Kangen kerja tapi susah cari kerja di Hong Kong

Sebelum memulai babbling yang panjang gue mau ngucapin makasih buat teman2 yang sudah bersedia subscribe youtube channel kita dan kasih like, akhirnya pagi tadi pas ceki2 email eehh si youtube udah kasih custom link buat Nisadanchicco. yeayyy !! really made my day..yah pokoe senang aja. Makasih lagi ya teman2.

Monggo kalau mau subs silahkan klik disini Nisadanchicco

Postingan kali ini gue bukan mau bahas masalah anti sharent or pro sharent or parentingΒ  si A , B, C or D dan bla bla bla lainya yang lagi hangat di perbicarakan teman2 semua. Dah cukuplah ya gakmau buat rame lagi intinya saling hormati aja, terima kasih buat postingan remindernya dan….balik lagi ke orang tua masing2 . No judge please πŸ™‚

Intinya di postingan ini gue pengen curhat kejenuhan gue akhir2 ini sebagai Ibu dari 2 anak yang berstatus stay home mom yang dapat banyak cibiran sana sini, lelah hayati..sungguh …

Gue kangen menghasilkan uang dari jerih payah sendiri, plus ini blog kok tumben amat ya gada yang sponsor2 lagi ahahahah. iyaa..gue kangen kerja. kerja apa aja selama itu halal dan menghasilkan why not? πŸ™‚

Masalahnya cari kerja di Hong Kong itu gak semudah ketika gue tinggal di Sydney, disini selain sudah banyak tenaga kerja buruh murah ya skill gue yang serba pas2an ini kalah lah.Mau kerja di cafe2 or resto gak bisa ..selain gue gak bisa bahasa lokal Kanton ataupun Mandarin. Pasti kalah sama lokal people ataupun mba2 TKW dari Indonesia yang memang mereka rata2 mahir bahasa Kanton/mandarin.

mau kerja kantoran…udah berbelas2 lamaran tapi gak ada satupun callback. faktor umur kali ya sama background gue yang absurb ini. Trus coba peruntungan jadi semacam kontributor disalah satu komunitas emak2 terbesar di HKΒ  kaya semacam The Urban Mama di jakarta gitu lho..disini namanya sassy Mama HK, lagi2 pas di InterviewΒ  ditanya bisa bahasa Mandarin or kanton..?? yasudahlah ya..tau sendiri jawabanya 😦

Pusing akuuhh…back when I was in Sydney, Alhamdulillah waktu itu gue kerja part time ala2 di kampus trus sempat bikin2 cemilan buat teman2 sekitaran apt gue terutama teman2 zumba gue. duhh senengnya bukan main biar kata gak sebesar uang jajan dari Chicco tapi kan seneng aja buat nambah2 gue jajan baju, lipstik, ina dan itu…

Kangen banget bisa dapat duit sendiri.. ngerasain kebebasan finacial ala2 gitu ya istilahnya huehehe, tapi apa daya kali ini usaha gue belum membuahkan hasil 😦 mungkin besok , lusa, or entah kapan yang pasti gue selalu berusaha terus cari2 info kerjaan atau apapun. Gak selamanya gue jadi stay home mom karena Bazyl & Keen pasti nambah besar moso selamanya gue stay dirumah foya2 ala2 sosialita. Trus inget umur makin tuir *nangissss kejer*

Bisa aja si kerja2 di western Coffeeshop gitu jadi waitress or apa tapi lokasinya itu jauh banget secara gue tinggal di suburb kan ya. itu sik berat diongkos. Kemaren Jco Hong Kong buka lowongan dengan salary mayan .. tapi balik lagi faktor lokasi plus syaratnya juga katanya mesti dikit2 bahasa lokal bisa lah. doohh skill kanton gue gak maju2..yang ada mundur cantik terus T_T”

Temen gue bilang kenapa gak lo masak2 aja Nis buat ina itu ..susah disini secara yang begitu itu udah kebanyakan dikuasai para mba2 TKI sebagai sampingan mereka.

Serba mentok emang disini, kecuali kalau gue tinggal di central kali ya tempat para expat kaya gue bisa kali kerja di galery2 or ngelamar jadi profesional nanny * lahhh anak sendiri aja sering tantrum*

Kadang saking jenuh dan bete gue jadi uring2an sendiri..bawaanya marah2 dan jadi pengen beli ina itu sebagai pelampiasan . kan gak bagus buat kesehatan jasmani dan rohani serta dompet. Intinya gue sekarang kaya lagi semacam krisis identitas..bukan dimasalah duitnya si ya, cuma lebih ke faktor gue butuh someting to do ..something to be proud of my self, connecting to other people karena gue suka berhubungan dan komunikasi dengan orang2 baru secara face to face yaa…biar kata kadang gue suka introvert orangnya. Mertua nyuruh gue sekolah lagi aja..doohh ngebayangin nya ngeri deh buat saat ini gak dulu.

