Hidup Minimalis …..

img_6875

Tapi Boong..belum bisa 100% iniii…

Minimalis disini bukan maksudnya rumah dengan gaya minimalis ya ( walaupun secara harfiah isi rumah gue juga serba minimalis si ahahaha aka kosong melompong karena penuh dengan mainan bazyl) tapi lagi berusaha banget buat menata keuangan lebih baik lagi dan juga memiliki barang sesuai dengan fungsi dan kebutuhan. Gak hanya sekedar lapar mata lalu beli dan akhirnya menumpuk dirumah ala museum.

Gara2 awalnya baca blog si Alodita beberapa waktu lalu tentang becoming minimalis dan juga cerita financial goalnya. Sebelumnya pernah baca juga di salah satu postingan lama Sophie Navita tentang buku metode Konmari yang membawa berkah tersendiri buat dia sekeluarga melalui prosesnya. Kemudian, gue juga pernah ngobrol2 dengan salah satu mommy di sekolah Bazyl..Namanya Sasha ,dia asli jepang dan orangnya asli sederhana banget dan enak aja ngeliatnya. Dia cerita, bagaimana dengan dia menerapkan prinsip minimalis disegala aspek rumahnya dan tentu saja berujung ngobrolin si metode Konmari itu. Membawa dampak yang besar buat keluarganya ke arah positif. Cuma..dasar dodol waktu itu, gue belum terlalu ngeh banget so…sambil lalu lah info yang gue dapatkan ;p

Mulai berasa “gerah” ketika gue nesting terakhir kali nyiapin calon kamar si Keen dan beberes kamar Bazyl trus kebingungan gak ada tempat lagi buat simpan2 barang. Maklumlah Apt kita kan gak luas.Ditambah beberapa kado yang dikasih oleh beberapa teman yang akhirnya  asal tumpuk saja di atas lemari gue dan storage yang buat sakit mata liatnya.

Tapi saat itu biar kata udah mulai nyadar barang dirumah semakin banyak..tetep aja hasrat belanja belinji ini terusss membuncah di dada..jalan sana dikit ih lucu bajunya , beli ! bete dirumah,onlen shopping ahhh! , ada info sale dikit, beli !  pokoe beli beli beli ampe kadang suka gak mikir  uang jajan menipis gak ada sisa buat ditabung . see I had bad bad bad habit  😦 eh tapi kayanya semue perempuan begitu kan yaaa ;p

Puncaknya…

Ketika kita gak sengaja datang ke salah satu konsultan pendidikan terkenal disini  buat  daftarin sekolah Bazyl kedepanya di sekolah International yang kita mau. Ketika dicek secara syarat administrasi dan lainya sudah ok, tapi pas bicara biaya..jreng jrenggggggg..ternyata permisah *gaya vlog ala pitah* gue dan Chicco salah hitungan!! OMG..buat masuknya itu butuh modal amat sangat banyak klo diitung2 tabungan bakal abis ludes tak bersisa.

Panas dingin gue dan chicco dengernya.

Belum lagi ntar  kalau Keen sudah harus masuk nursery/playgroup, duit lageee duit lageee -___-”

Sedikit info saja nih,di HK sini gak ada kaya semacam playgroup/nursery gratis .kalaupun ada hanya khusus lokal dan tentunya masalah bahasa juga kan. Buat expat ..yuk bye bye mau gak mau harus ke private/International .

Dari situ..kita iseng minta tolong ke salah satu teman chicco yang bekerja dibidang financial planning.Setelah ditelaah diteliti dan dicek ricek…pengolahan keuangan kita masih banyak yang harus dibenahi.Uang mengalir bablass ke hal2 yang sifatnya lebih ke life style, macam makan diluar seminggu bisa berkali2, jajan ina itu mulai dari yang gak penting tapi penting sampai printilan  lainya.dengan kata lain..Hidup konsumerisme !!! *digeplak Chicco*

Dari situ kita bener2 dipaksa buat “Ikat-pinggang” super kencang  lagi kalau mau financial goal tercapai.

Sedih si..banyak hal2 yang harus di “cut” dalam keseharian kita. Cuma kan ya demi anak, demi kesejahteraan keluarga kedepanya, mau gak mau harus dilakukan dong 🙂 *semangat!!

