Berharap Hidayah, Drama yang kudapat !!

 

bukaan cerita lebaran yang bakal gue share di blog malam ini, tadinyaaa niat awal mau cerita yang lain tapi karena cerita yang ini masih sangat fresh dan baru banget kejadianya so…gue pengen cerita aja di blog sekalian nanya pendapat ke teman2?

yang ngikutin Instagram gue terutama yang suka liat Instagram stories gue tau kan kalau gue suka ikut acara pengajian gitu. Nah di HK gue itu ikut 2 acara pengajian.

Nah walhasil gue dapat hidayah eeh ini malah dapat drama..di tempat salah satu pengajian yang gue ikutin selama ini

Ceritanya berawal dari hal yang bagi gue amatlah simpel dan sepele. masalah patungan sumbangan kado buat kenang2an. Karena 2 orang anggota di pengajian tersebut ada yang bakal pindah bulan depan dari HK. let say si A dan si B.

jadinya dibuatlah group whatsaap khusus masalah sumbangan kado tersebut. hampir semua nggota di group pengajian tersebut ada di group kado, pembahasan dimulai dengan sekiranya kado apa yang cocok buat dikasih ke teman yang akan pindah tersebut. setelah diskusi cukup lama dan panjang akhirnya disepakati kado yang akan dikasih dan juga sumbangan per -orang untuk kado yang akan dibeli. per -orang dikenakan sumbangan sebesar $250 untuk dua kado.

disini mulai masalahnya…

Setelah gue baca gue baru ngeh kalau ada 2 orang yang akan diberikan kado ( karena selama ini gue hanya silent reader dan taunya diawal dan di nama group tulisanya ” kado farewell si A” ).

nah masalahnya gue gak begitu kenal dekat dengan si B, hanya kenal dan itupun ketemuan bisa dihitung jari. gak pernah whatsaap/chat or apapun. ketemu di group pengajian tsb juga belum pernah. kita malah ketemu selalu di acara kjri or acara formal lainya. ngobrol dalam bentuk basa-i. bagi gue itu bukan teman dekat dong..dan gue gatau dia wong gak pernah ngobrol personal jugak.

jadi,

gue bilang di group dengan bahasa yang amat sopan dan formal ( rasanya pengen gue share wa gue disini sekalian deh, tapi dilarang chicco n sahabat gue ) kalau gue ijin untuk sumbangan kado hanya untuk si A. dengan alasan gue kenal baik dan dekat dengan A. sedangkan si B dengan alasan seperti diatas. trus terakhirnya gue bilang maaf kalau kurang berkenan demi alasan fair saja dan terima kasih banyak buat pengertianya.

gak lama dibalas oleh satu buibu senior di group pengajian tsb, dia bilang oke dan setuju dengan gue lalu dia bilang akan diadjust gue cuma nyumbang setengah saja. lalu disambung dengan bberapa buibu lainya yang setuju dengan pendapat gue tersebut.

okelah gue pikir dah beres dan gada masalah, jadinya kemarin gue datang ke pengajian untuk ikut acara perpisahan dan makan2 lanjut foto2 ramah2 ketawa2 becanda2 pose bagaikan keluarga cemara. santai semuaa tanpa ada masalah.

eehhh gataunya tadi siang dapat cerita dari seorang temen ( dia  anggota pengajian tsb juga)

kalau gue dapat omongan dari group tsb . katanya  cara gue ngomong di group kurang elegan lah , harusnya kudu japri dulu ke salah satu buibu senior lah, dramalah, pelitlah, apalah , ampe masalah  lain2 yang gue gak pernah kepikiran jadi kebawa juga. fitnah ihh …Beuhhhh mendidih rasanyaa diomongin kaya gitu.

really????

diomongin ama buibu PENGAJIAN ?? yang dimana katanya mereka sebelumnya sudah setuju ama usulan gue dan dimana yang katanya mereka adalah buibu soleha gak mau repot ama urusan drama kehidupan duniawi..tapi ini apaahh BAMBAAANGGG??!!!!!