Doain ya teman2..bantu doin aja or bantu aminin aja deh… semoga gue dapat kerjaan or bisa ngasilin duit sendiri lagi biar gak jenuh2 amat idup gue.

 

 

35 thoughts on “Kangen kerja tapi susah cari kerja di Hong Kong

  1. Mbaakkk, I felt you. Waktu belum balik kerja ngerasa yg sama. Takut dikejar umur trus gak laku kerja. Padahal rezeki mah dateng dari mana aja. Alhamdulillah kekhawatiran itu gak terbukti. Sekarang pas udah balik kerja, tetep ada enak gak enaknya juga. Yang penting disyukuri. Semangat mbak Nisa πŸ’ͺ

  2. Mungkin apa yang mba rasakan saat ini yang membuat aku pribadi takut ambil keputusan untuk jadi SAHM, tapi bedanya mungkin mba saat ini memang ada alesan yang jelas seperti yang dijabarkan diatas, tapi aku yang masih di Indo ajah udah ngebatasin diri ndak bisa ina itu πŸ˜₯ *ehhh..kok curhat πŸ˜€

    Semangat mba….mungkin bisa dicoba buat usaha onlineshop apa yang biasa orang2 indo beli dari Hongkong, hehehe…. πŸ™‚

    • Makasihhh buat semangatnyaa.. i need this aylot !! Secara usaha lamar sana sini belum membuahkan hasil.
      Disini susah mungkin karena faktor bahasa utama yg bukan inggris kali ya.. aah sutralah.

      Eniwei aku pengen buka jasa onlenshop gitu tapi gak bakat yang ada aku “jajan terus” deh ahahaha

  3. Semangat niiss.. itu diatas kayaknya udah ada yg komen, tapi siapa tau aja pengen dicoba nis, buka jasa olshop ajaa di indo gede bgt marketnya hehehe, kalo iseng2 hasilnya memang ga terlalu gede kali ya, tapi kan siapa tau bisa membuat sedikit lebih content πŸ™‚ oiya kayaknya tuh ada website buat freelancer gitu Nis coba deh ceki2, bisa kerja dari rumah, nulis artikel atau apa.. kan udah biasa nulis di blog πŸ™‚

    • Makasih Chris ..iya kemaren2 sempat browsing2 lamaran buat freelance writer gitu..hihihi semoga ada yang masuk nih. OLS pengen si tapi aku takut khilaf malah rugi yang ada ahahahah

    • Iya mba aku kadang suka ikutan Meetup-group soale waktunya kan lebig fleksibel. disini pemerintah gak ada yang kaya nyedian wadah imigrant or expat buat belajar kanton/mandarin gitu ..jadi susah. paling susah belajar tone salah dikit arti bisa beda …huhuhu

  4. Iya setuju sama Christaaa….

    Semangat terus ya nisss…jangan lupa tetep posting ootdmu yang selalu kece😊😊😊😊😊

  5. Puk puk Nisa 😘😘 Aku bisa ngerti si keinginan untuk kerja, merasa bosan dgn rutinitas rumah yg itu2 aza…I’ve been there too. Tapiii…ntar kalo kerja, dilemmanya lain lagi Nis😜 Kalo aku sih, selalu kepentok dgn jam jemput sekolah dan aktivitas the boys after school. Susah kan nyari kerja yg school hours, blom tentu dapet. Menurut aku Nis, there will be time and opportunity for you to work. Kalo lom kepepet bgt tunggu Kean uda setahunan deh biar kl mo masuk day care juga ga terlalu baby banget gitu. Kasian aza sih. Meanwhile, keep applying for job, keep trying, trust me, even tho it will take time but one day you’ll get it. Meanwhile lagi, untuk mengusir kbosanan mungkin les bahasa canton/mandarin aza Nis jd kan bisa mempermudah untuk nyari kerjaan. Kalo di retail gitu gimana Nis, like at the department store or brands like Zara, etc yg bukan product HK yg bahasa pengantarnya bisa English? Aku juga lagi ga kerja ini sejak minggu lalu. Tokonya tutup😜 Tapi aku lagi enjoy ga kerja untuk sementara, biar bisa bernapas aga legaan dikit, ga selalu ribet dengan jam sekolah etc etc. 😘

