Life Update : Dilema

Met Puasa buat teman2 yang menjalankan ibadah puasa ya semoga lancar dan berkah 🙂

Gak berasa udah ketemu puasa lagi kayanya baru beberapa bulan lalu bulan ramdhan dan gue masih hamil besar si Keen. eh sekarang dah ketemu puasa lagi si bayik dah mau 10 bulan aja . time flies!

Ada beberapa rencana yang bakal kita jalanin nih, rencana pindah..tapi bukan pindah negara belum si heheh walaupun dalam hati pengen bangettt cepet2 hengkang dari kota ini ke tempat yang lebih baik. kali ini rencana pindahanya hanya pindahan lokasi Apartemen aja. Klo gak ada halangan kita bakal lebih tinggal ke area Island which is island itu sebutan buat pusat Hongkong or kotanya lah. alasanya karena lokasi sekolah Bazyl buat primary nya disana dan juga lokasi kantor chicco pindah juga ke daerah sana. Jujur kita belum tentuin daerah mananya tapi dari kemaren2 sebelum puasa hampir tiap minggu kita hunting lokasi dan apt ada 2 pilihan daerah yang kita suka..yah semogalah lancar walaupun hati ini kok gak semangat amat ya. *lho kok……

iyaa…hiks hati ini resah gelisah gak semangat..

Hampir 2 tahun gue tinggal di HK..gue singkat aja deh ya pake HK, tapi kok masih  susaaaaaaaaahhhhh banget hati ini menyatu dengan kota metropolitan *tsaahhhh

kayanya perjuangan gue buat survive disini itu bener2 berkali2 lipat dibanding di SF dan Sydney. yah walaupun juga di dua kota tersebut awalnya banyak drama juga buat penyesuaianya tapi gak seheboh dan sedasyat di HK. entahlah…padahal kan ya klo di pikir2 HK ini masih area Asia masih deket ama Indonesia, Alhamdulillah sejak datang kesini keluarga , teman banyak yang berkunjung harusnya kan gak sepi2 amat gak nelangsa2 amat..tapi balik lagi gue masih ngerasa ada yang gak cocok di hati.

istilahnya kaya gak nemu The Quality of life.

Kalau kata Nyokap yang berkali2 ingetin gue buat coba bersyukur  apa yang lagi gue jalanin dan gue dapatin biar rejeki gak menjauh ..cuma kan antara teori dan paraktek yang gue jalanin hari demi hari disini gak gampang maliihhhh. Ampe bosen deh gue nangis bilang gak betah di sini, ampe capek juga gue klo lagi kumat cengengnya marah2 sembari nangis2 dan adegran drama lainya ke Chicco karena saking gak betahnya. perasaan gue doang apa ya yang kaya gini atau semua orang yang pindah ke HK juga ngalamin sama?? atau dasar gue yang kurang piknik kali yaa 😦

kadang klo lagi sholat doa utama gue supaya bisa keluar dari HK atau pindah kenegara yang lebih baik lagi..semoga di Ramdhan ini ada keajaiban :’)

Nah rencana juga abis lebaran ini gue mau mudik.

dan…..

Gue berencana gak pengen balik lagi ke HK !! ;p

iyahh rasanya gue dah mikirin skenario kalau gue bakal stay di jakarta and chicco tetap di HK sampai mungkin ada perubahan yang lebih baik.. maksudnya perubahan situasi yaa karena gue kan dha bilang alasan diatas klo gak betah disini. Dari kemaren gue debat kusir terus gak berujung ama Chicco masalah ini. apa gue mudik n balik jakarta atau gak..masalahnya kan sekolah Bazyl dah bayar debenture nya trus apt dll ..iihh dilema.klo dah kaya gitu gue jadi mikir gue terlalu egois kali ya gak mungkin juga ngorbanin anak2 demi kenyamanan hati gue sendiri.

Tapi kalau diri gue aja gak nyaman gak happy di HK gimana gue mau urusin anak2 , suami dengan perasaan happy juga..huhuhuhu sampai dititik ini gue ngerasa dilema trus ujung2nya gue suka stress sendiri and nangis lagi . sori ya klo cerita gue kali ini kaya menye2 bin alay  ..beneran deh gue kaya lagi gak tau mesti gimana kaya dah mentok gak ada wayout.

