Dikejar Debt Collector

Foto from Google

Gegara abis baca IGS si Jauka beberapa hari lalu, trus keinget kalau gue pernah punya pengalaman di kejer-kejer Debt Collector ugaa. HOROR !!!! ditagih utangnya mulai dari yang manis semanis madu sampai dimaki2 macam di sinetron2 hidayah gitu deh.

Jangan salah kaprah dulu yaa guys, ini bukan Utang gue..

yuk baca sampai habis biar tau cerita lengkapnya seperti apa.

ceritanya ketika  gue masih di Jakarta dulu. baru memulai kehidupan nyata a.k.a baru married dan dengan sok2 ingin mandiri kita memutuskan ngontrak rumah. Tapi gue maunya deket rumah ortu ;p. Dan cari dicari ketemulah sebuah rumah yang manis dan sesuai dengan kriteria yang gue dan Chicco mau. Toh yang punya juga masih kenalan ortu juga dan kita pikir why not dong ya. Berkali2 kita survey buat cek cek semua kondisi rumah dan lingkungan dll semua aman deh pokoe.

Proses pindahan juga lancar jaya,

Sampai pada suatu hari, setelah sekitaran sebulan kita tinggal disitu, disiang hari Mbak dirumah laporan kalau didatangin bapak2 berbadan kekar naik motor ngasih surat buat bayar utang. kagetlah hamba..hutang apaan???

pas dicek itu bukan atas nama gue, melainkan nama seorang perempuan yang gue juga gatau siapa, gak kenal juga. trus dipikiran gue paling juga salah rumah or alamat kan ya. gue cuekin aja. suratnya gak gue bukan gue geletakin aja.

 

beberapa hari kemudian, pas gue lagi dirumah..datanglah lagi mas2 berbadan kekar nyariin nama yang gue gak kenal, pas mbak gue bilang gada nama itu dirumah ini , si mas2 tersebut gak percaya. akhirya gue keluar nanya ada apaan. Dia jelasin tentang pembayaran hutang CC yang menunggak. gue bilang klo gada nama orang tersebut dirumah ini. mungkin salah alamat. tapi si mas tetep ngotot klo rumah yang gue tempatin itu rumah si yang bersangkutan. Usut punya usut taunya yang dimaksud itu adalah yang tinggal dirumah kontrakan sebelum gue.

memang sebelumnya sepasang kakek nenek dengan anak perempuan cantik modis gitu, gue pernah ketemu sebelumnya pas survey2 rumah tsb. tapi gue gak pernah tau namanya siapa…

gak nyangka aja cakep2 utangnya banyak banget…

dan itu ada beberapa Debt Collector yang nagih dengan Bank yang beda beda..dan jumlahnya itu gak sedikit. mending kalau cuma 1-5 juta. ini diatas 20 juta semua. Gue bingung deh CC dia dipake buat apaan aja sampai gak dibayar2 gitu.

awalnya si gue masih biasa aja, lama2 gue gerah juga secara kadang si debt Collectornya suka songong dan ngototan malah pernah teriak2 macam gue yang ada masalah sampai gedor2 pagar rumah. Akhirnya gue laporin ke Landlord buat tolong dikasih tau ke yang bersangkutan. awalnya gada jawaban…

lama2 gue juga ikutan nerror si Landlord karena gue pusing didatangin terus, si Mbak gue ampe ketakutan tiap kali ada mas2 berotot kerumah.

sampai suatu hari…datanglah yang bersangkutan kerumah ditemanin kedua orang tuanya.. dia nanyain segala surat2 yang dikasih ama si Mas2 Debt Collector. Kalau dari tampilan si Mbak ini ya man teman…cantik modis pokoe tampilan macam orang kayah gitu. nenteng tas branded, parfumnya sudah dipastikan mahalan punya. rambut rapih macam baru keluar dari salon..( entah kalau dia ngeblow sendiri dirumah ) pokoe kece badai deh..trus gue kasih semua surat2 tagihan hutang dia, ada kalii 20 lembar surat. dan itu pernah iseng gue intip klo ditotal bisa ratusan jutaaaa . syereemmm genks !!!!

Dia cuma bilang sori udah ngrepotin gue kena masalah ama debt Collector dll. Dia si banyak diem pas liat2 surat2 nya cuma tertunduk lesu dan…berlalu begitu saja. gue sempet bilang Mba tolong diseleseikan segera atau diurus kalau alamat tinggal mba bukan disini lagi. Karena saya jadi parno didatangin ama si Mas2 berotot tsb.

usut punya usut dapat cerita dari landlord gue klo orang tua si Mbak itu  sampai kudu jual barang sana sini or minjem sana sini buat bantuin masalah anaknya..kesian banget yaaa. Duh semoga kita jauh2 sama urusan utang2 ini yaa..apalagi ampe dikejer2 Debt Collector gini. jangan sampai demi gaya hidup kita jadi lupa diri sok asik gesek CC berasa horang kayaahhh ;p

 

teman2 punya cerita berkaitan dengan Debt Collection/collector  gini?