Nah..kembali ke masalah barang2 dirumah.. apa hubunganya??

Jadi kita sekarang bener2 mengeluarkan barang2 yang sekiranya gak perlu2 banget dan kita jual2in sebagian. walau jujur sejujurnya dalam hati gue masih  selalu berpikiran “dibuang sayang”  kakaakk ;p

Sebagian kita masukin semacam box charity gitu ( disini hampir di tiap mall, gedung perkantoran dan residential disediakan semacam box charity jadi kita bisa masukin barang2 buat didonasikan ) Lalu barang2 yang kita suka  dan sesuai fungsi kita simpan. kebetulan kan sekarang juga mulai dingin ,baju2 dingin mulai gue keluarkan  lagi dan itu butuh space banyak dikarenakan tebal2. Barang2 summer yang lalu banyak gue sumbangin dan jual jual jual. Begitu juga dengan Chicco..tapi dibanding barang gue, dia si dikit bangettttt.

Dengan hanya menyimpan barang yang sesuai fungsi dirumah ternyata membawa efek positif ke pikiran kita. Ditambah kan ya sekarang lagi “diet” budget rumah tangga .Hasrat beli beli barang ina itu mulai berkurang..kalaupun mau beli gue pikirin dulu penting gak, butuh gak ada budgetnya gak dll. jadi uang lebih banyak masuk ke post tabungan 🙂

Emang bener yang dibilang alodita dan teman gue si Sasha kalau hal tersebut memberi efek luar biasa. Buat hidup  lebih mudah ,lebih sederhana dan percaya gak percaya kita jadi  lebih bayak bersyukur sama apa yang kita punya dan tentunya,Insya Allah finacial goal pun tercapai kedepanya 🙂

Memang  belum 100% kadang gue dan Chicco juga masih suka tergoda banget buat beli ina itu dll,Apalagi urusan keperluan Bazyl dan Keen .Barang anak2 dan bayi kan super lucu2 banget yaaa….gemes gemes gemes !! tapi ya…berusaha nahan banget bangett..demi masa depan dan jiwa raga yang  lebih sehat hihihihi.

 

Nanya dong, teman2 ada yang pernah praktekin metode Konmari / hidup minimalis atau punya pengalaman unik lainya tentang financial goal . sharing disini yuk 🙂

 

 

 

 

 

 

 

 

45 thoughts on “Hidup Minimalis …..

  1. Sama mbak.
    Pingin idup minimalis, tapi hawa napsu belanja sama makan2 (traveling mah tetep kudu lah ya, setaun dua-empat kali biar sehat jiwa raga,haha) gak bisa dibendung banget.
    Sekarang masih berkutat dalam pembuangan barang2 yg gak dipake. Slow but sure jadi lebih gampang milah-milih barang mana yg harus dibuang mana yg disimpen 😁

    • nah sekarang aku n chicco lagi fase susah2 dulu deh..no piknik2 dulu ampe setahun kedepan T_T bisa aja si dipaksain tapi efek kedepanya jelek trus jadinya gak ngelatih mental buat ngargain barang yang ada ..
      kita sama2 semangat deh yaa Sus semoga bisa nih hidup simple nan bahagia hihihi

  2. Wah baru tau nih ada metode Konmari 😀 . Kalo aku sih sebenarnya mau banget hidup minimalis, tapi entah kenapa namanya perempuan pasti ada aja yg dibeli kalo lagi ngemall apalagi liat diskonan. Pas udah di rumah barus nyadar ternyataaaa.. dompet makin tipis.

    • itu aku bangettt apalagi dulu waktu belum kawin, kalau gak nenteng gak puass nih hati hueheh, nah sejak ada anak yg ditenteng jadi barang anak ahahah..emang kudu latihan si..Alhamdulillah ini sekarang dikit2 mulai bisa nahan hasrat belanja dll..

