Keean’s Birth Story Part 2 : Welcome to The World

img_5015

Klik di SINI untuk part 1

pa, kira2 dapat taxi gak ya kita? udah gelap banget diluar mana angin kencang ” *sembari nenteng2 tas pelengkapan rumah sakit yang sudah gue siapin sebelumnya

berdoa aja maa semoga dapat ”  *jalan terburu2 ke arah lobby RS*

yess !!  itu masih ada 1 taxi ma. kamu tunggu sini. aku cek dulu taxinya

dan…

buru2 kita naik ke dalam taxi bertepatan dengan itu hujan makin deras ditambah suara petir  menggelegar bener2 Hongkog saat itu mencekam banget. jalanan sepi..kantor2 , pertokoan  semua pada tutup.

Dalam hati kok ya pas mau lahiran pas ada angin Typhoon datang seh . kenapa gak kemaren2 or ntar aja. pikiran makin kacau buat gak relax ngadepin kelahiran .. mana mesti pake acara disuruh pulang

——————————————————

sebelumnya di RS..

Gue  nanya kenapa disuruh pulang harusnya kan dah boleh stay dirumah sakit apalagi dah tanda tangan form Csec dan dapat jadwal besok. Suster jawab karena hasil cek tadi gak ada pembukaan dan gak ada kontraksi besar dan ini termasuk Csec terjadwal jadi pasien gak perlu nginep di RS dan bisa pulang dan kembali besok  seperti jadwal yang telah ditentukan.

FYI:Ternyata di HongKong  jika kita melahirkan dengan  Csec terjadwal ( RS publik ) kita gak perlu menginap sehari sebelunya seperti pengalaman gue saat melahirkan Bazyl di Jakarta. cukup dipantau sehari sebelumnya,melalui CTG, tekanan darah dan urine lalu suhu tubuh dan scan perut kalau selama dinilai ok dan gak ada komplikasi maka boleh pulang dan kembali esok harinya ke RS. ribet yaaa….buet gue si ;p

Sesampai dirumah..

sehabis makan malam  gue rebahan dikamar sembari tidur2 ayam, diluaran hujan deras dan badai sesekali kilat muncul. tetiba perut kembali nyut2 mulai dari pinggang lalu menjalar ke bagian bawah perut rasanya kaya sakit mens gitu deh tapi rasanya lebih & lebih ditambah bagian jaitan Csec dulu kaya nyeri gitu. Gue masih berusaha tahan gak bilang ke Chicco ataupun nyokap .sembari gue itungin durasi sakitnya. feeling kok ini beneran kontraksi. walaupun jedanya gak berdekatan.

Makin malam sakitnya masih aja datang, akhirnya bilang ke nyokap..minta tolong elus2 pinggang biar enakan rasanya. kalau gak salah sekitar jam 11 malam deh..diluaran sana suara angin makin rusuh. persis yang seperti diinfokan oleh Hongkong Observatory dan berita Hongkong..Typhoon pun datang…seumur2 baru kali itu gue ngalamin. Ngeri banget. Suara angin  kencang bising persis kaya difilm2 . Mana ada suara benda2 pada jatuh entah mungkin jemuran tetangga kebawa angin or apa pokoe korden tutup rapat2 deh gak berani liat keluar.Gue aja yang lantai 3 udah ngeri minta ampun, apalagi yang dilantai tinggi.

Sekitar jam 3an gue kebangun lagi karena ngerasain sakit lagi, berusaha nahan dan banyak2 doa sembari ajak ngomong si bayi diperut. Lanjut masih bisa tidur lagi dan kebangun jam 6 pagi. lihat keluar udah agak redaan walaupun masih hujan tetapi angin udah gak ada. Gue langsung cek aplikasi Hongkong Observatory dan  lihat berita  buat cek update sinyal typhoon apa udah berkurang atau masih level 8. ternyata sudah turun jadi level 5 akhirnya Chicco telpon RS info tentang kondisi gue mulai sakit  dari semalam dll. akhirnya siang itu gue balik ke RS gak jadi pagi karena taxi masih banyak yang belum beroperasi dipagi hari.

