Thank To My Self

semua sudah terlelap, tapi mata gue justru jam segini tuh masih terbuka lebar dan menikmatin kesendirian gue as I called my me-time. Backsound lagu2 nya Oasis & Phil Collins sebagai peneman gue nulis blog kali ini…

Besok sudah senin lagi dan besok pagi jadwal Chicco untuk regular check up dan cek darah nya lagi. sejak hampir 2 minggu lalu dia keluar dari rumah sakit emang masih harus menjalankan beberapa tahap pengecekan termasuk cek darah dan MRI yang akan dijadwalkan bulan depan. Berusaha terus afirmasi semuanya akan baik baik saja gak ada hal yang mengkhawatirkan.. ( semoga gue dapat Amin buat siapa pun yang baca cerita blog ini )

Bukan cerita Chicco atau sakit Chicco yang ingin gue share kali ini, gue yakin Insya Allah Chicco gak kenapa2 🙂

justru gue pengen sedikit share melihat kebelakang cerita perjalanan hidup gue terutama 2,5th belakangan ini, begitu banyak drama begitu banyak kesedihan tapi juga begitu banyak berkah indah dari Tuhan untuk gue dan keluarga kecil ini.

tapi emang sebelum gue nulis ini tuh liat2 postingan blog gue dalam 3th belakangan ini temanya emang “redup” gitu yaa kaya energinya beda aja lebih banyak kisah sedihnya emang ahahahah.

gue juga gaktau ampe kapan bisa share cerita seru lagi, walau ada banyak tapi hal2 diluar kegembiraan itu yang pengen banyak gue share disini. ketika setiap orang berlomba2 untuk cerita hal indah nya justru gue sebaliknya memilih membagikan hal2 yang susah untuk dijelasin.

Tanpa aba2 atau peringatan di 2017 pertengahan itu emang suasana mulai terlihat sendu, Oma gue meninggal. hubungan gue dengan nyokap sedikit renggang. tapi masih gue berusaha baik2 saja. ibaratnya gue berusaha baik2 saja tapi mungkin jiwa raga gue tau kalau gue gak baik2 saja. 2018 something that we didnt expect coming. kaget setengah mati gue dan chicco bahu membahu berusaha nguatin walau kadang kita sama2 lelah dan capek jalaninya. ada dimana seharian gue cuma nangis ratapin nasib ..semangat idup tuh nihil banget, aslik deh ! doa komat kamit kenapa si Tuhan kenapa si Tuhan kenapaaa Tuhan harus aku mesti begini…intinya cuma itu yang bisa gue debat di tiap jadwal doa.

tanpa disadarin secercah harapan muncul everything back to normal..harapanya yaaa , tapi ternyata malah semakin ngawur semakin badai menerpa keras. cuma bisa elus dada cuma bisa berharap berharap dan berharap…segala jurus afirmasi gue praktekin, meditasi ..walau pada saat itu gue masih belum paham banget teknis meditasi seperti apa. semua gue lakuin demi bisa kembali normal..capek kan hidup kok kayanya ujian terus. disaat itu gue mencari bantuan profesional. segala emosi gue luapin, lega?? saat itu afternya yaa balik lagi murung terus gak mood aja bawaanya tapi gue gak ada pilihan lain selain ya jalanin aja day by day..ada saatnya gue mau nyerah, ada saatnya chicco meu nyerah dan ada saatnya kita berdua menyerah…but then again Tuhan masih baik masih lindungin kita berdua masih kasih harapan kalau semua akan baik baik saja walaupun gue tau ini tuh gatau ampe kapan. gejolak emosi selalu meluap. demi anak2 gue kuatin diri. demi chicco gue kuatin diri dan gue tau demi gue dan anak2 chicco juga kuatin diri dia.

kalau ingat masa2 itu tuh sedih bangettt…jujur nih nulis ini tuh aja sedih ngambeng air mata.

2018 Ayah Chicco juga mulai sakit2an semakin menurun kondisinya. dan juga drama di keluarga gue pun turut serta. ibaratnya hampir segala area kehidupan kita tuh bener2 diuji..

di 2018 ini juga gue mulai perdalam lagi ilmu tentang LOA ( Law of Attraction ) afirmasi tiada henti tiap hari, bikin vision board gue taruh di dinding kamar, dinding living room, dapur pokoe yang tiap mata gue liat gue taruh disitu. doamat lah yang pasti gue berusaha keras buat lulus dari ujian hidup.

di 2018 ini juga gue mulai dikit2 belajar astrologi, walau gue belum perdalam…pelan2 gue baca sana sini. gue tuh dari SMU dulu kaya ngerasa gue itu bukan berzodiak Capricorn kaya bukan gue banget bahkan ampe berasumsi gue ini apa punya kepribadian ganda lho ahahahhaha..emang gue suka menganalisa berlebihin ke diri sendiri dan akhirnyaaa gue menemukan jawabanya kalau gue itu memiliki rising Virgo dimana emang dari duluuu waktu kecil gue selalu ngeliat virgo itu gue ;p