ohya emang sebelum gue ngomong ke group gue sempet cerita kan ya ke beberapa temen juga yg mereka juga ada di group tsb mengenai keberatan gue untuk sumbangan buat si B, mereka juga sempet pro tuh..nyuruh gue ngomong aja di group eehh gataunya mereka diam saja. tapi gue si gak ambil pusing yang penting kan gue dan ngeluarin pendapat gue kan daripada ikut nyumbang tapi gak iklas n gak afdol ngapain? lagipula duit segitu bagi gue besarlah apalagi abis bayaran sekolah anak, abis lebaran , bayarn ina itu trus mau mudik dll..emang duit tetiba nongol di kulkas apaah??? apa kata Jouska nih klo gue curcol begini, bisa dilaknat pastiii suru pangkas pengeluaran gak penting. yeeekaaannn

trus enak aja mereka main nyuruh2 sumbangan tapi gue gak kenal dekat ama B kan sama ja kaya buang duit. emang kalau gue gak ikut sumbang kado B gue bakal masuk neraka apa??

apa salah gue ngomong jujur di group??? gue jadi mikir ini orang2 yang soleha ini teryata ilmunya gak setinggi yang gue kira, gue pikir mah gak pake drama taunyaaa ngomongin orang jugaaa sesama anggota pengajian pulaa. kalau emang gak suka yaa kenapa pas gue bilang di group mereka gak ngomong langsung aja yak?? Napa juga gue kudu japri satu2 cuma buat bilang masalah keberatan gue. emangnya ini organisasi ada ketua wakil dan sekertaris n anggota?

gue tuh dah seneng nemu komuitas ngaji begini niat awal beneran mau ngaji dan memperdalam ilmu agama secara tinggal jauh dari keluarga dan hidup di negara yang minoritas muslimnya. berharap dapat hidayah kan eeh gataunya dapatnya DRAMA kumbara! aaahhh fergusooo kenapa jadi beginii???

 

nah kalau teman2 jadi gue kira2 gimana? apa diem aja ngikut apa yang disuruh aka main bayar aja? atau bilang keberatan kaya gue dan bayar buat yang kenal aja?

 

 

 

BUKBER

Gak berasa ya dah dipenghujung puasa aja saat ini.

Udah berapa acara bukber yang teman2 datangin? ;p

jujur gue dari dulu pas masih tinggal di Indo paling males yang namanya ikutan bukber .Even dari jaman sekolah dulu trus kudu bukber di sekolahan gitu aduhh males banget kalau gak masuk ke buku catatan Ramadhan sebagai absen..ogah datang deh. Mending gue buka puasa dirumah ama keluarga trus ke mesjid terdekat dari rumah and terawih disana. bagi gue lebih afdol aja..itu gueee yaa.

Nah…. kalau acara bukbernya di restoran trus restoranya di mall. Beuh penuh sesak serba buru buru, riweh, makan jadi gak nikmat, belum lagi kalau mau sholat ke musola juga mesti antri , ambil air wudhu juga antri, semua serba antri..serba ribet jadinya malesss deh.

Belum kalau masalah makanan kadang pesanan kita gak sesuai ama yang kita mau suka bete juga, trus kaya Takjil gitu suka udah di hidangkan jauh dari jam buka suka kaya gak nikmat lagi bagi gue. yaahh sebenernya kudu dimaklumin juga namapun si mba dan si mas di resto juga kan puasa ..

Gue tipe kalau buka gak bisa langsung makan besar kudu makan yang manis2 dulu kaya buah2an or cemilan manis lainya trus abis itu santai sejenak nikmatin bener2 arrinya berbuka itu gimana..minum air aja gue bisa bergelas2 . Jadi biasanya abis makan takjil  gak juga langsung sholat . gue kasih jeda dulu lah..baru kalau udah enak sholat magrib trus lanjut makan besar. Gue tuh lebih seneng semua ada jedanya..santaiii gaeesss macam dipantai gitu, gak huru hara seakan2 kalau gak makan lo bakal kesurupan saat itu juga. Gitu Juga Chicco. Dia malah tahan lho makan besarnya diatas jam 9 atau biasanya sesudah sholat terawih.

