Berharap Hidayah, Drama yang kudapat !!

 

bukaan cerita lebaran yang bakal gue share di blog malam ini, tadinyaaa niat awal mau cerita yang lain tapi karena cerita yang ini masih sangat fresh dan baru banget kejadianya so…gue pengen cerita aja di blog sekalian nanya pendapat ke teman2?

yang ngikutin Instagram gue terutama yang suka liat Instagram stories gue tau kan kalau gue suka ikut acara pengajian gitu. Nah di HK gue itu ikut 2 acara pengajian.

Nah walhasil gue dapat hidayah eeh ini malah dapat drama..di tempat salah satu pengajian yang gue ikutin selama ini

Ceritanya berawal dari hal yang bagi gue amatlah simpel dan sepele. masalah patungan sumbangan kado buat kenang2an. Karena 2 orang anggota di pengajian tersebut ada yang bakal pindah bulan depan dari HK. let say si A dan si B.

jadinya dibuatlah group whatsaap khusus masalah sumbangan kado tersebut. hampir semua nggota di group pengajian tersebut ada di group kado, pembahasan dimulai dengan sekiranya kado apa yang cocok buat dikasih ke teman yang akan pindah tersebut. setelah diskusi cukup lama dan panjang akhirnya disepakati kado yang akan dikasih dan juga sumbangan per -orang untuk kado yang akan dibeli. per -orang dikenakan sumbangan sebesar $250 untuk dua kado.

disini mulai masalahnya…

Setelah gue baca gue baru ngeh kalau ada 2 orang yang akan diberikan kado ( karena selama ini gue hanya silent reader dan taunya diawal dan di nama group tulisanya ” kado farewell si A” ).

nah masalahnya gue gak begitu kenal dekat dengan si B, hanya kenal dan itupun ketemuan bisa dihitung jari. gak pernah whatsaap/chat or apapun. ketemu di group pengajian tsb juga belum pernah. kita malah ketemu selalu di acara kjri or acara formal lainya. ngobrol dalam bentuk basa-i. bagi gue itu bukan teman dekat dong..dan gue gatau dia wong gak pernah ngobrol personal jugak.

jadi,

gue bilang di group dengan bahasa yang amat sopan dan formal ( rasanya pengen gue share wa gue disini sekalian deh, tapi dilarang chicco n sahabat gue ) kalau gue ijin untuk sumbangan kado hanya untuk si A. dengan alasan gue kenal baik dan dekat dengan A. sedangkan si B dengan alasan seperti diatas. trus terakhirnya gue bilang maaf kalau kurang berkenan demi alasan fair saja dan terima kasih banyak buat pengertianya.

gak lama dibalas oleh satu buibu senior di group pengajian tsb, dia bilang oke dan setuju dengan gue lalu dia bilang akan diadjust gue cuma nyumbang setengah saja. lalu disambung dengan bberapa buibu lainya yang setuju dengan pendapat gue tersebut.

okelah gue pikir dah beres dan gada masalah, jadinya kemarin gue datang ke pengajian untuk ikut acara perpisahan dan makan2 lanjut foto2 ramah2 ketawa2 becanda2 pose bagaikan keluarga cemara. santai semuaa tanpa ada masalah.

eehhh gataunya tadi siang dapat cerita dari seorang temen ( dia  anggota pengajian tsb juga)

kalau gue dapat omongan dari group tsb . katanya  cara gue ngomong di group kurang elegan lah , harusnya kudu japri dulu ke salah satu buibu senior lah, dramalah, pelitlah, apalah , ampe masalah  lain2 yang gue gak pernah kepikiran jadi kebawa juga. fitnah ihh …Beuhhhh mendidih rasanyaa diomongin kaya gitu.

really????

diomongin ama buibu PENGAJIAN ?? yang dimana katanya mereka sebelumnya sudah setuju ama usulan gue dan dimana yang katanya mereka adalah buibu soleha gak mau repot ama urusan drama kehidupan duniawi..tapi ini apaahh BAMBAAANGGG??!!!!!

