Long Distance Marriage

Gue sendiri pernah ngalamin status LDM tapi cuma sebentar waktu Chicco harus berangkat duluan ke SF itu aja amboii rasanya sedih , kesel merana campur aduk kaya gado2. Apalagi ini yang LDM bertahun2.Tetiba pengen nulis ini karena kemarin gue liat  status path temen gue yang sedih kangen suaminya mereka LDM dah lumayan lama

cerita pertama tentang ..sebut aja si S lah ya. dia ini temen deket adek gue. dia dan suaminya LDM itu sudah 4th lamanya, klo gak salah. Waktu awal nikah suami masih kerja normal sampai akhirnya ada pengurangan jatah karyawan dan sudah ketebak dong ya seperti apa…mana kalau gak salah anaknya baru lahiran mau gak mau mereka akhirnya sementara ngungsi ke rumah orang tua S buat ngemat biaya idup. Lumayan lama buat suaminya dapat kerjaan baru.sampai jual mobil , motor dll segala demi menyambung hidup..sedih deh klo ingat cerita si S dulu. Dan pada akhirnya si suami keterima di suatu perusahaan yang mengharuskan mereka berstatus LDM. sejak berstatus LDM tersebut mereka hanya ketemu tiap 8-9 bulan sekali itupun suami cuma dapat jatah sebulan-an deh gue gak tau detail persisnya dapat berepa hari atau bulan. Setelah itu suami ya harus balik kerja lagi . karena suaminya itu kerja di pelayaran/perkapalan perusahaan luar gitu jadi yaa jaraknya bukan jangkau lautan nusantara lagi tapi dah lintas lautan luar negeri sana. Tau gak si bagian yang buat gue ikutan sedih itu..kalau misal si S buat status atau curhat  kegue tentang gak ada kabar dari suami berhari2 bahkan semingguan dikarenakan faktor sinyal dilautan luar sana yang kadang susah kadang gampang. duuhh gak kebayang 😦  Pernah rekor gak ada kabar dari suami hampir 2minggu, duh galaunya bukan main si S. sampai dia ngubungin cari tau ke kantor suaminya. taunya kapalnya sempat karam ditenga lautan akibat badai besar. Untungnya suami S gak kenapa2. kalau kata S yaudalah gue cuma bisa pasrah and doa semoga suami  gue selalu baik2 aja dan dilindungin ama Tuhan..

si S dan suami sebenarnya dah capek si dengan kondisi LDM gini ,setau gue sampai sekarang suami S masih usaha cari kerjaan yang gak mengharuskan mereka berpisah lama gini. Tapi ya mungkin Tuhan belum ngasih jalanya jadi ..ya kata si S gue harus terima dulu kondisi gini. yang penting anak bisa sekolah, bisa makan, bisa ada tabungan lagi dan gak ngerepotin orang tua.

 

Cerita kedua tentang temen gue disini sebut aja namanya M, dia orang Indonesia lagi dapat penempatan dinas di HK selama 2th. ini dah masuk tahun keduanya sekitar bulan Okt atau Nov nanti dia bakal back for good ke jakarta. si M terpaksa LDM dengan suaminya karena suaminya bekerja disalah satu perusahaan ternama di jakarta dan sudah ada ikatan dinas yang gak boleh ambil cuti lama or apapun .Mereka berpikir jakarta – HK deket dan juga belum memiliki anak ,jadi diawal2 dulu tiap 3bulan sekali entah si M yang balik jakarta ataupun suaminya yang ke HK. cuma katanya pernah dulu mereka sempat berantem hebat dan saking keselnya mereka baru ketemu setelah 5bulan *Toeengggg

Nah ternyata suami si M ini dapat beasiswa di Inggris sana selama kurang lebih 2th dan sudah berangkat dari akhir tahun lalu . dengan jarak yang makin jauh dan tentunya faktor biaya mereka belum ketemu lagi sampai saat ini. komunikasi ya palingan hanya lewat chat, wa call, ft atau lainya…teruss si M ini sempat ngajuin cuti tanpa gaji buat nemenin suaminya selama 2th di Inggris sana dan gue baru tau klo ternyata ditolak sama perusahaanya. at least si M harus balik ke kantor di Jakarta minimal 1th dulu baru boleh ajuin cuti tersebut..hiks gak kebayang banget , masih lama banget buat mereka ketemuan 😦

