I’m all ears

Hari ini tuh lelah banget…

dengan panasnya Hong Kong

dengan gejolak hormon bulanan di hari pertama

dengan rutinitas rumah

dan juga dengan cerita cerita yang tanpa gue undang malah masuk ke hidup gue untuk gue dengarkan dan gue tampung. gak bermaksud mengeluh..senang sekali ketika orang, baik yang dekat dengan hidup kita maupun gak kenal sekalipun bisa percaya dengan diri ini untuk “keep their little secret”

gue senang dengar cerita siapapun…berusaha “be there” be good listener bukan malah berusaha compare cerita dia dengan pengalaman diri sendiri. no no no…pengalaman buat gue tau dan makin belajar buat diam dengarkan saja apa yang mereka cerita..ucap seperlunya. karena terkadang ketika kita cerita hanya butuh didengar.

Thank To My Self

semua sudah terlelap, tapi mata gue justru jam segini tuh masih terbuka lebar dan menikmatin kesendirian gue as I called my me-time. Backsound lagu2 nya Oasis & Phil Collins sebagai peneman gue nulis blog kali ini…

Besok sudah senin lagi dan besok pagi jadwal Chicco untuk regular check up dan cek darah nya lagi. sejak hampir 2 minggu lalu dia keluar dari rumah sakit emang masih harus menjalankan beberapa tahap pengecekan termasuk cek darah dan MRI yang akan dijadwalkan bulan depan. Berusaha terus afirmasi semuanya akan baik baik saja gak ada hal yang mengkhawatirkan.. ( semoga gue dapat Amin buat siapa pun yang baca cerita blog ini )

Bukan cerita Chicco atau sakit Chicco yang ingin gue share kali ini, gue yakin Insya Allah Chicco gak kenapa2 ūüôā

justru gue pengen sedikit share melihat kebelakang cerita perjalanan hidup gue terutama 2,5th belakangan ini, begitu banyak drama begitu banyak kesedihan tapi juga begitu banyak berkah indah dari Tuhan untuk gue dan keluarga kecil ini.

tapi emang sebelum gue nulis ini tuh liat2 postingan blog gue dalam 3th belakangan ini temanya emang “redup” gitu yaa kaya energinya beda aja lebih banyak kisah sedihnya emang ahahahah.

gue juga gaktau ampe kapan bisa share cerita seru lagi, walau ada banyak tapi hal2 diluar kegembiraan itu yang pengen banyak gue share disini. ketika setiap orang berlomba2 untuk cerita hal indah nya justru gue sebaliknya memilih membagikan hal2 yang susah untuk dijelasin.

Tanpa aba2 atau peringatan di 2017 pertengahan itu emang suasana mulai terlihat sendu, Oma gue meninggal. hubungan gue dengan nyokap sedikit renggang. tapi masih gue berusaha baik2 saja. ibaratnya gue berusaha baik2 saja tapi mungkin jiwa raga gue tau kalau gue gak baik2 saja. 2018 something that we didnt expect coming. kaget setengah mati gue dan chicco bahu membahu berusaha nguatin walau kadang kita sama2 lelah dan capek jalaninya. ada dimana seharian gue cuma nangis ratapin nasib ..semangat idup tuh nihil banget, aslik deh ! doa komat kamit kenapa si Tuhan kenapa si Tuhan kenapaaa Tuhan harus aku mesti begini…intinya cuma itu yang bisa gue debat di tiap jadwal doa.

tanpa disadarin secercah harapan muncul everything back to normal..harapanya yaaa , tapi ternyata malah semakin ngawur semakin badai menerpa keras. cuma bisa elus dada cuma bisa berharap berharap dan berharap…segala jurus afirmasi gue praktekin, meditasi ..walau pada saat itu gue masih belum paham banget teknis meditasi seperti apa. semua gue lakuin demi bisa kembali normal..capek kan hidup kok kayanya ujian terus. disaat itu gue mencari bantuan profesional. segala emosi gue luapin, lega?? saat itu afternya yaa balik lagi murung terus gak mood aja bawaanya tapi gue gak ada pilihan lain selain ya jalanin aja day by day..ada saatnya gue mau nyerah, ada saatnya chicco meu nyerah dan ada saatnya kita berdua menyerah…but then again Tuhan masih baik masih lindungin kita berdua masih kasih harapan kalau semua akan baik baik saja walaupun gue tau ini tuh gatau ampe kapan. gejolak emosi selalu meluap. demi anak2 gue kuatin diri. demi chicco gue kuatin diri dan gue tau demi gue dan anak2 chicco juga kuatin diri dia.