Ya Sebenernya gak semua acara bukber penuh dengan keriwehan si kalau bukber dirumah keluarga, sahabat or acara kerabat mungkin lain ceritanya si yaa . Mungkin ini karena gue dah terbiasa sejak idup di luar dimana yang menjadi minoritas jadi acara2 semacam bukber itu gak seheboh kalau di Indo. Gue pun dulu juga sering kok bukber ama temen2 genk ina itu, acara kantor ina itu dll..tapi jujur malah B aj gitu. yah beda kali ya jiwa muda ama jiwa not-so-muda-lagi *saadddd

Tapi seiring berjalan waktu bukber kaya di tempat umum kebanyakan riwehnya dibanding fokus misal dengerin pak ustad ceramah atau beneran ngaji. kebanyakan pada sibuk ngobrol , foto2, fotoin makanan, ngurusin makanan, ngurusin anak makan kalau bawa anak ( gue bangettt ini ahahah ) dll..Beda mungkin yaa kalau dah umuran macam gue ini ahahah.

Cuma tetep gue gak suka aja riweh2 gitu gaesss. gue tuh senengnya ya tenang adem ayem..dirumah kan bisa sante ama keluarga,dengerin kultum kek or banyak baca2 doa baca Al Quran atau terjemahan, dengerin adzan minum santai lagi makan buah atau bukaan quality time sama keluarga inti, trus sholat jamaah, abis itu khusuk berdoa..

toh ramadhan kan cuma ada setahun sekali dan ini cuma sebulan. jadi momen begini kudu di resapi dihayati #ecieehhh kalau mau ngeksis mah bisa kapan aja sisss ;p

Iya mungkin gue agak terdengar sok alim yaa or ih kok gitu si kan bukber bagus buat menyambung tali silaturahmi dll, iya emang tapi kalau mau silaturahmi kan gak mesti bukber juga. bisa kapan aja kapan pun dimanapun..puasa buat gue saat ini banyak2 ibadah fokus ama Yang Diatas dan diri sendiri. Benerin kelakuan batasin diri dulu dari keriwehan apapun. karena belum tentu bulan depan kelakuan kita masih baik2 taunya balik lagi liar kan…ahahaha makanya gue ama Chicco tuh dah 3 ramadhan terakhir sepakat kita mesti fokus perbaikin diri sendiri kalau gak penting2 amat gausa buka diluar ..urusan lain mah bisa kapan aja.

Ya puasa tahun ini bukan lantas gue gak ikutan bukber sama sekali, diantara banyak undangan gue cuma datangin 3 undangan bukber, yang pertama dirumah salah satu teman pengajian gue datang karena sekalian dia mau pindahan plus gue pernah janji dulu setidaknya sebelum dia pindah gue pernah main kerumahnya. dan itupun gue ijin datang telat gue sama Chicco batalin puasa dirumah dulu dan magrib. sampai rumah sana tinggal makan dikit dan Chicco ikutan terawih. Gue gak bisa karena si Keen dan Bazyl berantem gaesss rebutam mainan sama teman2 lainya #eeaaaaa jadi gue pilih buat nemenin anak2 dan kasih makan.

kedua bukber ama geng mama playdate karena emang kita kan dah deket plus para suami juga dah temenan, yoweslah why not..itu juga gue cuma bisa sholat magrib karena si Keen panik pas gue sholat dipikir gue dah pulang. akhirnya lagi2 gue duduk sembari ngawasin si Keen n Bazyl.

Ketiga waktu acara bukber di KJRI acara buka puasa bersama yang diadakan BUMN , sekalian arisan ama ibu2 senior cinnn…ngormatin yang senior kudu datang plus gue lagi gak puasa juga si jadi santaii gue datang juga mendekati jam buka . karena nyiapin bukaan pak Chicco dirumah dulu.

 

 

 

 

I miss you

Hello The Old me..

How are you?
still remember me?

I know its been far away for too long.

Do you miss me?

I miss you

like crazy..

those crazy time.
I miss you so much .. Dear Me.

There’s a moment that I need you the most.
How are you?? Where are you??
Do you miss me?