 

Yang pasti gue salut dengan teman2 yang bisa jalanin status LDM seperti ini ketemu pasangan cuma beberapa bulan sekali. Apalagi yang namanya ngejalanin kehidupan pernikahan itu kan gak gampang. Beda klo masih pacaran dulu kan ya..LDM itu butuh extra sabar, extra pengertian , komitmen , kepercayaan dll..semua butuh ekstra kerja keras deh biar rumah tangga tetep adem ayem. Yah yang gak LDM aja konflik bermacam2 trus belum lagi ngatasinya apalagi ini.

When people dream of marrying their love one, they never imagine living apart right? kecuali kalau dari awal dah tau status si pasangan misal bertugas di militer yang mengharuskan dinas sana sini dalam waktu lama.But sometimes long distance marriage is unavoidable. I think not every couple can handle the difficulties of saparation ada juga beberapa contoh di lingkungan gue dan Chicco yang berujung pisah.tapi semoga buat teman2 yang lagi jalanin LDM saat ini bisa langgeng selamanya yaa..staying connected so keep your marriage strong !! aminnn

Banyak yang bilang kuncinya satu komunikasi ..cuma gue bayangin kaya temen gue si S ( cerita pertama ) yang gimana mau komunikasi lancar walau jaman makin canggih ada internet dll kalau suaminya misalkan lagi dilautan lepas susah sinyal dll lah piye?? long distance living isn’t cake. Menurut gue lebih berat lagi kalau sudah ada anak kan ya..pasti si anak kangen bapaknya, butuh figur bapaknya ..dan buat si istri untuk bisa survive tanpa kehadiran suami ngurus rumah, anak dll itu luar biasa hebat !!

Ada yang punya pengalaman LDM kah? and yeasshhh happy weekend teman2 🙂

 

 

 

I call My Son My Best Friend Forever ( BFF )

collageGak ada yang salah , gak ada yang aneh… bahkan gila

ketika seorang Ibu memberikan julukan ke anak kecil perempuan nya ataupun laki2 dengan julukan “best friend forever” , ” pacar kecil Ibu” , ” soulmate” ataupun lainya.. gue pun termasuk sering sekali jika upload foto memberikan caption seperti ” spending time with my BFF ” yang dimaksud BFF ya tentu si Bazyl mo siapa lagi ;p

Menurut gue definisi BFF ( Best Friend Forever ) ke anak itu luas bukan hanya masalah kita bisa curhat2an semata, I probably talk to Bazyl more than anyone else these days, which, in some ways, sort of makes my best friend walaupun yaa..I would never unload any of my problems or stresses into my 3,5yrs old boy. But he has become my little buddy.

Mungkin ada yang bilang juga emang bisa cerita apapun ke anak? ….

Setidaknya dengan Bazyl lah waktu yang sering gue habisin bareng dibanding siapapun termasuk Chicco. Apalagi dengan kepindahan gue yang masih baru disini temen deket juga belum punya..so I only got him. We may not having “highbrow” conversation palingan cuma hal seputar mainan yang dia suka, mau gambar apa hari ini, di sekolah gimana, denger celoteh ringan dia yang buat gue ketawa dan rasanya penat dihati tiba2 ilang aja kalau dengernya..atau akhir2 ini tentang omongan dia kalau banana sudah lahir dia selalu bilang dengan yakinya “Mama aku bakal jadi good brother”  or balik dari grocery we constantly chatting each other like an old friend .Terkesan simple bahkan mungkin buat orang lain sepele banget ya tapi bagi gue its pretty awesome …!!!