kalau ingat masa2 itu tuh sedih bangettt…jujur nih nulis ini tuh aja sedih ngambeng air mata.

2018 Ayah Chicco juga mulai sakit2an semakin menurun kondisinya. dan juga drama di keluarga gue pun turut serta. ibaratnya hampir segala area kehidupan kita tuh bener2 diuji..

di 2018 ini juga gue mulai perdalam lagi ilmu tentang LOA ( Law of Attraction ) afirmasi tiada henti tiap hari, bikin vision board gue taruh di dinding kamar, dinding living room, dapur pokoe yang tiap mata gue liat gue taruh disitu. doamat lah yang pasti gue berusaha keras buat lulus dari ujian hidup.

di 2018 ini juga gue mulai dikit2 belajar astrologi, walau gue belum perdalam…pelan2 gue baca sana sini. gue tuh dari SMU dulu kaya ngerasa gue itu bukan berzodiak Capricorn kaya bukan gue banget bahkan ampe berasumsi gue ini apa punya kepribadian ganda lho ahahahhaha..emang gue suka menganalisa berlebihin ke diri sendiri dan akhirnyaaa gue menemukan jawabanya kalau gue itu memiliki rising Virgo dimana emang dari duluuu waktu kecil gue selalu ngeliat virgo itu gue ;p

2018 ditutup gue harus diopname di rs karena demam berdarah 8hr di rs gue banyak mikir ina itu , banyak hal yang gue blaming ke diri sendiri. pokoe jutek lah ama diri ini ahahah. 2019 dibuka dengan meninggalnya salah satu Om gue yang dimana beliau banyak sekali berjasa membantu kehidupan gue dan keluarga waktu kecil dulu. 2019 juga pelan2 hubungan gue dengan bokap dan keluarga gue buat enak berusaha sekuat tenaga untuk move on dan accepting everything. jadi tuh banyak luka traumatis yang ada didiri gue berasal dari masa kecil gue terutama tentang hubungan gue dengan bokap. walau kita terlihat baik2 aja tapi ada hal yang amat sangat bikin gue sedih. susahh dijelasin pokoe hasil analisa dari konseling intinya begitu dan ketika sekarang gue dah paham akan birth chart gue juga menjelaskan banget trauma2 di kehidupan dulu dan kenapa sampai bisa begini dan begitu.pilihanya gue ya harus healing atau accepting . makanya dari 2019 itu gue banya ambil kelas healing lah mindfulness lah pokoe hal2 yang sekiranya bisa bantu gue buat lebih aware ama semuanya. karena gue mau jadi the better me gak mau nerusin luka batin ke anak2. gue mau lebih kuat mau lebih damai jalanin hidup. tentunya gak segampang kaya gue nulis kata d-a-m-a-i. prosesnya itu panjaaang sampai saat ini pun gue masih berproses.. masih mencari tau arah ke life purpose gue tuh kudu seperti apa.