2018 ditutup gue harus diopname di rs karena demam berdarah 8hr di rs gue banyak mikir ina itu , banyak hal yang gue blaming ke diri sendiri. pokoe jutek lah ama diri ini ahahah. 2019 dibuka dengan meninggalnya salah satu Om gue yang dimana beliau banyak sekali berjasa membantu kehidupan gue dan keluarga waktu kecil dulu. 2019 juga pelan2 hubungan gue dengan bokap dan keluarga gue buat enak berusaha sekuat tenaga untuk move on dan accepting everything. jadi tuh banyak luka traumatis yang ada didiri gue berasal dari masa kecil gue terutama tentang hubungan gue dengan bokap. walau kita terlihat baik2 aja tapi ada hal yang amat sangat bikin gue sedih. susahh dijelasin pokoe hasil analisa dari konseling intinya begitu dan ketika sekarang gue dah paham akan birth chart gue juga menjelaskan banget trauma2 di kehidupan dulu dan kenapa sampai bisa begini dan begitu.pilihanya gue ya harus healing atau accepting . makanya dari 2019 itu gue banya ambil kelas healing lah mindfulness lah pokoe hal2 yang sekiranya bisa bantu gue buat lebih aware ama semuanya. karena gue mau jadi the better me gak mau nerusin luka batin ke anak2. gue mau lebih kuat mau lebih damai jalanin hidup. tentunya gak segampang kaya gue nulis kata d-a-m-a-i. prosesnya itu panjaaang sampai saat ini pun gue masih berproses.. masih mencari tau arah ke life purpose gue tuh kudu seperti apa.

2019  gue harus kehilangan sahabat gue, berkonflik yang semestinya gak perlu. sedih tapi yaudalah theres nothing that I can do. walau gue yakin oneday hubungan gue dan dia bakal kembali baik2 aja , maybe…

dan ditutup 2019 dengan kepergian Ayah Chicco. we saw it coming..tapi gak ada hal didunia ini yang bisa memberikan kata siap ketika orang tua meninggal.

walau chicco terlihat kuat gue tau hatinya hancur dan sedih. 2020 datang yang dimana kita pikir bakal banyak memberikan harapan ternyata hidup semakin sedikit tak terkendali … tapi setidaknya mental sudah semakin terlatih. apapaun yang bakal terjadi  ibaratnya gue & chicco pantang menyerah . together we can survive . tinggal pegangan tiang aja gitu heheheh.

ya dari 2017 aja kan ujian demi ujian menghantam terus tapi kita bisa survive ampe 2020 ini. makanya gue tuh sekarang pengen banget sharing hal2 yang emang kita as manusia alamin. ya sedihnya ya susahnya ya senengnya ya bahagianya. karena itu semua sepaket di rumus hidup.

kalau dibilang gue sekarang dah fine2 aja, belumm..gue si bilang 2017 hingga sekarang ini proses healing journey gue proses transformasi hidup gue . dan…dengan memperdalam belajar astrologi gue juga jadi makin tau purpose of life gue tuh harusnya gimana  dan prosesnya seperti apa gue semakin yakin kalau Tuhan itu selalu ada, Tuhan nyiptain gue ke dunia ini bukan tanpa tujuan. semua ada tujuanya hal sekecil apapun..tapi prosesnya aja yang kadang buat kita buta gak liat maksudnya apa.prosesnya yang emang sakit banget sampai kita jadi bitter ke diri sendiri dan sekeliling.

sampai detik ini gue masih mencari diri gue buat kembali utuh lagi. buat jadi Nisa yang semakin kuat semakin bijak semakin nrimo …

gue semakin banyak belajar semakin tau apa yang sebenernya gue mau dan gak mau. walau yaa capek banget pengen nafas bentar pengen bilang ” Tuhan kasih aku istirahat dong please..” itu jutaan kali gue omongin ke Dia ahahaha.dan anehnya gue ngerasa semakin gue bilang gitu semakin keras dan susah buat gue jalanin semuanya.

Ibaratnya si perjalanan hidup ini klo kata group band Keane ” somewhere only we know”

gue gak berusaha jadi sok bijak ya or sok guruin or sok pamer kesusahan hidup. gak sama sekali.  gue share biar siapatau ada yang lagi sama2 berjuang buat lulus ujian kehidupan biar makin tau arti hidup ini tuh gimana saling nyemangatin ( semangat moril is everything ) ..mau dibawa kemana kita ini hehehe…makin malam bahasanya makin berat deh jadinya ;p

 

sekarang gue itu meditasi sehari bisa 2-3x, dah kaya minum obat berusaha untuk mindful ama semuanya. berusaha iya gue masih be-ru-sa-ha buat semuanya menjadi terbiasa.karena pada dasarnya kan manusia itu senengnya kalau disituasi yang mereka paham mereka bisa kontrol. gue masih kok marah2 masih emosional masih nangis2 tapi berusaha lebih let it go…

nahhh untuk jadi “let it go”  mode on di tahap pertama proses yang harus gue jalanin 2,5 th tersebut. I thank to myself to be able to survive in good and bad. Makasih ya Nisa, kamu luar biasa kuat !! 🙂

 

 

 

 

 

10 thoughts on “Thank To My Self

  1. Keep fighting, strong, and be happy, Nisa…Ini juga yang selalu gue tanamin ke diri sendiri sejak Nyokap kena stroke di tahun 2019 kemarin dan mengubah kehidupan keluarga gue dan gue merasa hidup gue jadi stuck dan ga bisa atau menahan diri untuk melakukan apa yang gue mau. Tapi gue yakin, pada akhirnya kita pasti akan diberi kebahagiaan yang kita nantikan selama ini 🙂 Salam semangat, Nisa 🙂

Comments are closed.