Gak dipungkiri juga spent time dengan toddler terus2an juga gak ada asik2nya, adalah masa gue sebel, bete, kesel tapi dia juga ngerasain hal yang sama lho..Bazyl bisa tau kalau gue lagi bosen main berjam2 dengan dia dan dia bisa tetiba bilang ” mama are you tired? you can go sleep in sofa ”  atau ketika gue kemarin di masa “all day long sickness” dia bisa ngerti gue gak bisa apa2 dan dia selalu bilang ” mama everything will be ok/fine” sembari nepuk2 pala gue..bukanya itu juga hal yang sering kita inginin dari sahabat atau orang terdekat kita..mungkin Bazyl gatau apa yang bener2 lagi gue alamin tapi dia juga tau ketika gue lagi gaenak badan atau in the mood for icecream/cookies,  atau pernah juga ketika gue lagi kesel banget banget trus berusaha nahan nangis depan dia dan tetiba si Bazyl datang ke gue dan kasih gue kiss dan bilang “I love you ma “…. Bazyl juga tau ketika gue minta tolong Chicco ambilin lotion yang gue mau dan si bazyl bilang “papaa not that one “ dan anaknya kucuk2 lari kekamar ambilin lotion yang gue maksud ” here you go mama ”  pokoe he knows every aspect of my life  !!!! mmhh atau mungkin bagi orang lain ini bukan arti sesungguhnya bff kali yaa..tapi bagi gue ya Bazyl my BFF lah.

Sadar main role gue dalam kehidupan Bazyl yaitu sebagai seorang Ibu yang bakal terus mendidik, membina si anak agar menjadi pribadi yang baik kedepanya. tapi gak ada salahnya juga dong gue berusaha  jadi orang terdekat buat si anak agar dia terus nyaman  dan bisa percaya dengan  kita karena gue tau one day there will come a day that me and Bazyl are not together this much.So now I try to cherish this time and  it’s fun having this kind of relationship with my boy. He’s my best friend in the process 🙂

Dan bagi gue tiap Ibu juga memiliki caranya masing2 yang unik dalam menjalin hubungan atau memposisikan diri ke anak. gausalah saling meremehkan, mempermasalahkan atau dipertanyakan..terserah si Ibu mau  bilang bff, pacar kecil, gemesnya mama, atau apapun…

 

The True Cost

The-True-Cost-Movie1

stylepinner.com

 

Udah ada yang nonton The True Cost ? apa gue yang telat  ya baru nonton film dokumentar karya Andrew Morgan (2015) ini huhuhu.Kalau emang belum coba nonton deh.Eye opening banget buat gue yang ada nontonya sedih. Cuma dari selembar baju yang kita pikir lucu,bagus, murah dan keren dipakai tapi…dampaknya bisa sampai menyebabkan  global warming dan permasalahan pelik lainya. Ternyata Fashion is no 2 polluting industri in the world!! second only from the oil industry.How choosing what we wear can be world-changing.

Jadi di film ini menceritakan bitter reality behind fashion industry yang khususnya fast-fashion. Kalau di film tersebut si yang banyak disorot brand dari H**,Z***,F*1, G**  dkk. detailnya nonton aja yak ;p Kenapa lebih ke fast fashion karena kan kalau street brand gini cepet banget ya ganti koleksi. Nah ini tuh diceritain dari awal proses seperti siapa  pekerja yang ngebuat baju2 tersebut kenapa dipilih nya negara2 macam bangladesh,India,Vietnam dan sekitar ( Indonesia si gak disorot di film tersebut walau gue yakin pasti ada ) ternyata balik kepermasalahan harga upah buruh dinegara2 tersebut yang paling bisa ditekan aka murah. Berujung tidak adanya kesejahteraan buat para buruh tersebut . Tapi balik lagi mereka gak punya pilihan lain dikarenakan kebutuhan hidup, mereka merima dengan upah yang sangat minim. idealnya kalau kata salah satu aktivis buruh India yang di wawancara difilm tsb bekerja dari jam 9-5 jadi total maksimal 8jam tapi kenyataanya mereka ditekan untuk melakukan pekerjaan lebih dari 8 jam ditambah dengan kondisi lingkungan pekerja yang amat sangat tidak layak. Istilahnya untuk baju2 ini  disebut “sweatshop” karena kondisi bangunan yang tidak memadai, sirkulasi udara tidak bagus, jam istirahat kurang. Diceritain juga kalau beberapa tahun lalu kejadian dengan runtuhnya salah satu bangunan pabrik “sweatshop” terbesar di bangladesh yang menyebabkan banyaknya korban jiwa. Padahal katanya para buruh sudah complain ke manajemen kalau kondisi bangunan pabrik tersebut sudah amat sangat tidak layak, tapi dicuekin ya akhirnya . ambruk juga. Trus dengan entengnya diceritakan  si perusahaan baju tersebut hengkang tanpa ganti rugi pindah lokasi pabrik kenegara lain yang mau menerima tarif yang mereka tawarkan.