Akhirnya sebelum puasa kemaren gue sempet adu debat hebat lagi ama Chicco yang berujung yaudalah kalau emang gue mau back for good ke jakarta sampai misal Chicco dipindah tugasin ke negara lain yang lebih baik mungkin gue baru nyusul kali ya. trus pas chicco dah kasih lampu kuning gitu gue jadi mikir kalau gue stay di jakarta dengan anak2 apa iyaa gue bisa adjust well semuanya sendiri iya emang deket dengan keluarga pasti ada orang yang bakal bantuin gue dll buat urus rumah dan anak dan kemungkinan gue bisa kerja trus …biarinin anak2 jauh dari bapaknya?? apa ide yang bagus dna ideal ..bingung lagi deh T_T

Maunya apa si lo Nis?????

jujur gue maunya pindah dari HK  …gue pengen ke kota yang pro family friendly , yang nyaman , yang tenang.. yang bagus buat anak2, emang si gak akan ada negara atau kota yang 100% ideal dengan kriteria yang gue mau tapi setidaknya ..gak se-complicated tinggal di HK dimana harga rent apt gila2an dengan space yang gak wajar. makanya orang2 sini keseringan diluar rumah jalan sampai malam karena salah satu alasanya mereka stress klo balik kerumah dengan space yang “mungil”

belum harga sekolah yang crazy klopun lo mau gratisan bisa kirim si anak ke local school yang kurikulumnya bagi gue “menyayat hati”  dan masalah bahasa juga walau dibilang bahasa penghantar Inggris tapi kenyataanya banyak yang bilang lebih ke canton. gue gatau deh gimana para ortu sini bisa handle hal2 seperti itu…gue sih gak akan tega nyuruh bazyl dirumuran dia menjelang 5th belajar hal2 biologi dan matematika hitung2an dan pembagian dan juga materi2 lain..thats why kita masukin bazyl ke Int school tapi kan gak murah pas kita liat2 kemaren di pameran pendidikan Hk disitu banyak sekolah2 nawarin program terbaik mereka..sekolah yang kita incar buat bazyl sudah full bazyl masuk waiting list hampir kali ke 50 trus klopun mau 50% chance ketrima mesti naikin lagi bayar debenture ke sekolah tersebut tapi gak ada jaminan 100% .makanya kita juga apply ke beberapa sekolah lainya dan apply kaya gitu aja tuh mesti bayar buat registration fee biar dipanggil interview..kebayang gak sih berapa duit kita udah habis buat urusan sekolah ini. mayoritas registration fee ini buat Int school kisaran $1500 – $2000 . mungkin bagi orang lain kecil kali ya duit segini bagi kita itu besar banget…. T_T bukanya gue pelit dan gak iklas ngabisin duit buat sekolah anak gini tapi klo udah ada 100% warranty ketrima si okelah ya lah ini kita mesti bersaing ama ortu lain yang siap sedia cash buat bayar debenture selangit. Fyi..kemaren ada ortu mainland berani bayar buat anaknya sampai HKD$80.000 .bokk dan itu gak refundable yaa ada si beberapa yang bisa refund. yah jelas dah pasti ketrima lah si anak nya hiks..

Nih dari tadi gue ngoceh2 gak jelas ya..dari masalah pindahan, gak betahnya gue sampai curcol sekolah anak ahahaha. gue ini stress mikirin duit or apa sik ahahahah.ampe ngomong aja dah ngawur ngidul. ya moso mesti jual tanah dan emas ..kayanya belum sampe segitunya gak si. kecuali klo ntar Bazyl udah mulai SMA or kuliah lah ini kan gue masih ada anak satu lagi si Keen *sigh

yah intinya gue dilema apa gue masih mau stay di HK atau gak.. dah capek banget hati ini buat terus beradaptasi disini, semakin gue paksa semakin gue kesiksa ngejalanin hari2 gue . makan gaenak, tidur juga jadi gak nyenyak..jangan sampe gue jadi gilak karena strees di HK ahahahaha

makanya gue buat vlog..apa hubunganya Nisss..iya salah satu alasan gue buat vlog tuh semacam kaya pelarian aja dari kesuntukan gue disini. walaupun ya geje juga si hiks

kayanya gue dah berjuta2 kali yaa ngoceh gue gak betah disini , yah maapkan lah klo blog ini semakin boring…yah sekalian sesekali blog tetep update.

 

 

 

 

 

32 thoughts on “Life Update : Dilema

  1. Mbak Nisa…i feel you! Aku dulu juga tak betah tinggal di Italy, sempat kepikiran juga apa balik aja ke indonesia sendiri ntar suami aja yg bolak balik indonesia-italy tp kepikiran berat di ongkos juga, akhirnya setelah beberapa kali debat kusir juga hasilnya suami mengalah dan kita back for good ke indonesia dgn catatan kalo ada sesuatu yg gak sesuai harapan pak suami dgn berat hati kita balik lagi ke Italy/Romania, tapi semoga sih dia betah2 aja di indonesia,hehe ini kenapa malah jadi ikutan curhat sih.
    Sebaiknya coba di bicarakan lagi dengan Papa Bazyl, yang baik dari yg terbaik insya Allah ada jalan keluarnya, semoga dimudahkan, terutama dan bulan ramadhan ini semoga semua doanya di dengarkan oleh Allah swt ;-). Btw aku salah satu subscriber vlognya mbak Nisa loh, suka nontonnya :-), tetap semangat ya!