  3. Hadeuh, kepencet. Jaman sekarang memiliki (beberapa) anak memang banyak rezeki yang mesti dipostkan. Post pendidikan, post asuransi, dan post2 lainnya. Banyak anak banyak rezeki. Yes! Hihi 😂

    • embeerrrr apalagi Fran jaman sekarang biaya pendidikan itu mahal banget kan ya. trus macam aku yang tinggal di LN gini dimana sistem pendidikan lokalnya gak bisa nerima anak non lokal mau gak mau harus ke private school yang amboiiiiiii muahale reekk …

  4. Sekarang saya juga sedang melakukan penghematan Mbak, hehe. Awalnya cuma coba-coba masak sendiri, menjaga asupan makanan supaya jadi lebih sehat, eh malah jadinya lebih hemat ketimbang beli makan di luar terus. Dan terasa banget lho hematnya. Uangnya jadi bisa saya pakai untuk beli buku-buku, hehe. Kalau untuk beli buku saya mungkin agak jor-joran, karena bagi saya investasi buku itu tidak pernah rugi, hehe. Cuma ya memang kamar kos jadi penuh dengan buku, haha.

    • Hi Garaa apa kabar? blognya sudah bener ya 🙂

      bener sekali kalau beli buku aku si juga gak masalah karena kaya investasi tiada akhir, makanya aku kalau beli buku buat anak juga jor2an Gar dibanding beli mainan aku mending beli mainan Bazyl yang second2 ahahaha abisnya si anak juga “ganas” sama mainan ;p
      buku2nya disumbangin ajaaa…atau dijual2in trus beli buku baru hueheheh

      kalaumasalah makan nah itu juga susah soale aku n chicco tipikal doyan jajan si..cuma dah hampir 2 bln ini kita tahan2 buat gak sering2 jajan si..ternyata memang ngemat banyak yaiyalaahh ;p

      • Hai Mbak. Iya nih, sudah benar, senangnya, hehe. Terima kasih untuk dukungannya selama ini, ya. Boleh juga tuh, kalau sudah dibaca disumbangkan, tapi saya suka sayang, soalnya di masa depan kadang buku yang sudah dibaca suka dicari-cari lagi, haha.
        Iya Mbak, berhenti jajan itu selain hemat juga sehat, hehe.

  5. Waaah… aku juga pas abis baca blognya alodita soal Konmari itu langsung bongkar lemari dan 50% baju langsung isgon ke charity box. ternyata lemari banyak nyimpen baju2 yang jarang amat dipake. langsung legaaaa…. tapi nasib kantor samping kokas dimana sering ada bazaar baju lucu murmer macem beatrice clothing ya ujung2nya belanja lageee… emang susah bener ya menerapkan minimalis ke kehidupan nyata. tarik napas panjang

    • iyaa beneerrr selama ini sebenrnya aku juga ngeh banyak baju gak kepake tapi cuek bebek aja trus sejak declutter closet dengan niat yang sungguh2 beneran deh Dis ada perasaan lega gitu yaa…huehehe

      km godaanya kokas yaa aku godaanya onlen shopping Dis ..biar kata nahan2 gak masuk mall tapi pas bengong dirumah tangan gatel mau klik2 “buy” T_T

      eh tapi aku sejak baca postingan blognya Laila aku ikutin yang buat list “things i didnt buy” itu diss…beneran lhoo jadi ngerasa puas n kaya berhasil aja ngalahin ego buat belanja2 .yaah walau balik lagi belum 100% yaaa disss..

      ps: beatrice emang lucu2 kaannn yaaa T_T

  6. Semangat ya mbak Nisa utk ber-Konmari ria, demi masa depan 🙂 Aku sendiri uda praktekin dr tahun lalu sih, emang sengaja pasang target #FinancialFreedom40yearsOld dan #HealthFreedom40yearsOld baik ketika nanti berkeluarga atau tidak. Gpp deh bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian hehehe. Saranku mbak dibikin target aja misalnya tahun depan mau punya tabungan brp, tahun ini mulai nyicil nabung bulanan yg didebet otomatis (dan gabisa diambil sembarangan! Bbrp bank ada yg menerapkan ini) insyaAllah bs menghasilkan keuntungan (setelah dipotong inflasi) 😝

    • Masalah target pastinya udah kita pikirkan jauh hari Ge, apalagi udah punya anak gini.. Gak mungkin baru kita pasang target sekarang 😉 itu sama aja “bunuh diri” kemarin itu kita salah kalkulasi biaya masuk sekolahnya karena awalnya kita gak niat masukin Bazyl kesitu.