Itu dari segi buruh ya diceritakan lagi dari segi bahan  yang dipakai dari awal proses misal kaya pembuatan sepatu atau tas, bahan yang dipakai seperti apa , pemilihanya bagaimana. Dikarena si perusahaan baju tsb ( western corporates) pengen dapat keuntungan besar mereka dengan igonorant rela menggunakan bahan yang sebenernya gak bagus truss..pembuatan bahan2 tersebut  semakin lama membuat kondisi karyawan dan lingkungan jadi ikut terganggu. Bisa terlihat jelas sistem pembuangan limbahnya yang gak bagus atau memenuhi syarat akhirnya membuat lingkungan sekitar tercemar  .Dampaknya buat karyawan yang sehari hari menghirup berbagai macam zat kimiawi dari produk yang mereka pakai jadi sakit sakit-an trus buat wanita hamil melahirkan anak yang cacat 😦 belum lagi efek buat penduduk yang tinggal di sekitaran pabrik ..mereka yang menggunakan air dari sungai sekitar atau bahan pangan yang sudah tidak layak digunakan akibat tercemar polusi pabrik tsb.

nah masih berkaitan dengan bahan yang digunakan saking jaman sekarang tuh permintaan akan fast fashion ini tinggi banget jadi kaya produk mentah semisal kapas atau land use pun udah bukan yang menggunakan bahan alamiah lagi udah semua semua itu buatan deh tidak terlepas pastinya bahan  kimiawi terlibat diharapkan biar semua tumbuh cepat.Kalau jaman dulu diceritain semua kan masih alamiah pengerjaanya mulai dari tanam bibit-pupuk, perawatan hingga panen masih dilakukan petani dengan manual. sekarang katanya dah gak bisa lagi saking tiap hari mereka mengejar target harus mengirim minimal berapa ton ke pabrik A atau B ..dampaknya lagi lagi ya kepermasalahan fisik para karyawan/petani yang mengerjakan tersebut. Sepenggal cerita banyaklah yang menjadi korban bahkan meninggal.

Belum lagi permasalahan sampah baju bekas yang semakin lama semakin menumpuk dan mencemari lingkungan. Jadi kaya di amerika itu biasanya kan kalau barang2 sudah tidak terpakai didonasiin ke toko charity agar dapat dijual lagi nah ternyata hal tersebut gak cukup membantu hanya sekitar 10% yang laku terjual sisanya? mau gakmau menjadi sampah atau dikirim ke third world country gitu macam Haiti disitu diliatin betapa banyaknya sampah baju bekas yang sudah gak terbendung lagi sangat sedikit bahan2 yang bisa didaur ulang sisanya mau gak mau numpuk aja gitu.

Kompleks banget ya ternyata permasalahanya..klo difilm tersebut semua ya berawal dari semakin maraknya konsumerisme yang becoming more active and taking charge alot.Apalagi ditambah dengan bermunculan pihak2 ketiga macam buzzer2 yang bermunculan di internet , strategi marketing perusahaan yang besar2an yang makin mempengaruhi kita buat beli dan beli dan beli..klo kata salah satu pakar aktivis lingkungan hidup Livia Firth dan juga founder of the green crapet challenge ” Sebenernya dengan kita membeli barang barang yang dianggap murah atau  sale gak membuat kita lebih bagus atau merasa kaya malah membuat kita semakin miskin” 