2019¬† gue harus kehilangan sahabat gue, berkonflik yang semestinya gak perlu. sedih tapi yaudalah theres nothing that I can do. walau gue yakin oneday hubungan gue dan dia bakal kembali baik2 aja , maybe…

dan ditutup 2019 dengan kepergian Ayah Chicco. we saw it coming..tapi gak ada hal didunia ini yang bisa memberikan kata siap ketika orang tua meninggal.

walau chicco terlihat kuat gue tau hatinya hancur dan sedih. 2020 datang yang dimana kita pikir bakal banyak memberikan harapan ternyata hidup semakin sedikit tak terkendali … tapi setidaknya mental sudah semakin terlatih. apapaun yang bakal terjadi¬† ibaratnya gue & chicco pantang menyerah . together we can survive . tinggal pegangan tiang aja gitu heheheh.

ya dari 2017 aja kan ujian demi ujian menghantam terus tapi kita bisa survive ampe 2020 ini. makanya gue tuh sekarang pengen banget sharing hal2 yang emang kita as manusia alamin. ya sedihnya ya susahnya ya senengnya ya bahagianya. karena itu semua sepaket di rumus hidup.

kalau dibilang gue sekarang dah fine2 aja, belumm..gue si bilang 2017 hingga sekarang ini proses healing journey gue proses transformasi hidup gue . dan…dengan memperdalam belajar astrologi gue juga jadi makin tau purpose of life gue tuh harusnya gimana¬† dan prosesnya seperti apa gue semakin yakin kalau Tuhan itu selalu ada, Tuhan nyiptain gue ke dunia ini bukan tanpa tujuan. semua ada tujuanya hal sekecil apapun..tapi prosesnya aja yang kadang buat kita buta gak liat maksudnya apa.prosesnya yang emang sakit banget sampai kita jadi bitter ke diri sendiri dan sekeliling.

sampai detik ini gue masih mencari diri gue buat kembali utuh lagi. buat jadi Nisa yang semakin kuat semakin bijak semakin nrimo …

gue semakin banyak belajar semakin tau apa yang sebenernya gue mau dan gak mau. walau yaa capek banget pengen nafas bentar pengen bilang ” Tuhan kasih aku istirahat dong please..” itu jutaan kali gue omongin ke Dia ahahaha.dan anehnya gue ngerasa semakin gue bilang gitu semakin keras dan susah buat gue jalanin semuanya.

Ibaratnya si perjalanan hidup ini klo kata group band Keane ” somewhere only we know”

gue gak berusaha jadi sok bijak ya or sok guruin or sok pamer kesusahan hidup. gak sama sekali.¬† gue share biar siapatau ada yang lagi sama2 berjuang buat lulus ujian kehidupan biar makin tau arti hidup ini tuh gimana saling nyemangatin ( semangat moril is everything ) ..mau dibawa kemana kita ini hehehe…makin malam bahasanya makin berat deh jadinya ;p

 

sekarang gue itu meditasi sehari bisa 2-3x, dah kaya minum obat berusaha untuk mindful ama semuanya. berusaha iya gue masih be-ru-sa-ha buat semuanya menjadi terbiasa.karena pada dasarnya kan manusia itu senengnya kalau disituasi yang mereka paham mereka bisa kontrol. gue masih kok marah2 masih emosional masih nangis2 tapi berusaha lebih let it go…

nahhh untuk jadi “let it go”¬† mode on di tahap pertama proses yang harus gue jalanin 2,5 th tersebut. I thank to myself to be able to survive in good and bad. Makasih ya Nisa, kamu luar biasa kuat !! ūüôā

 

 

 

 

 

pelarian sekejap

Created with RNI Films app. Preset ‘Fuji Astia 100F v.2’

 

Tetiba malam ini pengen kembali buka blog dan nulis hal2 yang berkecamuk di pikiran akhir2 ini.

Akhir2 ini kalau mulai ngaco pikiran, gue alihin ke hal2 yang setidaknya bisa bikin jiwa raga ademan dikit, yaa setidaknya mengurangi overthinking gue yang kadang berujung suka gelisah banget. salah satunya dengan cara Art Therapy ini.gambar2 atau lukis walau gue gak ngerti apa yang dilukis atau gambar setidaknya dengan coret2 kuas dengan berbagai macam warna kok happy aja yaa.bikin diri ini bisa sejenak “pause” dengan hal2 yang gak penting.