      Financial issue kita disini sebenernya cuma agar lebih “sehat” aja supaya financial goal kita tercapai dengan aman . Misal tetiba harus pindah lagi kenegara yang biaya idup lebih mahal lagi kan gak pusing2 buat mikirin biaya ina itu nya ;p

      Kalau masalah tabungan yang didebet otomatis tiap bulan itu sudah aku lakuin sejak aku pertama kali kerja Ge , th 2006 🙂

  7. Aku dong gagal muluuu haha. Cuman kemaren pas ke US/Jepang asli beneran gak beli apapun Nis. Jadi ada sandal yang dibeliin sama ibunya Matt doang. Selebihnya aku gak beli (eh 1 biji celana deng haha).
    Kalau Matt dia udah sih, soal baju/sepatu ya. Sampe bolong baru beli yang baru atau pas ke US baru belanja. Masalahnya makan2 dan happy2 ke cafe itu yang susah banget nahannya, apalagi di Medan jarang hiburan haha

  8. Wah, baca ini langsung google tentang metode Konmari karena ngerasa juga kayaknya aku perlu sedikit merubah gaya hidup ke minimalis deh 🙂 Thank you infonya, Nisa 🙂

  9. Ya setuju bgt. G juga sbnrnya pingin hidup minimalis. Kadangan risih ini kok barang di rumah banyak bgt sih tp salah sendiri pecicilan apalagi kalau liat kata SALE. Ak mengerti memang sangatlah susah. Nanti bagi2 tips lagi y Nis

    • ahahah riinnn kata Sale itu adalah kata godaan banget buat wanitaa ya gak sih?????apalagi kalau barang yang kita mau sale udah deh lupa daratan..

      susah memang…kayanya awal2 gue juga belum iklas banget mesti ngerelain barang2 gue. tapi yauda jalanin ajalah ujung2nya mulai bisa legowo dikit2 hehehe..

  10. Konmari, poin pentingnya menahan diri kan Mba? Hahaha… Masih sulitt, apalagi klo ketemu diskonan. Tapi, aku berusaha untuk tega sama diri sendiri.

  11. Aku juga baca si Konmari method itu Nis dan blognya Alodita ttg financial itu. Dua bulan lalu, abis baca si Kinmari aku juga beres2 baju2 dll. Yg ga perna aku pake, aku muhibahkan / junk / garage sale. Dan selain menolong gampang milih mau pake baju apa, juga isi wardrobe jd legaan.

    Aku dan mister memang sgt jarang dining out or lunch out. Krn yaitu selain mahal blom tentu selalu enak. Kalo kita dining out biasanya kl aku abis gajian, or emang lagi ada special occasion. Berasa banget soalnya kl makan diluar melulu isi dompet jd cepet abiz😝. Plus home cooked lebih sehat juga kan👌🏻

    Punya anak memang mahal ya, apalagi ntar Nis kl mereja uda byk ikut kegiatan ina itu…hadoooh! Goggle dan swim skin ga murah kan, contohnya😜 Pinter2 menghemat disini bisa saving utk ditempat lain. xx

    • nah iya masalahnya kalau urusan perut itu susah ahahaha secara kita doyan jajan si..cuma emang harus tega n kuat nahan godaan.

      bener mba harus pintar2 ngemat buat bisa menuhin kebutuhan lainya..semisal jajan lipstick? halaahhh gak sudah sudah ahahahah

  12. Aku jadi makin kepikiran kalo in the end bakal tinggal di luar negeri juga dan berrumah tangga kayak mba nisa, pasti keuangan sumber kepuyengan hahahah. Semangat mbaa, semoga program minimalis berjalan lancar dan menjadi semakin ahli memanage finansial matters nya 😀

  13. barang dirumah semakin banyak..tetep aja hasrat belanja belinji ini terusss membuncah di dada —-> GUE BANGET!!! jangan tanya daku soal gaya hidup minimalis yaaa. Aku tuh paling suka beberes gudang/lemari alias decluttering tapiyaaaitu yang keluar 1 yang masuk baru 10, sesaaaaat yaaaa 😀

    • ahahah samaan lah Shin kitaa *tossss
      awalnya nahan2 bangettt rasanya kaya apaan deh gak karuan ahahahah..cuma makin kesini mulai bisa gak gampang tergoda. ayoo shin semangatttt juga ;p