Advertisements

18 thoughts on “Dikejar Debt Collector

  1. belum. dan jangan sampe dikejar debt collector. amit amit. (lalu komat kamit doa biar cicilan KPR cepet dilunasi. serem euy).

    kudu ati ati ya mbak, kalo masalah rumah yg dikontrakin. antar pemilik, pengontrak lama, sama pengontrak baru. moga moga ga ada yg ninggal masalah kayak gini.

    awal taun depan aku mau ngecut kontrak rumahku krn yg ngontrak rada bermasalah dengan pembayaran. tapi masih mikir gimana caranya biar kalau seandainya dia ada sangkutan hutang ga bakal ninggalin masalah ke aku.

  2. iya sama ini kontrakan rumah kita di jakarta juga bermasalah, beberapa bulan lalu metreka nunggak gak bayar cobaaaa T_T. mau kita suru keluar tapi enak banget mereka kaya lenggang kankung gak bayar. padahal jelas dikontrak seperti apa. lapor ke polisi moso kudu bayar. maju mundur kena. 3 bulan lagi kontrak mereka abis. bingung antara mau lanjut kita kontrakin or gak. cuma klo didiemin gada duit masuk yang ada ;p

  3. Saya pribadi insya Allah enggak pernah karena gak tertarik punya CC. Tapi temen sekantor bikin heboh karena debt collector ngejar ke kantor. Wuih, amit2 pokonya berurusan sampe kayak gitu. Liat orang yang digituin aja ngeri bgt.

    • Iyaa banyak cerita debt collector ampe ngejer ke trmpat kantor yaaa, duh semoga gak kesampean deh. Emang semakin kesini serem yaa ama gaya hidup. Kudu banyak2 self control deh biar gak kemakan utang sana sini

  4. punya cerita kek gini kak…ceritanya temen kantor istri ane punya tunggakan CC..
    nah..nama referensi yang di pake waktu awal ambil dulu adalahnama istri saya..
    padahal istri saya gak tau apa-apa..
    ngaku saudara gitu…

    udah dua kali saya di telp…nanyain pelunasan…padahal gak ada sangkut pautnya apa-apa..
    belum debt kolektor sih, masih pihak bank…

    • Waahhh kok serem yaa ampe istri gak fau apa2 dicatut namanya jadi referensi nama. Semoga cepat selesei urusanya. Pusing juga lah pasti.. aplagi oihak bank kan mana mau tau yaa.. semoga gak sampe ke debt collector

  5. Ya ampun sama banget, jaman gw ngontrak di BSD gw didatengin debt collector hampir tiap hari, kadang datengnya rombongan. Ternyata yg ngontrak sblm gw cicil mobil ga dibayar trs mobilnya dibawa kabur. Gw sampe cape jelasin ga ada nama org yg dicari dirumah dan gw penghuni baru ngontrak disitu, tp tetep dateng terus. Sampe akhirnya kita memutuskan pindah aja soalnya ganggu banget. Untungnya ngontraknya per 6 bulan jd saat masa kontrak abis langsung cuss pindah. Alhamdulillah di kontrakan yg skr aman 😄

  6. Wah ga pernah tapi ada kenalan yg berurusan dg org yg bekerja sbg debt collector, bkn masalah hutang tp masalah keseharian.modelnya ya gitu main teror psikologis dan dikit2 main ancam2. Dunia mereka jd dibawa2 ke berbagai sektor. Tapi memang uang yg didapat dg cara ga baik akn ga baik juga hasilnya..biasanya kelihatan ke anak2nya..

  7. Aku malah dulu kerja bareng mereka Nis hehe. Jadi pas di Bank kan sempet di divisi kartu kredit jadi udah biasa berhubungan sama Debt Collector (urusan kerja ya) dan karena tau aku parno banget. Serem soalnya. Dan lagi namanya hutang kan emang harus dibayar ya

  8. Dulu mantan kolegaku dikejar-kejar sama DC udah kayak apaan, sampai-sampai extension semua divisi diancam DCnya. Pernah lihat penampakan DCnya juga. Amit amit berhubungan sama mereka, hidup apa adanya saja. Soal cewe modis yang pakai CC gitu aku udah ga heran, banyak soalnya haha. Rasanya semua karena gengsi, aku pernah bahas di blogku juga dulu.

  9. Pernah juga. Tp bukan gue yang ngutang. Walau nominalnya nggak sebanyak dan separah si mbak tadi. Gue pikir era debt collector tu 10 thn yg lalu ya.. Ketika apply cc msh gampang banget dan bank2-nya jg masih banyak gitu, kirain skg udah ngga. Tnyt skg jg masih ya? Tp yg parah skg menurutku yg pinjaman uang pakai apps itu si Nis.

Comments are closed.