Sampai di rs …

Kembali masuk ke kamar kemarin, dicek suster dan ternyata sudah bukaan 2! kaget dong..buru2 suster ngubungin dokter buat info kondisi gue. Gak lama dokter datang..

cek sana sini, trus perut bagian  bekas operasi gue kaya ditekan sedikit sembari disuru jelasin sakitnya seperti apa karena kan gue memang ngeluh sakit nyut2 gitu..akhirnya dikasih obat trus di pasang alat buat cek kontraksi diperut. Dokter bilang kalau sampai jam 7 gak ada kemajuan dan dilihat kondisi si bayi jika melemah, kita tetep operasi tapi kalau ternyata ada kemajuan pembukaan  dan kondisi bayi ok pilihanya bisa lanjut normal dan boleh request epidural.

yowes deh nunggu lagi..sembari nunggu masih ngobrol santai ama chico, cek2 snapchat, IG, Path browsing sana sini dan foto2 sembari ketawa ;p

selama nunggu tersebut gue mulai ngeluh pusing lagi , lemes dan kleyengan dada juga kaya sesak.manggil suster..trus dicek tensi kali ini gak se rendah kemarin ,kemungkinan gue sedikit stress menjelang lahiran. Sementara itu,rasa sakit diperut masih bisa ditahan rasanya ya kaya sakit mens aja gitu..sembari gue minta Chicco elus2 terus bagian pinggang

sekitar jam 5 an gue dicek lagi ternyata pembukaan gak ada tambahan tetep di 2,trus si bayi di cek juga kondisi agak melemah  akhirnya lsuster info ke dokter lagi dan lanjut seperti rencana sebelumnya dengan persiapan Csec. sekitar jam 8 gue dipindahin keruangan persiapan . disuru bersih2 , ganti baju dan lainya..lalu dibawa keruang steril terlebih dahulu..

dan disini drama lainya dimulai,,

Dari awal gue daftar kehamilan di RS publik dan mengisi formulir birth plan , disitu tertulis jelas kalau gue  minta untuk placenta kita  bawa pulang. ternyata didetik2 kelahiran kemarin baru dikasihtau  tidak bisa membawa pulang placenta. Karena harus ada persetujuan dari dokter ina itu dan pihak RS harus isi berbagai macam formulir lainya. Padahal kan gue dah isis form harusnya dah diproses dari jauh hari kan ya..bete banget dengernya kenapa gak diinfoin di awal si..kenapa harus mendadak begini. tetiba gue nangis aja gitu ..

Sempet ngotot2an trus ditanya alasanya kenapa mau bawa pulang dll..buat pusing kepala aja akhirnya kita nyerah terserahlah kalau gak boleh.

bentar deh..serius tanya, kalau di Indo lahiran masih boleh bawa pulang Placenta gak? jaman gue lahiran Bazyl dulu diperbolehkan. Atau buat teman2 yang di luar Indo ketika lahiran apakah diperbolehkan membawa pulang si placenta juga kah? atau sama kasusnya kaya gue harus melalui berbagai macam prosedur ribet lainya?

Selesei drama adu debat dengan suster dan pihak lainya .. kembali ke persiapan operasi.

Disitu gue makin deg2an..masuk keruang operasi rasanya lemesss banget kaya mau pingsan trus kaya gak ada antusias sama sekali.ditambah  ngeliat segala peralatan operasi diruangan tsb buat makin deg2 an . Jaman Bazyl kayanya semua serba santai dan relax dan ramah2. kali ini semua tegang !!

Gue cari2 Chicco, kok belum masuk keruangan operasi..dalam hati dah dongkol aja kemana si dia,apa jangan2 dia nunggu diluar gak mau masuk nemenin istrinya.. ;p

Gak lama gue disuru bangun dari kursi roda buat pindah ke meja operasi. trus persiapan dimulai, entah jarum apalagi yang dipasang diinfus .. gak lama badan gue mulai kedinginan, gue ngeluh pusing dan kedinginan banget banget..trus suster kaya ngecek apalah gue udah gak ngerti lagi. pasrah!

kemudian dokter anestesi datang dan minta ijin buat masukin obat melalui pinggang belakang. dikarenakan gue ngeluh kedinginan dan badan gemetar jadinya sempat prosesnya 3 atau 4x buat masukin obat ke pinggang. karena dokter kesusahan buat masukin jarumnya… dan itu sakit mamakk rasanya cenutttt 😦

gak lama..Chicco datang dan duduk disamping kiri gue,.