Akhir2 ini selain lukis gue seneng dengan scribble ,dengan menggunakan tangan pasif gue trus selama 5 menit atau lebih sampai setidaknya gue siap buka mata gue coret2 kertas dengan pensil trus gue warnain deh. ini ngebantu banget bangettt buat meluapkan emosi gue. current situation saat ini benar2 bikin kita semua terkena dampaknya dan sedikit banyak bikin  stress. overthinking, panik, bingung, gelisah, sedih,marah dan sejuta perasaan gak enak lainya.

 

dan..ketika mau nulis hal lainya tetiba otak semacam “freeze” aja gitu kaya udah kaku buat sharing2 hal sepele di blog.

well, next time ..Nis next time.

 

 

 

 

Mendadak

 

14 Desember 2019,

08.30 waktu Hong Kong

done packing… ready for holiday !!!! yeay……. *bazyl & Keen lompat2 kegirangan*

now its time to go to bed,kiddos…cause we need wake up early for morning flight... *anak2 masuk kamar*

Chicco masih sedikit beberes koper ……

 

kemudian Hp gue berbunyi…dilayar tertulis Mama Chicco , ngebatin dalam hati pasti mau bahas baju batik lagi deh..

halo maa…bagus kan….*kemudian terdengar mama histeris nangis2*

Nisaaa…AYAH UDAH GAK ADA !!! kasihtau Chicco dan lainya *nangis terisak isak*

Innalilahi …wainalillahi rojiun” ¬†kemudian telpon terputus

Belum sempat gue noleh ke arah Chicco, dia berdiri dan bilang “ Ayah yaa…

kita berdua kemudian hanya diam bingung duduk di sofa sembari gue rangkul Chicco

 

kemudian kita bergerilya cari tiket pulang. sampai jam 10 malam nihil..semua flight penuh. tadinya berpikir mau lanjut terbang ke Da Nang dulu trus cari tiket ke Indonesia. tapi pas dicek tidak ada penerbangan direct menuju jakarta.

Akhirnya Chicco urus2 cancel hotel dan flight holiday kita dengan alasan apa adanya, Alhamdulillah yang seharusnya semua gak bisa refund, kok ya bisa refund. sedikit berbelit waktu urus tiket pesawat, tapi akhirnya bisa juga.

jam 12 malam waktu HK, gue cek2 satu persatu lagi website penerbangan rute HKG – JKT..tadinya kalau emang tersisa bisnis gue dah nyuruhin chicco balik duluan biar gue dan anak2 nyusul…gak sengaja buka lagi website Garuda masukin tanggal penerbangan ..Alhamdulillah ada seat tersisa 5 seat!!!! buru2 book..pesawat pertama. jam 9 pagi.

buru2 kasih kabar Kakanya Chicco mengenai jam penerbangan kita besok, Alhamdulillah Mamah setuju untuk penguburan Ayah menunggu kita datang. Gue telpon orang tua, adik kasih kabar kalau kita dapat tiket balik ke jakarta.

 

kita gak packing lagi barang yang buat liburan kita yang kita bawa ke jakarta, bener2 bingung situasinya..gue dan chicco gk tidur semalaman. cuma monitor keadaan lewat whatsapp group[ keluarga.another hardest part itu ketika jam 4 subuh tiba waktunya gue bangunin Bazyl dan Keen. gue dan Chicco berusaha ngomong setenang mungkin dengan penjelasan yang bisa diterima Bazyl dan Keen. terutama Bazyl…karena pastinya tidak segampang itu untuk ngejelasin kondisi saat itu. sudah ketebak Bazyl cuma bilang “why mama.” dan another kata “why” dan “oh no” yang pasti diikuti dengan tangisan sesegukan dari si Bazyl.

selama perjalanan anaknya sendu cemberut gakmau makan atau minum cuma sesekali bilang ” i ¬†wanna go holiday pls mama..pls papa i dont wanna fly to jakarta”

sempat ceria sebentar waktu kita ajak masuk ke toko disneyland di dalam airport. selebihnya cuma main ipad sesekali si keen ajakin main bazyl.trus mereka lari2 ketawa ketiwi tapi yaa udahanya ngambek lagi.