Klo dipikir2 kan iya juga ya apa-apa kita pengen beli, mentang2 sale kita tergiur beli,pikiran wajib punya, temen bilang ini bagus banget, review blogger ini keren dll ..pokoe beliiii aja urusan lain bodo amat. ya gak si?? gue nulis ini bukan berarti gue udah gak beli barang dari brand tersebut..atau dah ikutan jadi aktivis lingkungan .Jujur sembari nulis ini gue juga masih lagi pake kaos and celana dari salah satu brand tersebut. Tapi sejak nonton itu gue jadi belajar dan berusaha buat lebih bijak teliti sebelum membeli walau kadang masih susaaahhhh pastinya ya…ya klo gak perlu2 amat gausa beli baju lagi dan lagi dan lagi. Walau masih lah gue tergiur  beli ina itu juga  without thinking about where it’s come from and what role it played in the environment, workers behind these clothes proses. Trus kemarin gue liat postingan Noni tentang kampanye #beliyangbaik  agar kita teliti sebelum membeli barang .Emang  jaman sekarang efeknya  dah semakin kompleks buat bumi makin tercemar.Iklim makin gak jelas..berasa kan ya?? di Hongkong sekarang katanya cuaca makin aneh , ini winter teraneh ditambah dengan polar vortex yang terjadi  beberapa minggu lalu disini suhu drop jadi 0 derajat. Padahal katanya Hongkong  gak pernah ngalamin hal gitu sejak puluhan tahun lalu.Atau masalah global lainya.

Ya mungkin bisa lah kita berpartisipasi dari hal simple dulu kaya bawa plastik sendiri dimana ini gue dan chicco dah lakuin walau belanja ke butik atau secondhandshop ( walau kadang masih suka kelupaan bawa palstik dari rumah) sekarang lebih milih hunting secondhandshop atau barang2 yang support for good cause.Pernah juga baca dimana gitu lupa ( lupa mulu deh lo Nis )  katanya juga dalam islam sebaik2nya pakaian itu yang harganya tidak terlalu jauh dari harga kain kafan..

Terakhir sebelum gue sudahin postingan ini ada satu kalimat that I still keep it heart dari salah satu buruh wanita yang diwawancara di film tersebut dia bilang ” yess I struggled . They dont know what they wearing.actually they wearing clothes with our blood”

 

 

GOMI, Blogger & Hater

 

Sering baca GOMI gak? semakin kesini hampir tiap hari forum ini sebagai site yang wajib gue visit just because of ke-kepo-an gue aja . Oh mungkin yang belum tau, GOMI ini kepanjangan dari Get Off My Internet. jadi semacam kaya snarky-bashing- forum gitu its like destination for hater deh. Awal gue nemu site ini juga tanpa sengaja..berawal waktu baru pindah ke SF, gue  rajin browsing2 cari info seputaran  kehidupan di SF kan ya. nyasarlah ke blog Oh happy day ini aka Jordan Ferney . trus penasaran juga kan siapa dia dan gimana dia trus tetiba nyasar deh ke GOMI. awalnya gue pikir ini kaya macam forum para blogger kumpul aja taunya bukan. ajang saling membenci gitu..pokoe di GOMI lengkap banget gak pandang either itu mama blogger, lifestyle, fashion or vlogger pun dibahas juga. dibahas dalam arti ya ketika para haters pikir  the post is too much than that’s it.. they eat up  and take to its forums to slam online.

Awalnya gue gak kepo2 banget si, cuma baca sekilas yaudah..trus gue masih rajin blogwalking ke mama blogger amrik lainya , eehh gak taunya yang gue suka baca and jadi favorite macam Natalie Jane, Taza, Ginger Parish pun juga diomongin di forum GOMI. dan itu ngomongnya beneran sadis banget. Duh gak kebayang banget kalau mereka baca gimanalah perasaanya ya? secara kaya beberapa waktu lalu gue baca forumnya para hater Taza mereka yang nyela abis muka anaknya yang bungsu si Conrad katanya jelek dibandingin kakak2nya. trus baca forum hater si Natalie Jane yang katanya gak bisa ngapa2in karena suaminya bangkrut or apalah ( dia ini tadinya tinggal di NYC trus recently pindah ke Idaho ) suaminya juga ikutan dicela..sampe ada waktu itu salah satu hater kasih link yang ngebahas pekerjaan suaminya si Natalie Jane. paraahh banget gak si..mereka kayanya stalking abis  sama para blogger yang dibenci. Seriuously, an entire website devoted to ripping people to shreds, eww..nasty!