Tell me… I wanna know

 

Menikmati Teh hangat di Minggu Sore

Sudah lama rasanya gue gak share tentang cerita jalan2 kami di kala weekend dan tentunya tak lupa foto foto cantik dong 🙂

Cerita hari minggu lalu dimulai ketika kami memutuskan untuk mengahabiskan hari Minggu sore kami di Teakha. Teakha ini merupakan spesialis tea cafe gitu,yang terletak di Sheung Wan. Tempatnya sangat unik dan agak ngumpet. Untuk menuju kesini harus siap dengan jalan yang menapak anak tangga dan juga jalanan menanjak. karena memang daerah sheung wan itu daerahnya sedikit berbukit . selama menuju kesini kita akan melihat perpaduan bangunan lama dan modern dan juga penuh dengan deretan bangunan mungil berisi buktik2 art gallery dan juga toko2 berjualan barang2 antik khas Hongkong.

Disekitaran Teakha juga banyak coffeshop lokal yang ciamik nan enak.  karena keterbatasan tempar sayangnya tempatnya mungil2 bangku dan meja terbatas, jadi biasanya kebanyakan orang beli buat to-go. Kalaupun mau menikmati di tempat ya sabar menanti . Cuma banyak juga kok cafe2 yang menyediakan bangku2 terbuat dari kayu diletakan diluar bangunan cafe jadi sederetan jalan kadang penuh orang duduk cantik menikmati secangkir kopi dan obrolan mereka.

Waktu kemarin kita ke Teakha sayangnya lagi rame banget jadi kita dapat tempat duduk di area belakang gak terlalu bagus si buat foto2 ( teteepp ya bahas foto2 ) karena  Buibu semuaaa…foto2 adalah KOENTJI dari sebuah KEEKSISAN DIDUNIA #eeaaaaa

kemarin di Teakha gue pesan Masala chai Tea which is my favorit banget dan emang best seller mereka lalu lemon ginger scone buat cemilan dan juga chocolate cake with roselle cream lalu si Chicco pesan forest black tea. Karena tempat kecil dan kita bawa anak2 terutama si Adek yang gak bisa diem jadi makanan sebelum ditata apik untuk difoto sudah keburu di makan deeh. Dan si Chicco yang keburu ngedumel kalau harus nunggu lebih lama lagi . Jadilah foto nya gak ala2 food blogger.

lihatlah duhai kawan, teh Chicco dah mau abis, chocolate cake tinggal setengah karena dimakan anak2 dan Chicco. hanya punya gue yang masih utuh. kenapa? karena anak2 n Chicco gak demen scone ginger dan tehnya ;p

Nah enaknya juga Teakha ini kan letaknya kaya di gang gitu dan jauh dari jalan raya jadi anak2 bebas lari mondar mandir kesana sini karena tempatnya aman dan nyaman si trus deket sama Playground juga. Jadi emak bapak asik bercengkerama anak2 hilir mudik di jalanan liat burung2, kucing lewat, anjing lewat..terutama anjing si banyak karena pada jalan sore gitu. agak sedikit khawatir ama si Keen karena seneng banget ngejer anjing. liat anjing lucu lewat dikejer di pegang kadang pengen ditarik lah ama dia huhuhu. Untung para ownernya ramah2.

Daerah sekitaran sini tuh klo kata gue gak berasa kaya di Hong Kong . down-to-earth-vibe gitu. BMostly kebanyakan expat tinggal disini terutama orang2 yang nyeni nyentrik .Bener2 beda aja suasananya and relaxing. orang2 pada asik dengan aktifitas masing2. ada yang ngelukis dipinggir jalan lah, ngobrol2 cantik dll. Klo pacaran si enak juga banyak tempat mojok ;p

 

Sampai jumpa di cerita berikutnya …..

 

Terima Kasih

Kata Terima kasih ini sekilas biasa ya , terdengar klise. Cuma kalau kita sungguh sungguh mengucapkan ke seseorang yang telah bantu kita atau siapapun yang udah berjasa sama diri kita. Kata terima kasih ini berubah jadi kata yang sangat luar biasa efeknya ke orang tersebut. Mungkin yang tadinya, terlepas dia bantuin nya biasa aja or iklas gak iklas tapi bisa jadi setelah mendengar kata terima kasih ini dia bakal jadi bahagia, merasa dihargai dan buat semangat harinya. kita gak pernah tau kan sisi lain hidup orang lain. setidaknya ada efek positif buat yang bersangkutan.

Gak lain gak bukan klo kata gue, kata terima kasih ini sebagai bentuk apresiasi atau penghargaan ke seseorang. Pada dasarnya manusia itu kan adalah mahluk sosial yang pada dasarnya membutuhkan orang lain.dimanapun dan kapanpun begitu juga gue ataupun teman2..yakaannn.