selama di pesawat, anak2 di 3 jam diawal perjalanan tertidur pulas..kemudian bangun trus another pertanyaan dari Bazyl “bisa gak kita tetep holiday, baru kita liat Grandpa” diulang ulang terus…gue dan Chicco si maklum aja, yaa mau gimana Bazyl masih belum paham banget dengan situasi nya.

pesawat landing lebih cepat 15 menit dari jadwal seharusnya. di Imigrasi gak pake antri. koper muncul duluan…dan jalanan dari bandara menuju Kemang lancar jaya. yang biasanya kemang raya macet even di hari minggu ini semua lancar banget.

sampai dirumah Chicco, Alhamdulillah kita masih bisa liat Ayah terakhir kalinya. kita doain …trus lanjut keluarga inti untuk berdoa dan ucapan selamat tinggal sebelum muka Ayah ditutup kain kafan.

proses pemakaman berjalan lancar. banyak saudara kerabat dan teman2 Ayah dan mamah datang menjenguk.

sampai terharu teman2 di Hong Kong pun ikut turut kirimin ucapan belasungkawa kerumah Duka.

Kepergian Ayah yang mendadak, ketika sedang tertidur..sehabis sholat magrib..Insya Allah Ayah sudah tenang disi Allah SWT. kembali berkumpul dengan Mbah Ibu, teman2 genk nya disana…

sekarang Rumah Tholib sepi…sisa peninggalan lukisan ayah dan beberapa koleksi lukisan ayah beserta tumpukan buku2 bacaan ayah. suara tv dah gada..dimana biasanya TV menggelegar dengan suara berita di TV. tersisa foto2 ayah ketika masih gagah yang terpajang dirumah….

Al Fatiha Buat Ayah…..

 


Berharap Hidayah, Drama yang kudapat !!

 

bukaan cerita lebaran yang bakal gue share di blog malam ini, tadinyaaa niat awal mau cerita yang lain tapi karena cerita yang ini masih sangat fresh dan baru banget kejadianya so…gue pengen cerita aja di blog sekalian nanya pendapat ke teman2?

yang ngikutin Instagram gue terutama yang suka liat Instagram stories gue tau kan kalau gue suka ikut acara pengajian gitu. Nah di HK gue itu ikut 2 acara pengajian.

Nah walhasil gue dapat hidayah eeh ini malah dapat drama..di tempat salah satu pengajian yang gue ikutin selama ini

Ceritanya berawal dari hal yang bagi gue amatlah simpel dan sepele. masalah patungan sumbangan kado buat kenang2an. Karena 2 orang anggota di pengajian tersebut ada yang bakal pindah bulan depan dari HK. let say si A dan si B.

jadinya dibuatlah group whatsaap khusus masalah sumbangan kado tersebut. hampir semua nggota di group pengajian tersebut ada di group kado, pembahasan dimulai dengan sekiranya kado apa yang cocok buat dikasih ke teman yang akan pindah tersebut. setelah diskusi cukup lama dan panjang akhirnya disepakati kado yang akan dikasih dan juga sumbangan per -orang untuk kado yang akan dibeli. per -orang dikenakan sumbangan sebesar $250 untuk dua kado.

disini mulai masalahnya…

Setelah gue baca gue baru ngeh kalau ada 2 orang yang akan diberikan kado ( karena selama ini gue hanya silent reader dan taunya diawal dan di nama group tulisanya ” kado farewell si A” ).

nah masalahnya gue gak begitu kenal dekat dengan si B, hanya kenal dan itupun ketemuan bisa dihitung jari. gak pernah whatsaap/chat or apapun. ketemu di group pengajian tsb juga belum pernah. kita malah ketemu selalu di acara kjri or acara formal lainya. ngobrol dalam bentuk basa-i. bagi gue itu bukan teman dekat dong..dan gue gatau dia wong gak pernah ngobrol personal jugak.

jadi,

gue bilang di group dengan bahasa yang amat sopan dan formal ( rasanya pengen gue share wa gue disini sekalian deh, tapi dilarang chicco n sahabat gue ) kalau gue ijin untuk sumbangan kado hanya untuk si A. dengan alasan gue kenal baik dan dekat dengan A. sedangkan si B dengan alasan seperti diatas. trus terakhirnya gue bilang maaf kalau kurang berkenan demi alasan fair saja dan terima kasih banyak buat pengertianya.