Obat bius mulai bekerja, mulai dari kaki hingga pinggang udah gak berasa sama sekali. sebelumnya dokter kaya ngetest menggunakan handuk dingin ke bagian2 tertentu dan menanyakan apakah gue masih merasakan sesuatu. ketika gue bilang gak..operasipun dimulai.

selama operasi berlangsung, Chicco ngajak ngobrol biar ngilangin ketegangan gue..gatau kenapa kayanya pikiran gue kalut banget, gimana kalau operasi gak berjalan lancar? gimana kalau gue gak bisa lihat bazyl lagi dan Keean dan pikiran2 lainya..

saat itu tetep kondisi gue masih kedinginan  hebat.  tangan gue sampai gemetaran hebat lho . sampai2 suster mengikat kedua tangan gue dan dipegang erat.

Beberapa menit kemudian…perut berasa ditekan dan keluarlah Keean dari perut dengan suara tangisanya yang melengking . Alhamdulillah ya Allah….

Keean lalu diperlihatkan ke gue dan Chicco lalu diukur dan ditimbang dan dikembalikan lagi ke gue buat skin to skin dan saat itu Chicco langsung memberikan Adzan buat Keean.

Gak lama Dokter nanya apakah gue masih merasa pusing dan kedinginan, gue jawab iya..dan entah gimana Chicco disuru keluar dari ruang operasi. Keean diambil dari dada gue dan dokter melanjutkan operasi tsb. disitu gue ngerasa pandangan buram dan pusing hebat..trus sempat infus dikasih apaan gue gak tau. pokoe tetiba gue kebangun udah di ruang recovery aja..lalu Keean dikasih ke dada gue kemudian suster masangin kain semacam selimut kertas hangat ke badan. Butuh waktu sekitar 45 menit buat keean berhasil menyusu di puting gue..dan sejak itu gak lepas2 hihihi

Tepat sekitar jam 11.30 malam gue dipindahin ke kamar, obat bius dikit2 mulai hilang ..

Sesampai dikamar gue ngeluh kesakitan dibagian perut bawah, gue nangis2 minta painkiller sembari ngeremes tangan Chicco kuat2, mukulin badanya saking gak tahanya. Dokter bilang proses rahim buat kontraksi mulai bekerja dan kemudian gue ditambahin pain killer lagi berupa kapsul. Waktu jaman Bazyl gue mulai ngerasain sakit itu disore hari kan Csec Bazyl pagi nah kemarin itu cepet baget obat biusnya abis..jadi yang ada gue ngerintih kesakitan banget banget. makin subuh bekas jaitan mulai berasa juga sakitnya. wahhh double deh ..kayanya kali ini sakitnya gak nahan banget. beda banget waktu jaman Bazyl kayanya gue dikasih morfin deh ahahaha abisnya gak berasa dan masih bisa relax ;p

gak lama gue ketiduran..

Keean ada terus disamping gue sembari sesekali Chicco gendong. Sekitar jam 6 pagi suster datang dan memberikan obat buat gue minum. gak lama dokter datang lagi buat cek kondisi.. disini nih tetiba dokter ngecek buat cek dalam huhuhu sakitttt !! secara barulah mata ini melek masih jetlag sisa operasi semalam, perut cenat cenut trus dokter ngecek dalam.rasanya luar biasaaa mamak !!!

Setelah dicek semua trus gue kembali ditensi dan gak lama dokter bilang kalau semalam gue kehilangan banyak darah tensi gue turun drastis makanya gue sempet kelyengan parah dan dokter gak mau kasih obat pain killer dengan dosis tinggi dulu. dan pagi itu gue harus menjalankan transfusi darah. awalnya 1 kantong dulu dan dilihat reaksi gue dulu..ternyata masih belum berubah kemudian sorenya gue dapat transfusi darah lagi jadi total 2 kantong darah.

Selama pagi-siang tersebut gue juga udah harus bisa menggerakan kaki dan badan..sekitar jam 12 siang keteter dilepas plus gue juga ngerasa segeran si..apakah faktor darah??  dan disitu gue harus belajar jalan dan ke kamar mandi sendiri. ya ampunnn rasanya kaya di rs militer deh..

sembari bawa2 selang transfusi darah gue mesti bolak balik ke kamar mandi… karena gue ngerasa mual banget !! hari itu belum boleh makan apapun kecuali makanan yang disediakan RS berupa air beras aka air nasi karena mau lihat reaksi perut dulu sudah bisa kembali bekerja normal belum. minum air tersebut seriusan nambah bikin gue mau muntah..kebayang dong sakitnya perut pasca operasi ditambah gerakan reflek ketika kita mau muntah atau bersin.

huhuhuhuhu…….

sorenya hasil darah keluar dan semua kembali normal walaupun gue masih ngerasa sedikit kleyengan tapi kata dokter si semestinya gapapa ditambah gue dikasih obat buat menstabilkan tekanan darah or apa gitu…..