Keselnya gue kok masih aja ada beberapa orang diluaran sana yang pura-pura cuek atau gimana gue juga gak tau. Bagi gue kata terima kasih juga salah satu bentuk etika berkomunikasi yang baik. Ucapan makasih itu juga bentuk dari sopan santun kita sehari-hari. Bentuk manner kita dalam pertemanan dan bersosialisasi. Refleksi diri kita ke orang sekitar.

Misal nih, banyak yang suka nanya hal2 seputar HK, blog , vlog atau lainya di inbox Instagram , whatsaap atau langsung ke email . giliran nanya seabrek minta dibalas cepet. pas udah dibalas. ngucapin makasih aja gak sama sekali. balas ucapin makasih doang gak ada. paling mentok cuma di seen atau read .

Setidaknya gue klo di Inbox IG banyak yang kirim pesan dan gak sempat dibalas kaya waktu gue cerita beberapa waktu lalu si Keen jatuh. gak mungkin gue balas satu2. bisa gempor jari ngetiknya akhirnya gue klik like sebagai bentuk makasih gue dan gue buat postingan ucapan terima kasih yang udah mengucapkan doa dan perhatian buat Keen serta perkataan maaf karena tidak sempat balas satu per satu.

ada lagi hal lain kaya giliran butuh tetiba japri ke whatsaap padahal mah hari2 juga jarang banget. dah keliatan modusnya si emang ya ketebak kan karena emang lagi butuh aja. giliran dah dapat maunya dah dibantu .wasalam..bye..ngilang ditelen bumi. langsung deh hati bergejolak, ganggu aja gituuu  .

Sekali lagi gak bermaksud pamrih atas apa yang gue lakuin ke orang2 tersebut cuma sedikit dihargai aja dengan ngucapin makasih kan dah cukup senang. Gratis ini.

Apalagi gue yang idup merantau gini jauh dari keluarga, jadi setiap ada orang yang udah baik ama gue , misal kaya ngasih info tentang hal2 seputar HK, or kaya tetangga gue suka kirim2 makanan atau teman yang mau ngeluangin waktu buat sekedar denger ocehan gak jelas gue atau bantuin disaat susah .pasti berujung ucapan makasih banyak-banyak gue ke mereka. pasti itu! karena dihargai itu amatlah menyenangkan, kawan !

ketika kita menghargai orang lain maka hal yang sama pun akan kejadian juga di kita . segala kebaikan sekecil apapun itu sesungguhnya akan balik lagi ke diri kita.

 

 

 

 

300

Kemarin pagi sepulang antar Bazyl ke bus stop,gue mampir ke Atm.

Akibat buru buru ditambah pikiran lagi kalut-kalut-kecut akhirnya gue kehilangan duit HKD300.

itu semua karena emang bodohnya gue, teledor dan gak teliti. Di atm sini kan kalau kita klik transaksi yang dipilih misalkan ambil duit tinggal klik trus proses di approve kartu atm keluar baru lanjut kita mau ambil berapa uang. Pokoe si uang keluar belakangan. kartu keluar duluan aja.

nah setelah gue klik nominal yang mau diambil trus gue pilih bukti transaksi di cetak yaudin deh  gue ambil trus keluar aja gitu dari atm. Sadarnya, waktu gue ke toko roti sekitar 1 blok dari atm. pas mau bayar baru sadar kenapa didompet duit gue dikit banget kemana duit yang tadi gue ambil dari atm. mulai panik melanda.

gue cek kebagian dompet trus, kantong celana, kantong jaket. gak nemu..nemunya cuma kerta bukti transaksi doang. disitulah gue nyadar kalau gue kelupaan ambil duitnya huhuhu. buru2 lari balik ke atm dah ada bebarapa orang lagi transaksi gue cek2 sekitar mesin disebelah2 sembari gue tanya2 ke orang2 tersebut . NIHIL.

yowes si 300 melayang entah dibawa siapa..