gak lama dibalas oleh satu buibu senior di group pengajian tsb, dia bilang oke dan setuju dengan gue lalu dia bilang akan diadjust gue cuma nyumbang setengah saja. lalu disambung dengan bberapa buibu lainya yang setuju dengan pendapat gue tersebut.

okelah gue pikir dah beres dan gada masalah, jadinya kemarin gue datang ke pengajian untuk ikut acara perpisahan dan makan2 lanjut foto2 ramah2 ketawa2 becanda2 pose bagaikan keluarga cemara. santai semuaa tanpa ada masalah.

eehhh gataunya tadi siang dapat cerita dari seorang temen ( dia  anggota pengajian tsb juga)

kalau gue dapat omongan dari group tsb . katanya¬† cara gue ngomong di group kurang elegan lah , harusnya kudu japri dulu ke salah satu buibu senior lah, dramalah, pelitlah, apalah , ampe masalah¬† lain2 yang gue gak pernah kepikiran jadi kebawa juga. fitnah ihh …Beuhhhh mendidih rasanyaa diomongin kaya gitu.

really????

diomongin ama buibu PENGAJIAN ?? yang dimana katanya mereka sebelumnya sudah setuju ama usulan gue dan dimana yang katanya mereka adalah buibu soleha gak mau repot ama urusan drama kehidupan duniawi..tapi ini apaahh BAMBAAANGGG??!!!!!

ohya emang sebelum gue ngomong ke group gue sempet cerita kan ya ke beberapa temen juga yg mereka juga ada di group tsb mengenai keberatan gue untuk sumbangan buat si B, mereka juga sempet pro tuh..nyuruh gue ngomong aja di group eehh gataunya mereka diam saja. tapi gue si gak ambil pusing yang penting kan gue dan ngeluarin pendapat gue kan daripada ikut nyumbang tapi gak iklas n gak afdol ngapain? lagipula duit segitu bagi gue besarlah apalagi abis bayaran sekolah anak, abis lebaran , bayarn ina itu trus mau mudik dll..emang duit tetiba nongol di kulkas apaah??? apa kata Jouska nih klo gue curcol begini, bisa dilaknat pastiii suru pangkas pengeluaran gak penting. yeeekaaannn

trus enak aja mereka main nyuruh2 sumbangan tapi gue gak kenal dekat ama B kan sama ja kaya buang duit. emang kalau gue gak ikut sumbang kado B gue bakal masuk neraka apa??

apa salah gue ngomong jujur di group??? gue jadi mikir ini orang2 yang soleha ini teryata ilmunya gak setinggi yang gue kira, gue pikir mah gak pake drama taunyaaa ngomongin orang jugaaa sesama anggota pengajian pulaa. kalau emang gak suka yaa kenapa pas gue bilang di group mereka gak ngomong langsung aja yak?? Napa juga gue kudu japri satu2 cuma buat bilang masalah keberatan gue. emangnya ini organisasi ada ketua wakil dan sekertaris n anggota?

gue tuh dah seneng nemu komuitas ngaji begini niat awal beneran mau ngaji dan memperdalam ilmu agama secara tinggal jauh dari keluarga dan hidup di negara yang minoritas muslimnya. berharap dapat hidayah kan eeh gataunya dapatnya DRAMA kumbara! aaahhh fergusooo kenapa jadi beginii???

 

nah kalau teman2 jadi gue kira2 gimana? apa diem aja ngikut apa yang disuruh aka main bayar aja? atau bilang keberatan kaya gue dan bayar buat yang kenal aja?

 

 

 

I miss you

Hello The Old me..

How are you?
still remember me?

I know its been far away for too long.

Do you miss me?

I miss you

like crazy..

those crazy time.
I miss you so much .. Dear Me.

There’s a moment that I need you the most.
How are you?? Where are you??
Do you miss me?

Tell me… I wanna know