Mungkin buat para hater ini semacam real thrill, apalagi ini juga para bloggernya yang emang udah professional yang namanya dah terkenal.. like, they make hundreds of thousands of dollars per month or year through sponsorships and partnerships. Siapa si yang gak kepengen? but then again pasti mereka juga gak dengan leyeh2 trus namanya bisa besar..pasti ada yanga namanya kerja keras, usaha tiada henti  dibalik semuanya. Semakin kesini, gue perhatiin para blogger favorite gue ini macam si Natalie Jane, Mamawaters, Taza dkk..tiap dibahas sama hater di forum mereka makin nunjukin dengan kehebatan mereka. jadi gak buat down tapi makin buat produktif blognya.keren yaa…

Nah kalau dikita maksudnya di Indonesia, kayanya belum ada kan ya forum macam GOMI ini?atau udah ada cuma guenya aja yang gak tau? tapi semoga gak akan ada. ngapain juga si ngomongin idup orang buat di bashing secara online dan koroyokan gitu. kecuali “forum-forum” yang dibuat secara personal or antar gank yang saling ngomongin blogger ini itu, si anu dan si ini, si a,b,c dll pastilah ada. udah ada beberapa contoh bloggers yang menutup blognya or comment boxnya saking gak kuat dengan hater dan men-stalking kehidupan mereka. parah ya… Duh gak kebayang deh. Padahal mereka ini salah satunya fav gue..sayang kan ya 😦

Tiap blogger punya karakter uniknya masing2, gak akan sama dan gak akan pernah bisa sama jadi ngapain juga buat diomongin yang gak2. Bagi gue blog  itu  for fun, semacam diary online ya cuma cerita keseharian aja, to express my self. . nothing serious.plus bisa sebagai “Time-hop”  kalau kedepanya mau nostalgia kan tinggal buka postingan lama baca2 trus eneg sendiri ujungnya ahahahah..istilahnya wew..gue dulu gitu banget yaaa ;p Atau gak munafik juga kalau makin lama blog gue suka dapat tawaran sponsor, why not ??  iseng2 dapat duit or barang gratis. anggap aja rejeki gue ^^ eventhough am not a sell out blogger. Another best part nya I can make a  new friend too. bukan cari lawan ataupun musuh.

Cuma makin kesini world wide web can be a scary place  or maybe you aren’t snark-ing about some blogs, but everyone talk something or someone, somewhere, at some point.. buat yang pernah kirim hate email waktu itu ..haii there..I forgive you,by embracing forgiveness, I can also embrace gratitude and joy in my life, istilahnya more postive part in my life ,tapi yasudahlah isi postingan ini bukan buat bahas yang lalu. Gue juga gak muna kalau lagi bete sama si a or b or c cerita ke orang terdekat, chicco dah pasti no satu buat gue cerita apapun, lalu sahabat gue even dia bukan blogger kalau gue ceritain dunia seputaran blogger dia sampe ngernyitin dahi and bilang ” gila com, ribet banget si idup lo, pusing gue dengernya.itu dunia blog udah ngalahin  intrik drama turki, banyak antagonisnya pula  “

I know ..we all know lah ya namanya kita as human sifat iri dengki ataupun penyakit hati pasti ada. tapi pintarnya kita juga  buat saling kontrol diri dan batasi diri jangan sampe kelepasan berujung nyinyir dan sindiran tanpa habis. Jadi inget salah satu postingan di blog Mba Ria..yang dimana dia bilang lets blogging in harmony, the world is more peaceful in harmony.

cape ya baca postingan panjang ini , hehehe ini cuma pemikiran gue gak bermaksud apa2, cuma gemes aja sama orang yang hobinya kok suka banget ngerusuhin hidup orang lain. Nah terakhir..siapa si blogger favorit kalian? 😉