  14. Gak ikut Konmari method, tapi semenjak kerja sendiri ( gak ngantor lagi ) urusan duit ini memang harus ketat banget, tapi tetap maish belum bisa atur duit yang gimana2 banget, tapi yang pasti soal barang2 numpuk sih udah gak, udah legaan, buang yang gak perlu atau dikasih ke org, gak belanja belanji, susah banget Nis, tapi mang kudu diniatin banget.. semangattt yaaa…

  15. Hai mba, maap sok akrab hihihi…
    tulisannya inspiring sekalih… thanks udah berbagi, dannnn…kebetulan banget, udah bertekad mulai bulan ini mau memperketat pengeluaran. say bye dulu deh sama onlen shop n sejenisnya…semangat ya mba 🙂

  16. Hi Mbaaak… suami aku lagi kerasukan ini nih, dan lagi mulai nyobain.
    (aku sih masih belum sanggup menahan hasrat huhuhu). Suami aku baca2 googling2 untuk mulai ini katanya emang ada step nya, dia mulai dari prinsip barang yang ada sekarang gak boleh nambah jumlahnya, kurang boleh. Jadi katanya boleh aja kita beli barang, tapi setiap kita beli satu barang harus ada satu barang yang keluar. Kalo beli dua baju baru, dua baju lama harus keluar. Terus dia juga meng-kuantitas-in tiap brangnya, misalnya mau punya sepatu maksimal 4, celana maksimal 8, gitu2. Nah dia dari situ lama-lama mulai kebiasa mikir untuk gak beli barang baru, karena dia jadi mulai ngeh sama barang2 yang penting buat dia dan gamau dia buang kalo dia harus beli barang baru. jadi tau juga yang mana yang punya tapi gak pernah dipake, abis itu sekarang dia jadi jaranggg banget beli barang baru sampe aku yang gemes kalo pengen dia beli barang lucu kaya sepatu atau baju, tapi dianya udah gamau hahaha.

    tapi aku masih belom sanggup Mbak… jadi suami dulu deh :))

    • kayanya perempuan lebih susah yaa..walaupun banyak juga yang sudah berhasil nerapin hidup serba minimalis gini. aku juga belum bisa 100% kok kadang masih sayang banget or susah move on ahahaha.
      btw kamu sekarang pindah ke Sg for good ya Fir, senangnyaa 🙂

  17. salam kenal…Ah pas banget nih mba aku mampir di mari…beberapa waktu lalu menerapkan metode konmari tapi memang nggak bisa cepat harus bertahap….sekarang sudah sampai tahap komono….masih saja nemu yang ketinggalan di tahap berikutnya hihik..barang biasa disumbangkan. kalau buku ada yg disumbangkan ada yang dijual kiloan…dapur juga di “bersihkan”…tapi efeknya juga gede..memang…filosofinya gampang.., bahkan untuk hape email dan medsos ikut di aku konmari juga..

    • hai juga Fiberti makasih sudah mampir ke blog aku 🙂

      iya bener aku udah 2 bulan ini masih ditahap discarding aja si dan itu juga kaya masih ada rasa “janggal” atau kaya ada rasa takut buat “let it go” mungkin karena dasarnya kau tipikal orang yang nyimpen memori di barang kali ya . apapun…. jadi ya gitu deh. hari pertam awaktu itu aja aku ampe mewek ahahahah. malu deh klo diingat..udah diniatin banget2 pokoe hoard no more. bener kata kamu semuanya butuh proses . nah aku dari kemarin lagi beralih ke bagian dapur nih..hihi semoga sukses bisa ke tahap berikutnya 🙂

  18. Huaaaaaa.. Mesti super ngemat dong ya, Mbaaaak! 😥

    Hidup ku uda minimalis banget. Gak ada perabotan apa-apa. Giliran uda mulai ngemat eh ada aja kendala. Wkwkwk.. Cumak ya sekarang aku gak punya banyak barang. Buku, baju, disumbangin. Hiks.

    • iya ngemat dimana2 nih beb..bersakit2 dahulu bersenang2 kemudian hihihi…emang harus bener2 diniatin banget si ya 🙂
      samaan dong kita barang aku juga dah semakin banyak berkurang trus ngeliatnya juga jadi legaan deh 🙂

Comments are closed.