 

 

Insecure

Salah satu alasan gue sekarang jarang banget update cerita di blog itu salah satunya insecure sama diri sendiri.Akhir2 ini banyak hal yang buat diri gue jadi berubah gak se optimis dulu lagi gak se positif dulu lagi kaya faktor2 penyemangat hidup itu hilang entah kemana. apakah faktor usia?  faktor lingkungan? atau emang dah kebanyakan beban hidup yang ditanggung jadinya kaya semua tuh dah gak ketampung lagi jadinya gue macam nutup diri. banyak bingungnya banyak sedihnya. cemas, stress .Ibaratnya bunga yang harusnya merekah cantik sempurna ini malah macam daun putri malu nguncup akan nutup. ( kan buat perumpamaan aja gue suka gak nyambung deh )

kemana self-mantra yang sering gue tulis disini dulu, kaya memuai entah kemana..faktor-faktor diatas berhasil buat diri ini insecure parah. Sempat gue ngerasa gak PD kalau ketemu orang,mau ngobrol aja tuh suka takut salah buka topik. gak PD buat nulis di blog lagi buat cerita2 keseharian gue disini,  .gak PD buat upload foto2 di IG gak kaya dulu hantam terus sehari bisa berkali2 upload. dan lainya…kaya semua hal yang gue punya dan gue jalanin gak bernilai aja.Kaya ada yang gak seimbang sama hidup. Harusnya kan ya semakin bertambah usia kita makin matang jalanin hidup makin nyaman dengan diri sendiri. entahlah apa ini faktor hormon juga? masa hormon terus yang disalahin.

Padahal banyak deh hal2 kecil buat diceritain tapi buat memulai kata apa aja suka bingung sendiri takut salah lah takut diejek yang baca takut menyinggung siapa kek..padahl mah ya bodo amat gak si. wong blog2 gue , idup2 gue..tapi macam ada yang “nahan” gitu.

And somehow its too much. All at once.

Gue sampai sempet pernah bilang ke Chicco buat konseling takut semakin “keterusan” jadinya makin parah n mengganggu jiwa raga .Gak sehat juga kan buat hubungan gue ke Chicco dan anak2. atau gak apa ini semua salah satu proses pendewasaan ya? jadi makin kesini kita kaya semakin membatasi diri ke lingkungan sekitar yaa buat berasa aman aja. dan Chicco pun setuju aja buat gue cari “bantuan”

Alasan mudik gue kemarin itu si salah satunya gue pengen ikut konseling pengen cerita ngeluapin semua penat yang gue pikul biar legaan gitu biar tau sebenernya ada apa sii ama diri gue ini. moso segini “mundur” nya. cuma berhasil ikut sekali dan setelah ditelaah sedikit dah tau akar masalahnya cuma harus bertahap dan butuh proses panjang buat ngelatih diri biar kembali “sadar”  dan “kenal” lagi ama diri sendiri..tapi gue gak ada waktu banyak kemarin pas di Indo ditambah gue harus diopname di RS karena kena DB dan Typus.

gue berasa diri gue kaya lemah banget kaya gak pinter ih, kok cemen si Nis. Ditambah beberapa waktu lalu ada hal yang gak mengenakan. rasanya makin tenggelam aja gitu. Kaya gak ada hal yang menarik untuk dibanggain.

Salah satu hal buat ngebantu ngeluapin emosi2 negatif di diri itu  kata si konselor dengan nulis , tulis semua yang dirasa, dimana aja, mau dikertas, dibuku, ditembok sekalipun yang sekiranya nyaman. baik senang, sedih, marah, bingung apapun itu disuru tulis. sempat gue turutin dan rajin nulis2 tapi kadang klo dah kesel suka males nulis pengenya kabur entah kemana.  Setiap detik tak jauh-jauh  berucap doa..biar kuat minta kekuatan. berani berhadapan dengan diri sendiri, kaya misal klo kita tetiba lagi sendiri yaudah dirasakan aja ditelaah dikenali gausa sok2 cari kegiatan ini itu biar ngaruh sama emosi yang dirasa.. trus berani batasin diri agar berasa nyaman dengan diri sendiri dulu. kesanya gampang yee padahal susahhh

buat nulis postingan kali ini aja dah jadi draft berkali2, dari sebulan lalu gue memulai postingan ini. trus edit lagi jadi draft, begitu terus. kaya takut aja gitu. cuma malam ini gue paksain buat nulis apa yang gue rasa sekarang.