Mendadak

 

14 Desember 2019,

08.30 waktu Hong Kong

done packing… ready for holiday !!!! yeay……. *bazyl & Keen lompat2 kegirangan*

now its time to go to bed,kiddos…cause we need wake up early for morning flight... *anak2 masuk kamar*

Chicco masih sedikit beberes koper ……

 

kemudian Hp gue berbunyi…dilayar tertulis Mama Chicco , ngebatin dalam hati pasti mau bahas baju batik lagi deh..

halo maa…bagus kan….*kemudian terdengar mama histeris nangis2*

Nisaaa…AYAH UDAH GAK ADA !!! kasihtau Chicco dan lainya *nangis terisak isak*

Innalilahi …wainalillahi rojiun”  kemudian telpon terputus

Belum sempat gue noleh ke arah Chicco, dia berdiri dan bilang “ Ayah yaa…

kita berdua kemudian hanya diam bingung duduk di sofa sembari gue rangkul Chicco

 

kemudian kita bergerilya cari tiket pulang. sampai jam 10 malam nihil..semua flight penuh. tadinya berpikir mau lanjut terbang ke Da Nang dulu trus cari tiket ke Indonesia. tapi pas dicek tidak ada penerbangan direct menuju jakarta.

Akhirnya Chicco urus2 cancel hotel dan flight holiday kita dengan alasan apa adanya, Alhamdulillah yang seharusnya semua gak bisa refund, kok ya bisa refund. sedikit berbelit waktu urus tiket pesawat, tapi akhirnya bisa juga.

jam 12 malam waktu HK, gue cek2 satu persatu lagi website penerbangan rute HKG – JKT..tadinya kalau emang tersisa bisnis gue dah nyuruhin chicco balik duluan biar gue dan anak2 nyusul…gak sengaja buka lagi website Garuda masukin tanggal penerbangan ..Alhamdulillah ada seat tersisa 5 seat!!!! buru2 book..pesawat pertama. jam 9 pagi.

buru2 kasih kabar Kakanya Chicco mengenai jam penerbangan kita besok, Alhamdulillah Mamah setuju untuk penguburan Ayah menunggu kita datang. Gue telpon orang tua, adik kasih kabar kalau kita dapat tiket balik ke jakarta.

 

kita gak packing lagi barang yang buat liburan kita yang kita bawa ke jakarta, bener2 bingung situasinya..gue dan chicco gk tidur semalaman. cuma monitor keadaan lewat whatsapp group[ keluarga.another hardest part itu ketika jam 4 subuh tiba waktunya gue bangunin Bazyl dan Keen. gue dan Chicco berusaha ngomong setenang mungkin dengan penjelasan yang bisa diterima Bazyl dan Keen. terutama Bazyl…karena pastinya tidak segampang itu untuk ngejelasin kondisi saat itu. sudah ketebak Bazyl cuma bilang “why mama.” dan another kata “why” dan “oh no” yang pasti diikuti dengan tangisan sesegukan dari si Bazyl.

selama perjalanan anaknya sendu cemberut gakmau makan atau minum cuma sesekali bilang ” i  wanna go holiday pls mama..pls papa i dont wanna fly to jakarta”

sempat ceria sebentar waktu kita ajak masuk ke toko disneyland di dalam airport. selebihnya cuma main ipad sesekali si keen ajakin main bazyl.trus mereka lari2 ketawa ketiwi tapi yaa udahanya ngambek lagi.

selama di pesawat, anak2 di 3 jam diawal perjalanan tertidur pulas..kemudian bangun trus another pertanyaan dari Bazyl “bisa gak kita tetep holiday, baru kita liat Grandpa” diulang ulang terus…gue dan Chicco si maklum aja, yaa mau gimana Bazyl masih belum paham banget dengan situasi nya.

pesawat landing lebih cepat 15 menit dari jadwal seharusnya. di Imigrasi gak pake antri. koper muncul duluan…dan jalanan dari bandara menuju Kemang lancar jaya. yang biasanya kemang raya macet even di hari minggu ini semua lancar banget.

sampai dirumah Chicco, Alhamdulillah kita masih bisa liat Ayah terakhir kalinya. kita doain …trus lanjut keluarga inti untuk berdoa dan ucapan selamat tinggal sebelum muka Ayah ditutup kain kafan.

proses pemakaman berjalan lancar. banyak saudara kerabat dan teman2 Ayah dan mamah datang menjenguk.

sampai terharu teman2 di Hong Kong pun ikut turut kirimin ucapan belasungkawa kerumah Duka.

Kepergian Ayah yang mendadak, ketika sedang tertidur..sehabis sholat magrib..Insya Allah Ayah sudah tenang disi Allah SWT. kembali berkumpul dengan Mbah Ibu, teman2 genk nya disana…

sekarang Rumah Tholib sepi…sisa peninggalan lukisan ayah dan beberapa koleksi lukisan ayah beserta tumpukan buku2 bacaan ayah. suara tv dah gada..dimana biasanya TV menggelegar dengan suara berita di TV. tersisa foto2 ayah ketika masih gagah yang terpajang dirumah….

Al Fatiha Buat Ayah…..

 


12 thoughts on “Mendadak

  1. Innalillahi,turut berduka cita Mbak Nisa, Mas Chicco, dan keluarga. Semoga amal ibadah almarhum ayahnya Mas Chicco diterima Allah SWT, aamiin

Comments are closed.