Keean apa kabar?

anaknya ada sama gue terus karena memang room in, paling sesekali dibawa suster ke ruang bayi buat di cek suhu dan lainya. sisanya ya kita semua yang ngurus. gak ada tuh suster bantuin paling tiap beberapa jam ada suster yang datang buat cek cara menyusui kita ke bayi..dan anaknya kalem diem yang buat gue kaget Keean ini pintar banget buat latch on ke payudara. jadi drama2 menyusu si gak ada….walau saat itu asi gue belum begitu banyak keluar cuma tetep gue susuin terus…

4 hari di RS akhirnya gue dan Keean diperbolehkan pulang…senang banget dong !! langsung buru2 deh beberes biar cepet2 pulang . Kangen Bazyl banget soale :’)

Sebelum pulang , suster dan bidan bergantian  ngasih penjelasan buat follow up kondisi Keean  dan gue. Dapat buku jadwal imunisasi dan cek berkala ke dokter secara gratis. Lalu penjelasan buat gue untuk daftarkan diri ke klinik yang ditunjuk RS juga buat postnatal check up dan lainya juga gratis!

nanti dipostingan terpisah gue bakal ceritain mengenai sistem lahiran dan pasca lahiran di Hongkong deh ya 🙂

sampai dirumah rasanya legaaa banget..

Kayanya semua drama dah berakhir tinggal relax buat mulihin kondisi pasca lahiran dan fokus ngurusin Keean. Nah..waktu keluar RS kan hari jumat,  di hari senin-nya itu jadwal keean buat daftar dan check up  diklinik yang ditunjuk RS. Ketika datang perasaan gue agak gak menentu si..feeling kok gaenak.

Ternyata..

Harus kembali berhadapan dengan drama lainya 😦

 

bersambung……

 

 

 

 

Advertisements

29 thoughts on “Keean’s Birth Story Part 2 : Welcome to The World

  1. Dibawa pulang Nis, udah dicuciin gitu terus biasanya kita cuci ulang. Placenta kan… Boleh kok di Hermina. Drama again ya Nis, i feel you, ah 😥 deg2an

    • haiii bumil..aaiiihh kamu jangan deg2an..tiap wanita hamil berbeda kondisinya .jadi relax saja dan fokus dengan si bayi diperut semoga semua dilancarkan dan sehat terus yaaa 🙂

  2. Halo mbak nisaa, salam kenal!
    Mau tanya dong, kalo pendapat mbak pribadi, lebih baik melahirkan di hongkong atau di indonesia?

    Saya sendiri baru 2bulan di hongkong dan lagi hamil sekarang. Kalau baca review mbak nisa, kok jadi kepengen lahiran di jakarta aja ya? Secara lahiran pertama caesar, dan kemarin pas daftarin kehamilan di public hospital mereka kayak pro normal gitu. Dan suster2 disini ga seramah suster di indo *pendapat gw doang si 😓

    Btw ditunggu banget another dramanya 😆

    • Hai Aldiladp, dipanggil siapa nih?

      selamat yaa buat kehamilanya semoga lancar dan sehat, di Hongkong tinggal dimananya dan daftar ke publik RS manakah kalau boleh tau?

      secara pribadi sebenernya melahirkan di HK ini enak si semua serba teratur dan terjamin plus murah hihihi karena kalau kita menggunakan jasa publik semua kan ditanggung pemerintah jadi gak ngeluarin biayay banyak.
      kalau melahirkan di HK memang sistem berbeda dengan di Indonesia..ini semua cuma masalah faktor kenyamanan aja si menurutku, karena kalau di Indonesia aku dulu di RS swasta semua serba di manja dan enaklah pokoe..beda dengan disini.tapi segala fasilitas dan lainya sudah terjamin di Publik…

      kalaupun kamu dan suami pakai asuransi maternity tambahan bisa pilih Private, kalau csec range harga 50.000 – 80.000 HKD$ kalau normal dibawah itu.