ohya emang sebelum gue ngomong ke group gue sempet cerita kan ya ke beberapa temen juga yg mereka juga ada di group tsb mengenai keberatan gue untuk sumbangan buat si B, mereka juga sempet pro tuh..nyuruh gue ngomong aja di group eehh gataunya mereka diam saja. tapi gue si gak ambil pusing yang penting kan gue dan ngeluarin pendapat gue kan daripada ikut nyumbang tapi gak iklas n gak afdol ngapain? lagipula duit segitu bagi gue besarlah apalagi abis bayaran sekolah anak, abis lebaran , bayarn ina itu trus mau mudik dll..emang duit tetiba nongol di kulkas apaah??? apa kata Jouska nih klo gue curcol begini, bisa dilaknat pastiii suru pangkas pengeluaran gak penting. yeeekaaannn

trus enak aja mereka main nyuruh2 sumbangan tapi gue gak kenal dekat ama B kan sama ja kaya buang duit. emang kalau gue gak ikut sumbang kado B gue bakal masuk neraka apa??

apa salah gue ngomong jujur di group??? gue jadi mikir ini orang2 yang soleha ini teryata ilmunya gak setinggi yang gue kira, gue pikir mah gak pake drama taunyaaa ngomongin orang jugaaa sesama anggota pengajian pulaa. kalau emang gak suka yaa kenapa pas gue bilang di group mereka gak ngomong langsung aja yak?? Napa juga gue kudu japri satu2 cuma buat bilang masalah keberatan gue. emangnya ini organisasi ada ketua wakil dan sekertaris n anggota?

gue tuh dah seneng nemu komuitas ngaji begini niat awal beneran mau ngaji dan memperdalam ilmu agama secara tinggal jauh dari keluarga dan hidup di negara yang minoritas muslimnya. berharap dapat hidayah kan eeh gataunya dapatnya DRAMA kumbara! aaahhh fergusooo kenapa jadi beginii???

 

nah kalau teman2 jadi gue kira2 gimana? apa diem aja ngikut apa yang disuruh aka main bayar aja? atau bilang keberatan kaya gue dan bayar buat yang kenal aja?

 

 

 

Advertisements

6 thoughts on “Berharap Hidayah, Drama yang kudapat !!

  1. Kenapa juga harus japri yak, kan fungsinya grup sudah diomongin barengan gitu 😆 . Itu dolar hongkong gede ga sih dirupiahin Nis? hehe aku mikirnya usd gitu, gede amat 250, mau kasih hadiah mewah? 😀 . Kalau Aku dekat dg A, aku lebih pilih bilang ke grup, aku mau kasih kado langsung ke orangnya, B bukan teman dekat, dan hak ku juga mau kasih kado sama siapa, ya duit gw gitu kan hehe. Klo di Jerman sih blak-blakan tipe orangnya, klo ga mau sumbang ya udah ga perlu jd bahan gosip.

  2. Klo aq jd mba nisa, berhubung sumbangannya gede ya aq bayar setengah juga lah 😅😅 lagian kan ttp byr kado napa masih aje diomongin sih?!
    Kcuali udh protes trs ga ikut nyumbang sm skali. Etapi ttp aja ga boleh ghibah kan ya.

  3. Aku bakal melakukan hal yg sama kayak Mbak Nisa. Trus ya tetep ngaji seperti biasa. Kan cari ilmu & berkah Allah swt. Rambut boleh sama hitam tp isi hati orang kita gak pernah tau. Jadi nrimo ajalah, Mbak. Buat yg ngomongin jelek di belakang, lebih perlu hidayah tuh. Hehe. Meskipun pahit, aku pilih diomongin di depan aja. Lebih fair.

  4. Aku bakalan sama lah ikutan patungan buat si A aza B ga secara kan ga kenal dekat juga. Itu si nyebelin Nis kalo sampe diomongin seperti itu. Uda bagus Nisa bilang apa adanya kan jadi lebih jelas dan fair. Kalau aku pribadi jadi males gaul sama orang2 seperti itu. Gaul dgn orang Indo di luar negeri itu susah susah gampang ya kalo menurut aku. Apalagi kalo kelompoknya besar. Jadi banyak dramanya juga.

  5. kalo emang jumlahnya lumayan berat ya gua setuju ama lu untuk jujur.
    cuekin aja lah nis yang ngomong gak enak. di tiap komunitas pasti ada aja yang nynyir. toh banyak yang pro ama lu juga kan. jadi ya udah cuekin aja. 😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s