    • Adhyaa apa kabar ?makasih yaa dah subs channel aku n masih mau main ke blog ku

      makasih supportnya..aminn semoga ada jalan keluar terbaik ya buat situasiku sekarang. soale aku dah gak kuat disini hiks hiks….

      *pelukk

  2. Kalo kata Oomku yg bolak-balik HK buat urusan bisnis sih tekanan hidup disana emang gede kak, nomor 2 setelah Singapore. Pdhl kita yg hidup di Jakarta uda ngerasa fast-paced ya aplg di dua negara itu dobel2 deh. Yg TKI jg pernah ngomong gitu sih kak, demi duit, apa boleh buat, dibetah2in deh.
    So actually you’re not alone 😊 Bersabar ya kak puasa masih 3 minggu lagi, siapa tau hidayah keluar hehehe smangat!

    PS: Aku jadi beneran dikenalin sama temennya kak Nisa dong yg di post sbelumnya, masih ada chance gak ni 😂 wkaka

    • iya TKI sini tuh juga pada suka ngeluh gitu makanya mereka klo lagi free ambil sidejob buat makanan atau beberes rumah orang.
      aminn makasih yaa ge buat semangatnya !!

      ahahaah nanti aku tanya dia yaa lagi gak di HK kayanya soale lastweek kita aja ketemuan dia gak disini

      • Hahahah iyaa.. Btw kalo gak salah kak Nisa pernah posting blog tentang pengen cari kegiatan baru kan, belum ketemu ya? Saranku coba cari supplier2 make-up murah di HK siapa tau ada yang deket dari rumah, trus jual2in ke Indo pake harga miring 😛 Atau yang limited edition gitu yag di HK ada tp di Indo gada. Considering most Indonesian women demen dandan yaaa.. Apalagi yang brand bagus + harga miring. Tapi kalo waktunya gak cukup / repot jangan dipaksain ya kak.

        Sip2 nanti berkabar2 aja ya kak Nisa. Siapa tau jodoh 😆 Wkakaka

  3. Niiiis….itu uang pendaftaran sekolah mahil amir buat anak SD aza omg!! Kl dsini di sekolah private, emang iya sik fee untuk enrollmentnya berkisaran segitu emang tapi buat high school kl primary aza sih cuma $25 kl ga salah dulu jaman the boys. Kl public si gretong.

    Hmmm…kl soal ga betah di HK, ga bisa komen banyak. Krn yg tau sikon-nya kan Nisa sendiri ya. But, every where you live there will be pros and cons there will be + & – things. Like you said are you willing to sacrifice your children & husband just for yourself satisfaction? In my personal opinion sih, family itu (kalo memang bukan krn sikon kerjaan or sesuatu yg sgt terpaksa) sebaiknya tinggal bersama. Ntar kl tinggal pisah, masalahnya juga pasti lain lagi. I’m available thru chat if you just wanna shed the tears Nis, buzz me. Jangan sutris2 ntar cakepnya ilang loh😜😘😘🤗🤗

    • Disini publik juga gratis mba tapi buat Bazyl gak bisa karena faktor bahasa ada yg setengah publik dan private namanya ESF kurikulumnya british punya,yang lagi kita proses daftar tapi bazyl WL mba huhuhu dan gaktau dapat kapan kecuali kalau kita berani bayar debenture diatas rata2.
      disini pendidikan dan rent apt salah satu hal yang sering di complaint para expat yang idupnya pas2an macam kitah T_T

      iya nih pengen chat2 lagi tapi tunggu waktu free dulu secara bazyl lagi banyak PR n keen dah mulai gak bisa diem mata mesti fokus gak bisa cuek dikit T_T

  4. I totally can relate with you esp 1-2 thn pertama g di sini. Emang orang bilang tinggal di US enak lah apa lah tapi hati g masih gk sreg, sama jd sering stress and melt down. Tp setelah thn ketiga udh bisa nerima kenyataan sih, udah lebih bs adaptasi dan mulai betah. Ya memang serba dilema dan gk ad pilihan lain selain dijalanin dan mencoba menikmati. Wish u for the better days ! Whether it’s in HK or somewhere else

      • Haha serba salah sih. Di Indo enak ada keluarga sama banyak yg bantuin hehe. Kl di sini y quality of life sama salary lbh ok. Tp skrg Indo kondisi nya lg kurang kondusif jd sementara di sini dulu lah