      RS di Hongkong either private atau publik memang semua pro normal, jadi dokter2 sini mengusahakan dulu u/ bisa normal baru Scec, tapi kalau sudah pernah Scec sebelumnya biasanya mereka akan kasih option ke kita plus dan minusnya daan..dilihat juga kondisi fisik kita secara keseluruhan.

      rencana si pasca aku selesei postingan seri keeans birth story aku bakal share sistem lahiran di HK baik publik maupun private..jadi bisa tau bedanya atau gk kamu bisa banyak baca2 di geo expat forum.

      • I’m Dila kaak 😁
        Aku tinggal di Taikoo, daftarnya ke Pamela Youde daerah Chai Wan. Iyess banget kak waktu di jakarta dulu juga ngerasanya lahiran dibuat nyaman dan dimanjakan, hihihi.

        Kalau baca2 blognya kak nisa emang kayaknya butuh helper ya kalo punya baby dan toddler dirumah. Secara hamil muda aja yg toddler makannya udh ga keurus karena emaknya gabisa masakin *curhat.

        Ditunggu drama episode selanjutnya, dan thanks banget ya kak ini review2 di blognya membantu sekaliii demi hidup di HK 😆😆😆

      • Oh di island ya,, kalau kemaren aku pas regular check up selain di publik juga ke private karena kan publik cuma dapat 3-4x jadwal check up trus paling disuru ke klinik yang ditunjuk RS cuma malesnya antrii gitu dan waktu itu aku kurang sreg ama dokternya.

        Sampai saat ini aku masi belum pake helper fulltime , lagi nyari juga si masih proses hunting di agent ( ya nyari yang the best lah dalam hal harga dll ;p ) karena kan gak mau sembarang buat ntar jaga anak dan bantu dirumah.. Plus proses agent sini agak lama takes around 1-3month I guess.

        Tapi kalau sekitaran Island kan gampang dila masalah makanan delivery dimana2 ada. Klo aku disini agak terbatas.

        Well goodluck for everything ya, hope you like and enjoy Hongkong 🙂

  3. Kak Nisa congrats buat kelahirannya! 🙂 Drama udah habis belom? Hihihi yang penting sehat2 terus buat kak Nisa dan keluarga yaaa.. Salam jauh buat dd Keean ~

  4. Dulu waktu melahirkan the boys placenta ga aku bawa pulang si Nis, emang ga tau aza kalo placenta dibawa pulang… terus kalo placenta dibawa pulang, diapain Nis sesudah itu? Aku baru tau kalo placenta boleh dibawa pulang.
    Melahirkan di luar negeri itu memang lebih ‘tough’ ya, aku si ga perna ngerasain melahirkan di Indonesia tp kalo denger2 cerita orang2 yg melahirkan di Indonesia, sepertinya lebih nyaman ya.
    Buruan seri ke 3 nya Niiiis😻😻

    • Aku bacanya “buruan buat anak ke 3 ” mbaaa ahahahahah siwer mataku 😂😅

      Aku juga baru tau klo lahiran disini normal klo gada komplikasi dan semua sehat sehari juga dah boleh pulang.. Gak perlu lama2 di rs. Sbnernya kmren itu aku kaget aja dah disuru pulang walau dalam ati seneng aja si. Ada juga yg scec dia sehat2 2 hr juga dah boleh pulang… Pdhal jalanya aja masih susah. Militer bangett yaks 😜

      Dulu pas Bazyl placenta dibawa pulang trus dikubur aja gitu ama ari2nya ya kwpercayaan aja si mba Hehehe ada juga yg placentanya diabiarinin deket ama bayinya ampe si placentanya kering aendiri baru dikubur katanya si biar si bayi lebih tenang klo gak salah kaya lotus birth gitu.. Panjang mba oenjelasanya hehehehe

  5. Jujur mba, aku seringkali anti baca atau diceritain soal “proses melahirkan”, ngerinya di level tertinggi, dan aku benaran ikutan stress baca entry ini. Engga kebayang gimana perjuangan mba waktu lahirin Keean tempo hari (and engga kebayang gimana perjuangan para ibu lainnya juga). Tapi aku SALUT banget sama mba Nisa! Semoga Keean tumbuh menjadi anak yang sesuai harapan mba dan mas Chicco ya.

Comments are closed.