    • klo les bahasa aku kadang ikutan meetup group itu mba suka ada orang lokal yang mau belajar behasa trus aku belajar kanton deh tapi suka gak efektif jadinya..klo kursus yang beneran disini kanton gak ada adanya mandarin masalahnya belajar mandarin buat kerja tapi sehari2 disini orang ngomong kanton biar kata sama2 bahasa cina tapi beda bangettt..paling susah aku klo belajar tone salah dikit arti beda.

      iya mba kemaren sempet apply2 juga di retail cari2 part time juga belum dapat panggilan…

      semoga ya mba huehehe or emang belum saatnya aja kali ini.sutriss aku ini mba hiduo disini semua srba complicated..kalah saing pokoe ahahah.

      owalah jadi yang terkahir mba foto ditempat kerja itu terakhir masuk ya..klo disana pasti gampang lah ya mba cari kerja lagi apa lagi mba ria penglaman kerja banyak..

      makasih ya mba πŸ™‚

  6. I totally feel you. Ak sempet merasa kebalikan, i always work full time dan ak selalu merasa guilty karena kurang waktu buat suami and anak. Akhirnya ak decided to do part time last year tp ternyata ak gk betah krn ud terbiasa sibuk. Skrg balik full time lg d. Btw kalau bahasa jadi kendala, mungkin kamu bisa ambil kursus atau belajar sama local people? Either nanti kepake atau gak, it always nice to learn more languages. Good luck nis 😊

    • yup sehari2 lagi terus mengasah bahasa juga nih kanton ..cuma emang gak semudah belajar bahasa inggris susah banget kanton dan mandarin. T_T

      yeah will see semoga secepetnya dapat kerjaan deh ya ..makasih ya Erin supportnya πŸ™‚

      • masalahnya Rin disini itu sehari2 mereka pakai bahasa Kanton nah buat bisnis or kantoran or resmi di pemerintahan pakai bahasa mandarin…biar kata sama2 bahasa cina itu beda banget mulai dari grammar , tone, huruf nya dll..pusing gak si ahahhahah jedotin pala ke tembok

      • Iya exactly kalau salah tone bisa berubah arti kadang bisa jadi ofensif. Kan berabe haha. Di sana banyak perusahaan asing gt gk nis yg banyak bule nya jd bs pake bahasa Inggris ? Hehe

    • klo les gak si paling suka ikutan meetup group itu ama lokal people or ama temen2 juga..cuma paling susah kendala tone Man salah dikit arti bisa beda.dah sering ini kejadian kaya gitu..ahahaha

  7. sekolah lagi ide yg bagus com, gw aja sekolah lagi dan ternyata program master itu beda dengan lo sekolah sarjana. orang2nya juga beda, bisa banyak link juga karena lo ketemu orang-orang yang sdh tua gitu.. atau lo belajar makeup artis atau jahit/design duitnya lumayan banget juga.. tetap semangat com

    • Iya com tapi kayanya gak sekarang dan bukan program master deh…bisa nambah gila gue klo nekat ambil sekolah sekarang, secara anak masih kecil2 n no one help me here.

      kepikiran buat make up school tapi I dont know..modal juga mesti gede com. meanwhile ya masih terus usaha dulu nih cari sana-i huehehe. thanks com πŸ™‚

  8. Aamiin yang kenceng, Niiis. Dari cerita lo gw jadi tau tantangan hidup di HK yang ternyata gak gampang (jd tau dari bahasa aja beda antara kanton-mandarin, dan penempatan makenya). Kalo course2 gitu ada nggak sih Nis? Apapun itu gw salut sama usaha lo untuk nyari dan semoga someday dapet kerjaan yang cocok dan yang paling penting bikin lo nya enjoy yaaa.

    Semangat mama Nisa! 😊

  9. aamiin!
    iya mba pasti ga enak ya, biasa kerja biasa sibuk trus tiba-tiba harus di rumah seharian itu pasti ngebetein. Apalagi juga biasa dapet uang sendiri tiba-tiba harus bergantung sama orang lain, ya meskipun suami sendiri sih…tapi tetep aja rasanya pasti pengen punya duit sendiri. Semangat ya, semoga segera dapet kerjaan yang cocok di sana πŸ™‚

  10. Nge blog sama rajin ngevlog mba untuk ngisi waktu… daily vlog banyak penontonnya saat ini.. trus ngeblognya bikin-bikin review gt jadi bisa menarik brand… cmiiw.. itu ide dariku hehehe,, semangat ya

Comments are closed.