Gagal Adopsi

Sejak gue meng-iyakan keinginan Bazyl untuk memiliki doggy sejak itu juga gue jadi rajin baca2 tentang “first dog owner” , best dog breed for family , tips2 lainya dan juga tips mengatasi rasa takut ama doggy, secara gue kan takut ama doggy , LOL ( lebih ke nervous aja gitu deket2 doggy faktor trauma waktu kecil pernah jatuh trus dikerumunin ama 2 ekor anjing besar ) gak kaya Chicco yang emang suka banget dan pernah pengalaman punya. Dari awal married dia dah pengen banget punya doggy tapi ditolak mentah2 ama istrinya ini.

Kita sepakat buat adopsi bukan beli di pet shop karena gue dan Chicco beranggapan mengadopsi hewan di shelter itu lebih apa ya..mmhh salah satunya saves lives , less cost dan  give a second chance forever home buat para hewan ini plus menghindari “puppy mills”   kalau di petshop tuh ternyata pas gue baca2 behind stories tentang nasib hewan2 itu sampai sebelum masuk di kandang pet shop itu kasiaannn..harus mengarungi kisah panjang nan sedih. Udah itu sama aja kita setuju dengan bisnis jual beli hewan2 atau mendukung puppy mills tsb. pokoe stop animal cruelty.. ( tapi udah itu keinget masih pake produk2 yang di test ke hewan trus masih jadi karnivora, halahh Nisss  :/)

Dan..

Setelah keluar masuk shelter dan berkali2 pasang iklan buat niat adopsi, gak ada yang buat kita “klik” or “he’s the one” .. kita sebenernya pengen Golden retriever karena setelah hasil “survey” yang panjang breed ini paling cocok buat tipe  family dog. Walaupun chicco pengen punya Corgi juga. Tapi ya gak menutup kemungkinan breed apapaun selama kita semua senang dan cocok dan klik dihati ya hayo aja.

Sampai minggu lalu tanpa sengaja kita jalan ditaman ada orang dari salah satu semacam non profit dog adoption gitu  berdiri dengan 2 puppies..mix breed.

…seketika chicco dan bazyl dan gue kaya jatuh cinta dan tanpa mikir lama gue langsung bilang “bawa pulang yuk pa” dan anggukan chicco seketika. Lalu kita disuruh isi beberapa formulir dan difoto dengan memegang salah satu puppy. trus dikasih tau nanti ada petugas dari bagian adopsi buat interview dan survey kerumah. ok gak masalahlah pikir kita..

Besoknya langsung kita ditelpon ditanya2 history apa pernah punya doggy or any kind of pet, jenis apa berapa lama dan lainya secara detail. Diakhir interview si petugas bilang besok bakal datang kerumah buat survey apt kita dan lingkungan sekitar.Selang sehari 2 petugas dari animal protection datang dan dibawa chicco keliling komplek diliatin taman sekitar apt kita yang juga di apt kita itu ada taman khusus anjing dan kucing..jadi checklist lah yaa..pas liat apt kita juga si petugas kaya gak masalah sempet tanya2 bazyl juga suka anjing or gak pengen anjing alasanya kenapa, ya kaya pertanyaan mendasar lah…dan gak lama si petugas keluarin formulir buat kita isi dan salah satunya formulir nya ada post-adoption-support , jadi ntar kita bakal didatangin kaya experience dog training gitu buat cek2 dan bantu2 kita diawal lalu formulir ke landlord kita buat persetujuan melihara anjing.

…..long story short, landlord kita gak kasih ijin dong 😦

alasanya takut nanti aptnya jadi kotor dan rusak, padahal segala macam furniture kita semua yang beli. KEZEL !!!

Akhirnya kemarin Chicco hubungin si petugas bagian animal protection tsb dan bilang kita batal buat adopsi. Mereka si ngertiin memang di salah satu syarat mutlak kalau kita penyewa,pihak landlord harus bersedia kasih ijin secara tertulis dan tanda tangan formulir. Bisa aja si kita gak bilang cuma jadinya kalau kata temen kita ilegal dan ntar takutnya kenapa2..never have thought in my mind ternyata proses adopsi hewan itu juga ribet yaa. yah namanya juga kita mau urus mahluk hidup memang harus butuh komitmen banget.

Gagal deh adopsi puppy. Padahal kita dah beli beberapa perlengkapan buat si puppy dan Bazyl dah punya nama buat calon puppy .Yoweslah belum jodoh.. belum rejeki.

Semoga kedepanya pihak landlord berubah pikiran dan kita bisa segera melakukan proses adopsi lagi.

 

13 thoughts on “Gagal Adopsi

  1. Duhh semoga dikasih ijin ya kak, dan berubah pikiran pihak landlordnya.
    Aq juga setuju tuh soal pemikiran adopt bukan buy puppies atau hewan di petshop. Apalagi setelah baca byk banget animal abuse akibat org2 yg beli hewan tp ga tanggung jawab.
    Memelihara hewan seperti anjing dan kucing itu emg butuh komitmen, ga asal ngurus kasih makan minum doang.
    Semoga jodoh dg anjingnya ya kak.

    • amin semoga ya Syer..secara kita dah pengen banget..plus Bazyl sedih banget pas dia pulang sekolah pikir puppy dah ada dirumah gaktaunya bad news 😦

      nah iyaa aku tuh baca2 bagian puppy mills itu serem banget dna kesian yah bukan itu aja si ya animal abuse dalam bentuk lain juga banyak apalagi yang cerita2 sedih hewan gak diurus dengan layak di kebun binatang itu piyeee sik??!!!

  2. Pingback: Vlog : Hong Kong Life , Dim Sum Icon | Nisa & Chicco

  3. Sayang banget, tapi jika pemilik tanah sudah berkehendak maka bisa bilang apa, huhu. Semoga dapat jalan yang terbaik buat ini ya Mbak, entah sang landlord berubah pikiran atau barangkali ada kemungkinan lain. Saya setuju dan salut sih dengan pemerintah daerah sana yang lumayan ketat soal adopsi hewan… betul, yang diurus itu makhluk hidup jadi tidak bisa asal. Coba di sini, buang dan pungut binatang ya sesukanya… dua-duanya kadang bisa meresahkan.

    • Hi Gara apa kabar? 🙂
      Iya nih aku juga gak kepikiran ternyata yang namanya adopsi hewan panjang juga prosesnya…orang sini juga percaya semakin banyak miara anjing semakin membawa rejeki buat tuanya.

      Harusnya di Indonesia juga gitu ya..bener banget tuh asal main buang pungut kita kan gaktau dia sakit or punya hostory apaan. smoga kedepanya pemerintah Indo memperhatikan juga hal2 kaya gini.

      • Hi Mbak, saya kabar baik nih. Semoga di sana juga sehat selalu, ya.
        Hoo menarik tuh, semakin banyak memelihara anjing akan semakin beruntung. Mungkin juga karena anjing adalah hewan yang sangat setia ya, sehingga banyak anjing berarti punya banyak kesetiaan, hehe.

  4. Semoga si landlord bisa berubah pikiran atau negosiasi ya Nis. Mungkin small dog more suitable, kl golden kan termasuk large breed thu. Atau kalian pinda rumah/apt…

  5. Mbak Nisa, salut banget deh dengan niatnya adopsi anjing. Emang banyak anjing2 yang butuh rumah ya, aku juga selalu encourage orang utk adopsi daripada beli. Duh sayang ya landlordnya ga kasih izin. Semoga nanti bisa adopsi ya Mbak 🙂

Comments are closed.