggu dan off 2 minggu. Konflik? oh ya banyaaakkkk, apalagi tuntutan kanan kiri buat segera punya momongan, lha dikira gampang apa punya anak dengan kondisi kayak gini. Tapi yaudah sih dijalanin aja, semangat!! πŸ˜€

  6. Awal-awal nikah aku LDM-an, mbak, sebelum akhirnya bisa ikut suami dan tinggal seatap. Waktu itu karena baru nikah dan belum ada anak jadi rasanya masih kayak pacaran aja, paling kangennya aja yg lebih. Cuma gak enaknya ya itu, kita jadi susah nabung karena duit lebih selalu dipake buat beli tiket pesawat. Kalopun gak ketemu ya masa aja, rasanya ga mungkin. Sekarang udah ada anak, LDM ini jadi salah satu momok dalam pernikahan pastinya, karena selain biaya dobel (2dapur dan transport) juga rasa kehilangan karena biasa keruntelan bertiga. Makanya sebisa mungkin jangan deh kalo aku…

  7. Setelah baca ini, baru inget kalo kedua kakakku LDM-an. Kakak pertamaku, suaminya teknisi pesawat, ga terlalu sering si ya LDMannya. Kadang – kadang aja kalo suaminya mesti stay di suatu kota untuk satu jangka waktu tertentu. Kakak keduaku suaminya pelaut, jadi ketemu tiap 6 bulan atau setahun sekali ya. hehe lupa. kurang lebih gitu. Kalo aku ga tahan kayanya LDM. Suka ditinggal satu dua hari aja suka kesel bawannya haha. Kesel karena kangen, tapi jatohnya jadi uring – uringan πŸ˜€

  8. Pernah LDR dulu dan rasanya lumayan tidak enak. Beberapa bulan lalu, teman dekat saya memutuskan untuk resign dari kantor yang sudah membesarkan namanya selama 6 tahun belakangan ini demi pindah ke Singapura karena suaminya kerja disana.

  9. Ntu suami eke sempet niat mo LDM 1-2 bulan waktu awal 2015 balik ke Oz untuk internship. Yaelah baru jg 2 hari dah gagal, hahaha. Kagak ada yg ngurusin sih, jd sakit deh sampe akhirnya di hari ke-4 aku tiba kembali di Sydney & doi masih tepar jd bolos internship bbrp hari pertama.

  10. ini LDM yaa mba temanya? LDR boleh koment gak? haha… aku udah LDR 3 tahun, ditambah ketemu paling 8 bulan sekali atau 10 bulan pernah hahaha… dan setelah menikah, awal2 bakal LDM dulu nih, semoga gak lama2 bisa cepet pindah… pas lg ngurusin nikahan gini, trus jauhan, rasanya tiap ngobrol di skype emosi muluu, kadang kesel, pas dibutuhin orangnya jauh, hahaha…

  11. kalau aku LDM gak pernah Nis abis pas mau nikah syarat dari si Matt harus deket2an apapun ceritanya, yaudahlah berhenti kerja.
    ortu angkat aku dari mereka muda sampai sekarang masih LDM walau SBY- Malaysia tapi zaman mereka muda kan ke Malaysia itu mahal, kalau skr sejak ada AA bisa tiap bulan ketemuan hehe.

  12. Di kantor lama ada kolega yg suaminya kerja di Pelayaran kak, 3-6 bulan sekali ngikut suaminya ke laut. Selama kolegaku di darat mereka kontak2an via chat fb, Skype.. Itupun sempet buffering tau sendiri sinyal di Indo kya gmn, tambah sinyal di laut pula. Untungnya mreka blm ada anak sih jd repotnya ga dobel

  13. Gua ngalamin ldr pas pacaran aja udh berasa berat banget. Gak kebayang kalo udh married dan punya anak ya…

    Kmrn gw baru nonton in video video homecoming org org yg kerja military. Terharu banget…

  14. Pernah sebentar saja, sebisanya menghindari LDR sih skrg…efeknya besar bgt terutama kalau udah punya anak, efek domino…

  15. bener bener amaze sama yang bisa LDR, apalagi LDM gini huhuu smangat mba nisa mas chicco kalian bisa :”) semua akan indah pada waktunya! Bismillah

    • Aku ama Chicco gak LDM kok. diatas itu cerita LDM temen2 aku. duhh jangan sampeeee Nda huhuhuhu LDM gitu kaya hal yang paling ditakutin kalau dah berumah tangga. Butuh perjuangan banget mental harus kuat dll..makanya salut buat temen2 yang bisa LDM πŸ˜‰

  16. Papaku kerja pelayaran dari sebelum nikah, jadi ya dari aku brojol dah biasa liat mama papaku pisah. Positifnya mamaku jadi wanita tangguh sih, apapun kayaknya dia bisa. Bahkan pernah aku pulang skolah manggil2 mamaku ada suara tapi ngga ada orangnya, ternyata lagi di atap benerin genteng bocor. :)))))
    Ngga enaknya karna kangennya ituu.. dulu kita seringnya surat-suratan ma papa, karna kan ya jaman dulu itu telponan SLI gitu mahal bangett..jadi ga bisa sering2.. Itu surat-surat balasan dari papa ampe skarang masi disimpen rapi ma mama, suka dibaca-baca lagi πŸ™‚
    Karna pengalaman itu aku mutusin ngga mau pisah-pisahan ma suami. Salah satu syaratku ke suami : ngga bakal aku bolehin kerja luar kota. Kalo ternyata pindah? yasud boleh, tapi aku en krucil wajib ikut. Kemanapun. LOL

  17. aku belom pernah LDM sih mba… paling dulu awal nikah sempat beda kota, pisah paling 2 hari dalam seminggu.. πŸ˜€

    aku sih beneran takjub ama yg bisa menjalani LDM yg lama gitu mba…hebat deh..kalo aku sih, ga bisa kayanya..

  18. Dulu waktu pertama masuk kerja, aku yang LDR setahun tapi prakteknya sebulan sekali ketemuan siih, hihi.

    Ortuku pernah LDM karena bokap ditugasin ke Palembang. Bokap paling nggak setuju yang namanya keluarga LDM, apapun alasannya. Tapi menimbang dari segi pendidikan anak2nya di Jkt, waktu itu aku uda kuliah, adek2 SMA dan SMP, akhirnya ibuku yang secara rutin bolak balik Jkt – Palembang. Yang namanya LDM/LDR pasti ada aja tantangannya. Sebaiknya dihindari

Comments are closed.