    • nah iyaa stressnya itu lhoo jadi buat apa2 serba salah dan gak happy ..segala cara udah dilakuin tapi gatau aja ampe sekarang kok belum bisa nyatu ama ni kota.Makasih ya Rin buat penyemangatnya..smoga dapat wangsit secepetnya atau semoga klo emang pasca pindah agak betahan dikit hehehe. walaupun dalam hati kecil pengen keluar dari HK soonest ;p

  5. Semangattt, mbak Nisa. Itulah kenapa kubilang supermom. Tentu beda dong dengan ibu2 yg punya bantuan (ART / babysitter). Tentu jauh lebih tangguh & taktis. Aku turut mendoakan yg terbaik yaa 😃

  6. temen gua yang waktu itu sempet pindah ke HK kok malah demen banget ya… pas balik ke jakarta malah sekarang mikir pengen minta pindah balik HK. hahaha.

    ya moga2 bisa segera dapet solusinya ya nis…

    • emang si dilema bener kata si erin klo di Indo jusa suasana lagi gak enak kan ya..tapi di HK juga gue gak nemu sisi quality of life juga Man..berat deh apalagi buat family life disini kaya kurang aja kecuali klo kita expat dengan gaji yang ajigile dan benefit yang luar biasa ok kali ya hehehe…

      makasih ya Man..semoga secepetnya deh ni dikasih jalan terbaik ama yang di Atas 🙂

  7. Waaahhh nisa, salam kenal. Semangat nis, aku pengeeen malah pindah ke luar negri, tp Tuhan br ngijininnya pindah ke Medan, heheeee. Br setaun niy, dibetah2in aja nis, huhuuuu… pasti ada enak nggaknya ya. Aku br mulai ngajar linedance d rmh biar gak suntuk. Semangat trs ya nisa, anakmu lucu2, sehat2 lagi. Alhamdulillah bgt kan…

    • haloo Nina salam kenal jugaa ya !!!
      aku juga pengen nya si stay di LN daripada balik ke Indo apalagi kan ya sekarang situasi di Indo manas terus dan rasis etnis dimana2 hiks hiks jadi parno nih mau pulang juga 😦 cuma klo di HK ini bagi aku dan juga beberepa temen expat bilang gak nemu quality of life nya aja semua serba kompetitif semua serba mahal dll..ditambah kadang orang2 sini tuh suka cuek.

      anyway, aku dulu pas masih di jakata dan di sydney suka ikutan linedances Ninaaaa and zumba . suka suka bangettt !!! apalgi pas dijakarta dulu aku belajar salsa juga dikit dan afternya si guru langsung mix dengan linedances…ahh andai tetanggan aku dah daftar deh ..

      • Kebayang beratnya ya Nis, apalagi anak2 msh balita. Pindah medan yok sini, hahaa…biar ruwetnya ditumpahin di lantai dansah, hihiii… Smangat trs Nis, badai pasti berlalu…

  8. Jd inget kata trainer project dr HK waktu masih jaman kerja dulu, tekanan hidup di HK emang bkin nyiksa bahkan dia bercita2 suatu saat mau tinggal di negara lain. Itu org HK asli yg ngomong mba Nis dan gw setuju sama kata Gege “you are not alone”. Aku doain yg terbaik buat smua y mba Nis, semoga apapun nanti keputusannya itu yg terbaik. Puk pukkk jgn sedih lagi.

    • iyaa mostly orang lokal yang aku kenal malah bilang gitu juga n mereka suka aneh klo ada orang yang bilang betah dan suka di HK …disini itu biaya hidup terutama sewa apt paling mahal setau aku masih no5 termahal didunia dengan space yang gak wajar ala kandang burung seriusan ini..makanya kebanyakan orang suka kluar rumah hingga malam biar gak sumpek di rumah yang sepetak..ujung2nya ya diluaran jadi rameee…complicated lah hidup disini. aku gak bermaksud ngeluh si ampe sekarang belajar terus buat nrima tapi kaya masih susah Nola hiks…

      makasih yaaa penyemangatnya !!! *pelukk

  9. Mgkn krn faktor bahasa jg kali ya nis? Aku sih ngebayanginnya gitu. Klo SF sama Syd kan, biar kita belepotan ngomong Inggris tp tetep aja ngerti mereka ngomong apa.

  10. Ikut prihatin mba…pernah jg merasakan migrasi dari tmpt nyaman ke sebaliknya…tp opsi long distance sebaiknya sih dihindari ya..ke depannya srgkali lbh menambah masalah..terutama bg anak2 .mungkin kl memiliki komunitas atau bnyk kawan yg tepat bisa lbh ringan beradaptasi.. dukungan suami perlu…bgmn meringankan beban istri agar sll happy…hindari menanggung semuanya sendiri mba…tdk ada masalah yg tdk memiliki solusi…semoga terpecahkan masalahnya…

Comments are closed.